Labels:

Subuh 1 Muharam 1431H. 

 ١٤٣١

Musim-musim imtihan begini, saya lebih seronok habiskan masa saya di al-Irsyad. Tidak kisahlah berteman atau tidak, saya akan pastikan jasad dan rohani saya hadir ke sana. Jika ketika duduk di hostel dulu, hampir setiap malam saya di sana tidak kira musim imtihan atau tidak, hujan atau panas, berteman atau bersendirian, kegirangan atau kesyahduan, saya pasti ada di situ.

Tersenyum mengingat kenangan seketika dulu dan impian yang dicipta tanpa sengaja ..

Seronok betul hari ini. Subuh 1 Muharam 1431H saya di al-Irsyad. HSH2! Bertemankan sahabat-sahabat yang disayangi, serta adik-adik yang dikasihi, kami bermalam di situ. Seronok bila sesekali dapat bertemu muka beriktikaf bersama; sama-sama duduk bertemu lutut menghayati bait-bait al-ma’thurat dan jika bernasib baik, mungkin ada yang menawar diri untuk bertazkirah dan ada juga yang meminta untuk ditazkirah :)

Hari ini giliran cik iqa bertazkirah. Mulanya sedikit teragak-agak, kurang keyakinan. Tapi bila dah mula, tak mahu pula berhenti :) Bicaranya sekitar paparan berita harian mengenai anak gadis 14 tahun yang dirogol lima orang lelaki serentak. Lebih teruk lagi, aksi-aksi itu dirakam dengan menggunakan telefon bimbitnya (gadis 14 tahun) sendiri.

Beristighfar panjang kami...

Kebejatan masalah sosial, akhlak dan pemikiran manusia semakin meruncing lagi merungsingkan. Segala kesan daripada strategi dan pelan atur musuh-musuh Islam sedang menunjukkan impak maksimanya. Makanan, minuman, pemakaian, permainan, rancangan TV dan filem yang dipertontonkan, pergaulan tanpa batasan, tutur bicara, semuanya telah rosak. Misi mereka hampir menemui sasarannya. Manusia jauh dari Tuhan; Allah yang satu. Iman mereka ditelanjangkan sedikit demi sedikit hingga tiada apa lagi yang tinggal. Hanya jasad sahaja yang bernyawa tanpa jiwa seorang hamba. 

Mana perginya pengakuan “sami’na wa atho’na” kita sebagai seorang muslim?

Manusia memang berani. Masakan tidak, Allah dah datangkan pelbagai tanda agar manusia insaf. Tapi hanya segelintir sahaja yang mengambil pengajaran. Selainnya masih lagi mencipta mimpi-mimpi sendiri. Bermegah-megah dengan dosa yang dicipta. Tenggelam dibawa arus dunia yang melalaikan. 


وَيُرِيكُمۡ ءَايَـٰتِهِۦ فَأَىَّ ءَايَـٰتِ ٱللَّهِ تُنكِرُونَ 

Dan Dia memperlihatkan kepada kamu tanda-tanda kebesaranNya dan kekuasaanNya (melalui Rasul-rasulNya dan pada makhluk-makhluk yang dijadikanNya); maka di antara tanda-tanda kesempurnaan Allah, yang mana satu, yang kamu ingkari

Surah al-Mu’min: 81


Saya takut. Izinkan saya menegur diri dan sahabat-sahabat. Bukakan minda, lapangkan dada. Saya bukan manusia sempurna. Tapi kita boleh berusaha mencipta sempurna. Kita manusia, hamba yang dicipta, terikat dengan peraturan, kerana mati kita untuk kembali kepada Dia.

Janji, jangan ulangi dosa semalam. 


 

Ya Allah, lindungilah kami semua daripada bala bencana dan azab api nerakaMu. Kurniakanlah kami hati-hati yang merindukan keamanan dan ketenangan dalam kehidupan berlandaskan Islam. Bantulah kami menghadapi hamba-hambaMu yang enggan menerima jalan Islam yang benar, dan berikanlah kami kekuatan, ketabahan serta kesabaran.

 

Ya Allah, bantu kami tepati janji kami ..


Kebejatan = kerosakan

Sami’na wa atho’na = aku dengar dan aku patuh

 

p/s: sebenarnya ketika saya menulis ‘perkongsian’ ini, dah masuk 6 Muharam 1431H dah. Ada orang dah siap menulis isi tapi tak tahu tajuknya. Ada orang lain pula dah terfikir tajuk menarik tapi isinya masih samar-samar lagi. Saya pula tajuk dah tahu lama tapi isinya tak sempat nak diterjemahkan kepada perkataan sementelah ada perkara lain yang lebih aula.

Moga bermanfaat 

Labels:

Bismillah alhamdulillah.. saya sambung lagi bicara yang terhenti.


Manusia Dicipta Sebaik-baiknya, Lengkap, Sesuai dengan Keadaannya

 

لَقَدۡ خَلَقۡنَا ٱلۡإِنسَـٰنَ فِىٓ أَحۡسَنِ تَقۡوِيمٍ۬ (٤) ثُمَّ رَدَدۡنَـٰهُ أَسۡفَلَ سَـٰفِلِينَ (٥) إِلَّا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ فَلَهُمۡ أَجۡرٌ غَيۡرُ مَمۡنُونٍ۬ (٦) 

Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya (dan berkelengkapan sesuai dengan keadaannya). (4) Kemudian (jika dia panjang umur sehingga tua atau menyalahgunakan kelengkapan itu), Kami kembalikan dia ke serendah-rendah peringkat orang-orang yang rendah, (5) Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus.

(Surah at-Tin: 4 - 6)

 

Allah kurniakan kita jasad yang sangat cantik. Kemudian Allah tiupkan roh ke dalamnya, supaya jiwa itu hidup dan menyembahNya. Jika jasad itu mati, kita tahu ia perlu dimandikan, dikafankan kemudiannya dikebumikan. Tapi jika yang mati itu adalah minda, apa yang kita akan buat dan apa kesannya? Jika jasad mati, orang ramai tahu yang mereka perlu gali kubur untuk uruskan si mati. Namun bagi orang yang mindanya mati, kesannya sangat besar. Dia akan menjadi beban kepada masyarakat. Laknat Allah boleh turun kepada masyarakat dengan kehadiran dirinya.

 

 

Seperti dalam klip video yang saya kongsikan di sini, ia juga merupakan salah satu kesan daripada ‘kematian’ minda. Ternyata jika minda tidak lagi berfungsi mengikut acuannya, tidak kenal diri, tidak kenal Penciptanya, tentu sahaja dia tidak dapat bezakan yang mana baik dan yang mana buruk, najis-najis (spt:dadah, arak dll.) lebih mulia daripada kasih sayang ibu bapa.

Usrati, yang halal itu jelas, dan yang haram itu juga jelas. Tentu sahaja Allah tidak mengharamkan sesuatu melainkan ia boleh membawa kemudaratan yang besar kepada kita. Jika Allah kata yang itu haram, jangan sekali-kali kita cuba nak dekat, buruk akibatnya.

Minda; Allah hadiahkan kepada manusia, dimuliakan sehingga diletakkan di atas. Kita sedia maklum bahawa Allah tidak mencipta manusia sahaja sahaja untuk biasa-biasa. Mulianya Allah, jahilnya kita. Bila mana Allah ciptakan sesuatu, pasti Dia akan datangkan sekali panduannya. Begitu juga dengan minda, ada peraturan dan undang-undang mengenai cara-cara untuk gunakannya. Allah datangkan manualnya melalui Al-Quran, petunjuk sepanjang zaman. Semua dah tersedia, tinggal kita sahaja membuat pilihan. Mahu atau tidak? Jawapan di tangan masing-masing.

 

Ketahuilah, sesungguhnya di dalam jasad itu ada segumpal daging, apabila dia baik maka baiklah seluruh jasad, dan apabila dia buruk maka buruklah seluruh jasad. Ketahuilah, ia adalah hati.

 

Allah berfirman:

 

أَفَلَمۡ يَسِيرُواْ فِى ٱلۡأَرۡضِ فَتَكُونَ لَهُمۡ قُلُوبٌ۬ يَعۡقِلُونَ بِہَآ أَوۡ ءَاذَانٌ۬ يَسۡمَعُونَ بِہَا‌ۖ فَإِنَّہَا لَا تَعۡمَى ٱلۡأَبۡصَـٰرُ وَلَـٰكِن تَعۡمَى ٱلۡقُلُوبُ ٱلَّتِى فِى ٱلصُّدُورِ

 

"Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi supaya dengan melihat kesan-kesan yang tersebut mereka menjadi orang-orang yang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar? (Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta, tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada.”

(Surah al-Hajj: 46)

 

Allah telah menjadikan anggota badan untuk tunduk kepada hati, taat terhadap apa yang diputuskannya, mengamalkannya sesuai dengan keadaannya, maka apabila hati itu baik, baik pulalah jasad dan apabila ia buruk, maka buruklah jasad.

 

Bila minda hidup, hati hidup, jiwa juga pasti hidup.

 

Urgensi zikir bagi hati

Cara paling asas untuk segarkan kembali minda yang lesu adalah dengan sentiasa mengingati Allah. Kembalikan rasa diri kita bertuhan. Terbitkan rasa hati rindu kepada yang Maha Esa. Hati kita tak ubah seperti sebuah besi; tumpul apabila lama tak bertemu asahan, berkarat dek lama bercampur dengan udara lembab. Hati umpama tanaman hijau yang memerlukan air untuk kekal ayu. Sedangkan manusia si pemilik hati selalu sahaja dikelilingi oleh musuh. Nafsu amarah yang selalu membawa kepada kehancuran, begitu juga dengan nafsu dan syaitan yang selalu mengiringinya dan selalu siap sedia menggodanya bila ada peluang. Ini semua tidak akan berlaku jika hati kita tidak lalai dari mengingatiNya. Kelalaian merupakan pintu yang membolehkan syaitan masuk ke dalam hati kita dengan mudah. Oleh yang demikian, bentengkan hati kita dengan memperbanyakkan zikir kepada Allah swt.

 

Zikir bagi hati bagaikan air bagi ikan, maka bagaimanakah keadaan ikan apabila berpisah dari air?

-Imam Ibn Taimiyah-

 

 “Carilah kenikmatan iman pada tiga hal; dalam solat, zikr dan membaca Al Qur’an. Jika kamu mendapatkannya (maka beruntunglah kamu) jika tidak maka ketahuilah bahawa pintu kebaikan telah tertutup.”

- Imam Hasan Al Basri-

 

Zikir tiada had batasannya. Boleh sahaja dimana-mana pada bila-bila. Ia kehidupan bagi hati. Sebesar apapun beban yang dipikul, insya-Allah akan terasa ringan jika kita selalu ingat Allah kerana kita yakin Allah tidak datangkan ujian diluar kemampuan hambaNya. Kita akan merasa aman dari segala bentuk kegelisahan dan kejahatan makhlukNya.

 

ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَتَطۡمَٮِٕنُّ قُلُوبُهُم بِذِكۡرِ ٱللَّهِ‌ۗ أَلَا بِذِڪۡرِ ٱللَّهِ تَطۡمَٮِٕنُّ ٱلۡقُلُوبُ


(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan "zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia.

(Surah ar-Ra’d: 28)

 

Mudah kan hanya dengan berzikir sahaja kita boleh sentiasa ingat Allah? Ok kita up lagi. Mahu lebih ingat Allah, kita dirikan solat. Ini bukan solat biasa-biasa. Ini solat 5 waktu sehari semalam yang bertemakan ‘solat mencegah kemungkaran’.

 

وَأَقِمِ ٱلصَّلَوٰةَ‌ۖ إِنَّ ٱلصَّلَوٰةَ تَنۡهَىٰ عَنِ ٱلۡفَحۡشَآءِ وَٱلۡمُنكَرِ‌ۗ وَلَذِكۡرُ ٱللَّهِ أَڪۡبَرُ‌ۗ وَٱللَّهُ يَعۡلَمُ مَا تَصۡنَعُونَ

 

“...dan dirikanlah sembahyang (dengan tekun); sesungguhnya sembahyang itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya) dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan.

(Surah al-Ankabut: 45)

 

Saya selalu ingatkan diri, setiap masa setiap ketika, kita perlu berbicara dengan tuhan khususnya ketika solat. Medium utama penghubung kita dengan Allah, Pencipta kita. Fahami setiap bacaan dan doa didalam solat, faham maknanya. Takbir, i’tidal, ruku' dan sujud dengan tawadhu. Bertasyahud dengan penuh pengharapan dan memberi salam dengan keikhlasan.

 

Berwudhu - membasuh anggota daripada tujuh perkara :-

  • Bertaubat
  • Menyesali dosa yang telah dilakukan
  • Tidak tergila-gila oleh dunia
  • Tidak mencari/mengharap pujian orang (riya')
  • Tinggalkan sifat berbangga
  • Tinggalkan sifat khianat dan menipu
  • Meninggalkan sifat dengki

Siap berdiri dengan penuh kewaspadaan untuk mendirikan solat:-

  • Saya sedang berhadapan dengan Allah
  • Syurga di sebelah kananku
  • Neraka di sebelah kiriku
  • Malaikat Maut berada di belakangku, dan
  • Saya bayangkan pula saya seolah-olah berdiri di atas titian 'Sirathal mustaqim' dan menganggap bahawa solat saya kali ini adalah solat terakhir
  • kemudian berniat dan bertakbir dengan baik


Tanamkan azam untuk berubah ke arah yang lebih baik. Azam penting bagi manusia. Jika kita tahu dengan jelas akan sesuatu matlamat, kita akan berazam untuk mencapainya. Dengan azam kita akan sentiasa pandang kehadapan. Kita perlu jadi bangsa yang berpijak di tanah, tetapi berimpian hingga ke langit!

Di akhirnya, kita jangan lupa untuk berefleksi. Bermuhasabah. Hisablah diri kita sebelum kita dihisab di akhirat Allah.




Bersambung.. (cerita ini masih jauh lagi, sejauh perancangan saya untuk hidup sebagai hamba Allah)

 

Tahun baru



Hari ini 30 Dzulhijjah 1430H. Berapa detik sahaja lagi kita perlu berikan lambaian perpisahan kepada 1430H dan mengucapkan selamat datang kepada 1431H. Masa terus berlalu mengikut putaran alam. Manusia si pemakmur bumi adalah isinya, bahan bicaranya, agen perubah yang akan mewarnai perjalanan masa. Namun seperti biasa, kemunculan awal muharam dipandang sepi, sesepi kawasan perkuburan dan ketibaan tahun baru masihi dinanti-nantikan dengan penuh keghairahan.

Setiap ‘hari ini’ yang Allah datangkan penuh dengan muatan pengajaran yang terpahat dalam lipatan sejarah, penuh pengorbanan, penuh pengertian yang mampu menyirna dan menerangi alam kehidupan. Setiap hari akan ada penghijrahan, setiap penghijrahan menuntut perubahan, dan setiap perubahan memerlukan pengorbanan. Manusia dahulu dihormati, digeruni, dan disegani. Manusia sekarang dihina, dibenci, dan dicaci-maki. Seakan pahlawan yang hilang keperwiraannya. Dimana ketangkasannya apabila agama dihina, dicaci maki? Hanya geram tetapi menunduk sepi. Semuanya berlalu tanpa jawapan yang pasti.

Elok benar perancangan musuh Islam. Sehingga kita hilang sensitiviti kepada agama sendiri, hilang rasa cinta yang menebal kepada Allah dan rasulNya yang merupakan kunci utama kekuatan dan kekebalan Islam itu sendiri. Semuanya enak dan leka dibuai gelombang ‘isme-isme’.


Pengkatifan minda

Tidak banyak masa yang tinggal. Sampai bila mahu begini? Aktifkan minda. Hakikatnya minda kita punyi kekuatan yang cukup hebat. Kaji, teroka, dan kukuhkan kehebatan yang ada. 

 

إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوۡمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنفُسِہِمۡ‌ۗ

 

“...Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri...”

(Surah ar-Ra’d: 11)


 


Tahun baru dengan keazaman yang baru. Jadilah hamba Allah yang berkualiti dengan kekudusan hati yang tidak berbelah bahagi kepada Allah swt. Gunakan nikmat yang diberi untuk mencari kebahagiaan yang hakiki. Sentiasalah bersedia menerima dan memberi. Moga hidup diredhai. Doakan kami yang akan mula berimtihan hujung minggu ini.

Bila saya tengok gambar ni, saya teringat sahabat saya. Moga keceriaan dan kebahagiaan yang hakiki sentiasa bersamanya walau dimana sahaja dia berada. Doakan kami yang sedang berimtihan :)


p/s: be different and make a difference!

Labels:

Bismillah wa al hamdulillah

Masih dalam mood ‘the Law of the Seed’

 

Petang tadi saya ke pondok Saiful Islam. Ada cerita menarik, nasihat ringkas dan padat untuk dikongsikan bersama:

 

“Kita hidup dalam dunia yang penuh dengan benda yang TIDAK PATUT. Jadi berpada-padalah pada melayan SEPATUTNYA yang banyak hinggap ke diri. Hidup memberi itu mustahil boleh dibuat-buat, sehinggalah kita berjaya untuk benar-benar percaya, bahawa kita hanyalah HAMBA kepada-Nya. Hamba tidak layak meminta-minta dan meletakkan pelbagai standard atau jangkaan hidup. Fokuskan kepada peranan, dan syukuri setiap yang diterima, biar sekecil mana pun ia”

 

La Tahzan ya habibati..

 

Untuk apa yang terjadi, katakanlah, “Alhamdulillah”

 

Kita tetap ada Allah yang tidak akan pernah jemu untuk mendengar. Kita tetap ada al-Quran sebagai ‘peta’ memudahkan pengembaraan ke alam kehidupan.

Labels:

Assalamu'alaikum w.b.t.


As usual.. hamdan thoyyiban mubarakan fiihi 'ala kulli hal ..


The article from The Raise really makes me eager to write something here. Since the article was in English, let it be like that. I just love the way his/her words sound. 


 

..You’ll attend twenty interviews to get one scholarship. You’ll interview forty people to find one good employee. You’ll talk to fifty people to sell one book, one car, one perfume, or even one vacuum cleaner. You might meet a hundred acquaintances just to find one special friend. When we understand the Law of the Seed we don’t get so disappointed or angry. We stop feeling like victims. We learn how to deal with things that happen to us. Laws of nature are not things to take personally. We just need to understand them, and work with them.

 

..Demand less, and instead, have preferences! For things that are beyond our control, it’s ok. Don’t get upset. This is really a change in mindset. It is a shift in attitude, and it gives us more peace of mind. We prefer that people are polite, but if they are rude, it’s ok, it doesn’t ruin our day.

 

.. It is easier to change our thinking... It is our attitude attending the problem...


As a full time Muslims, we have to be consistent in performing the Da’wah for the cause of Allah.   This is a must, because Allah has enjoined the noble duty to His Messenger and hence, to do likewise is a sunnah. Allah also stresses that among those who do not loss their lives, as time passes by, are those who are patient and consistent in enjoining the Truth.


 “O you (Muhammad) wrapped up (in a mantle)!  Arise and deliver your warning!  And your Rabb do you magnify!  And your garments keep free from stain and all abomination shun!  Nor expect, in giving any increase (for yourself)!  But for your Rabb’s (Cause).  Be patient and constant!” 

(Surah al-Muddathir: 1-7)

 

“By the time, verily men are in loss, except such as have Faith, and do righteous deeds, and join (together) in the mutual enjoining of Truth, and of patience and constancy.” 

(Surah al-‘Asr: 1-3)

 

Allah did not promise that the way would be easy. But He did promise that He would be with you in every single step of your life, as long as you want Him to. It’s not easy to get easy. We have to be consistent in inviting people to Islam.  We should try to be regular in doing Da’wah within our abilities, because Allah loves those deeds that are done constantly even though they may be few.

 

Don’t care how many times we have tried, we can’t give up. Even how often we failed, we must not let go the chances that Allah give to us. Keep it up! Show your extraordinary things!

 

“Truly my prayer and my service of sacrifice, my life and my death, are (all) for Allah, the Rabb (Only God, Cherisher and Sustainers) of the Worlds.”

(Surah al-An’am: 162)



p/s: just like the theme of this blog; A chef cooks a meal for people to eat.. I wanna be the 'chef' who serves 'delicious foods' for everybody even though I'm not that good.. at least I give a try :)

Labels: ,

bagaimana dengan diri kita?



perkara yang paling susah untuk saya praktiskan ..



[11-13/12/2009] Musafir Tautan Syahadah '09 (tautan syahadah, mencari mardhatillah~)



[19-24/12/2009] belajar rajin-rajin.. bagi dapat banyak A+ 



belajar-belajar juga .. tarbiyyah dan dakwah jangan tinggalkan



tak sabar nak jumpa orang jauh ..

Labels:

kematian~


Hamdan Thoiyyiban Mubarakan Fiihi ‘Ala Kulli Hal..

 

Tidak tergambar betapa besarnya rahmat dan kasih sayang yang Allah curahkan pada hamba-hambaNya bila mana setiap kali kita buka mata, bangkit dari tidur, kita masih mampu bernafas, berada dalam keadaan sihat, dan yang paling utama sekali, kita masih lagi diberikan kesempatan merasai nikmat iman dan islam, membuat kita bangkit tunaikan solat walaupun mengantuk dan keletihan. Itulah nikmat rasa bertuhan.. Bersyukurlah~

 

Maha suci Allah meletakkan minda itu di atas iaitu di bahagian kepala kita. Diletakkan di atas untuk dimuliakan dan dimanfaatkan mengikut acuan yang ditetapkan olehNya melalui al-Quran.

 

"apabila Allah ciptakan akal, Allah perintahkan akal memaling ke arahNya. Allah berfirman kepada akal, 'wahai akal, siapakah engkau dan siapakah Aku?', Akal menjawab, 'Engkaulah Tuhanku dan aku hambaMu'

 

"Mula-mula sekali makhluk yang dijadikan Allah ialah akal. Allah berfirman kepada akal; 'Menghadaplah kepada-Ku.' Akal pun mengadap. Kemudian Allah berfirman lagi: 'Membelakangilah.' Akal pun menurut perintah-Nya. Kemudian Allah berfirman lagi: 'Demi kemuliaan dan kebesaran-Ku, tidak Aku jadikan makhluk yang lebih mulia daripada engkau. Dengan engkau Aku mengambil dan dengan engkau Aku memberi. Dengan engkau Aku memberi pahala dan dengan engkau Aku menyeksa (orang yang derhaka)."

(Riwayat At-Tabrani dari Abi Umamah)


Peranan akal

 

Usrati, Allah beri kita akal untuk kita jaga. Dengan akal lah Allah membezakan kita manusia daripada makhluk-makhluk ciptaan Allah yang lain. Dengan akal, kita boleh kenal musush-musuh kita. Siapa musuh kita? Adakah saya musuh kamu? Atau kamu itu musuh saya? Harapnya tiada antara kita yang mengeluarkan nama teman-teman sebagai salah seorang daripada musuh-musuh kita. Bicara perkongsian saya tempoh hari juga mengharapkan tiada nama-nama manusia yang terkeluar semasa soalan ini diajukan :) Jadi siapa musuh kita?

 

Dunia yang melalaikan. Kenapa dunia itu musuh kita? Dunia ini hebat. Hebat dengan makanan-makanan yang melazatkan, wanita-wanita yang cantik, tempat-tempat yang indah, bangunan-bangunan pencakar langit, pusat membeli belah yang merata, pusat-pusat hiburan yang menarik minat pengunjung, kemudahan-kemudahan teknologi yang kian maju, semuanya itu indah dan sangat memikat hati. Namun kena ingat. Siapa yang datangkan semua itu? Semestinya Allah. Dan bila kita melupakan hakikat itu, lupa merafakkan kesyukuran pada Yang Maha Esa, kita akan jadi manusia yang lalai.. menganggap ini adalah sebagai syurga dunia; dunia adalah segala-galanya.

 

ٱعۡلَمُوٓاْ أَنَّمَا ٱلۡحَيَوٰةُ ٱلدُّنۡيَا لَعِبٌ۬ وَلَهۡوٌ۬ وَزِينَةٌ۬ وَتَفَاخُرُۢ بَيۡنَكُمۡ وَتَكَاثُرٌ۬ فِى ٱلۡأَمۡوَٲلِ وَٱلۡأَوۡلَـٰدِ‌ۖ كَمَثَلِ غَيۡثٍ أَعۡجَبَ ٱلۡكُفَّارَ نَبَاتُهُ ۥ ثُمَّ يَہِيجُ فَتَرَٮٰهُ مُصۡفَرًّ۬ا ثُمَّ يَكُونُ حُطَـٰمً۬ا‌ۖ وَفِى ٱلۡأَخِرَةِ عَذَابٌ۬ شَدِيدٌ۬ وَمَغۡفِرَةٌ۬ مِّنَ ٱللَّهِ وَرِضۡوَٲنٌ۬‌ۚ وَمَا ٱلۡحَيَوٰةُ ٱلدُّنۡيَآ إِلَّا مَتَـٰعُ ٱلۡغُرُورِ

 

Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; Akhirnya ia menjadi hancur bersepai dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu) dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat) dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.

(Surah ah-Hadid: 20)

 

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلنَّاسُ إِنَّ وَعۡدَ ٱللَّهِ حَقٌّ۬ۖ فَلَا تَغُرَّنَّكُمُ ٱلۡحَيَوٰةُ ٱلدُّنۡيَاۖ وَلَا يَغُرَّنَّكُم بِٱللَّهِ ٱلۡغَرُورُ

 

Wahai umat manusia, sesungguhnya janji Allah (membalas amal kamu) adalah benar; maka janganlah kamu diperdayakan oleh kemewahan hidup di dunia dan janganlah Syaitan yang menjadi sebesar-besar penipu itu berpeluang menyebabkan kamu terpedaya dengan (kemurahan) Allah (lalu kamu lalai dan menderhaka).

(Surah al-Fatir: 5)


Menurut Imam Ahmad, Rasulullah SAW bersabda bermaksud: 

"Jangan kamu bersenang-lenang dalam kemewahan kerana sesungguhnya hamba Allah bukan orang yang bersenang-senang saja." 

(Hadis riwayat Abu Naim daripada Muaz bin Jabal)


Syaitan itu musuh kita

 

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱدۡخُلُواْ فِى ٱلسِّلۡمِ ڪَآفَّةً۬ وَلَا تَتَّبِعُواْ خُطُوَٲتِ ٱلشَّيۡطَـٰنِ‌ۚ إِنَّهُ ۥ لَڪُمۡ عَدُوٌّ۬ مُّبِينٌ۬

 

Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.

(Surah al-Baqarah: 208)



Syaitan dah berjanji dengan Allah untuk goda anak cucu cicit keturunan Adam sehingga sesat. Dia goda kita, dia pujuk kita. Cuba check balik setiap inci perbuatan kita. Kita pergi berfoya-foya, kalau ibu ayah marah, kita tipu sikit-sikit (kononnya bohong sunat). Bagi yang ber’couple’ pula, kita nak pegang sikit-sikit.. mula-mula hujung jari. Syaitan ni akan menggoda kita sehabis-habisnya. Dia pujuk kita buat daripada sekecil-kecil benda hinggalah sebesar-besar perkara. Membunuh, meninggalkan solat, berjudi dan sebagainya. Semuanya kerana akal gagal berperanan dalam mengenal pasti semua tindak tanduk itu adalah pujuk rayu dari syaitan laknatullah.

 

Teringat saya tayangan video yang dikongsikan semasa Klinik Solat tempoh hari. Imam berkata pada makmumnya untuk merapatkan saff, jangan bagi ada ‘kelompongan’.. nanti syaitan dengan lori-lorinya masuk! (iklan sebentar~)

 

إِنَّ ٱلشَّيۡطَـٰنَ لَكُمۡ عَدُوٌّ۬ فَٱتَّخِذُوهُ عَدُوًّاۚ إِنَّمَا يَدۡعُواْ حِزۡبَهُ ۥ لِيَكُونُواْ مِنۡ أَصۡحَـٰبِ ٱلسَّعِيرِ

 

Sesungguhnya Syaitan adalah musuh bagi kamu, maka jadikanlah dia musuh (yang mesti dijauhi tipu dayanya); sebenarnya dia hanyalah mengajak golongannya supaya menjadi dari penduduk Neraka. (Surah al-Fatir: 6)


Iblis pandai memujuk rayu untuk menyesatkan manusia. Dia boleh datang pada bila-bila masa, dari atas, bawah, kiri dan kanan, malah dapat memasuki badan kita, berjalan di dalam badan kita seperti mengalirnya darah, bersembunyi dalam hati dan menginap dalam akal manusia.

 

Nabi Muhammad s.a.w bersabda maksudnya:

 

"Sesungguhnya syaitan (iblis) berjalan pada manusia di pembuluh darah (semua yang boleh dilalui darah)." 

(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)


Apabila dia ada di hati, kita boleh jadi was-was dan khuatir untuk melakukan perkara-perkara kebaikan, malah membenci kebaikan dan gemar kepada yang salah. Sebab dia akan mengaburkan mata kita supaya melihat yang baik itu buruk lagi pelik, dan yang salah itu baik lagi mulia. Sekiranya dia berjaya bersarang di akal, manusia menjadi lupa diri, hanya pentingkan kepentingan diri sendiri dan mengabaikan kebajikan orang di sekeliling. Semuanya untuk diri, orang lain biar mereka fikir sendiri!

 

Tatkala dia meraja dalam anggota badan kita, kita semakin gemar akan kemungkaran, lupa kepada Allah. Buat yang dilarang, tinggalkan apa yang diperintah.

 

Usrati yang disayangi, nafsu itu juga musuh kita. Nafsu yang Allah jadikan dalam diri kita bukan dicipta saja-saja. Nafsu boleh menyebabkan manusia bertindak di luar batasan andai diri kita tidak dapat mengawal nafsu tersebut. Kita yang perlu memandu nafsu tersebut, bukan sebaliknya.  

 

وَمَآ أُبَرِّئُ نَفۡسِىٓ‌ۚ إِنَّ ٱلنَّفۡسَ لَأَمَّارَةُۢ بِٱلسُّوٓءِ إِلَّا مَا رَحِمَ رَبِّىٓ‌ۚ إِنَّ رَبِّى غَفُورٌ۬ رَّحِيمٌ۬

 

"Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku; sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah dia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani."

(Surah Yusuf: 53)


Nafsu jika berkawan baik dengan syaitan, iman dan akal akan diketepikan. Nafsu bukan dicipta untuk memusnahkan manusia. Nafsu itu juga nikmat dari Allah. Ia kena ada dalam diri kita. Kalau tak ada nafsu, kita tak jadi manusia. Allah jadikan makhluk yang ada akal tetapi tak ada nafsu bernama malaikat. Allah jadikan makhluk yang tiada akal tetapi ada nafsu, bernama haiwan. Dan Allah jadikan makhluk yang ada akal dan nafsu bernama manusia. Nafsu ini perlu di’geng’kan dengan akal dan iman. Barulah selari dengan tujuan penciptaannya. Dengan nafsu, kita rajin beribadah; dengan nafsu, kita rajin menuntut ilmu, dengan nafsu juga kita seronok memberi! Pimpin nafsu itu, jangan bagi syaitan culik dia dari kita.

 

Siapa lagi musuh kita? Manusia yang macam syaitan! Ini bahaya. Manusia sebegini yang akan mempengaruhi kita menurut perintah syaitan dan meninggalkan suruhan Allah. Jika kita gagal mengenalpasti mereka, tidak mustahil kita boleh berkawan dengan mereka. Hati-hati usrati dalam mencari teman dan sahabat. Carilah teman dan sahabat yang boleh mendekatkan kita kepada Allah, menambah rasa kasih dan sayang kita kepada Sang Pencipta.

 

.. bersambung ..

Labels:

naqibah saya~





Saya tidak berniat ingin berkongsi apa yang kami lalui bersama. Cukuplah ia sekadar terlipat dalam pengetahuan saya, dirinya dan semestinya Allah s.w.t. Bertitik tolakkan keinginan memaknakan hidup rasa bertuhan, proses kembali menghayati syahadah.. tak keterlaluan andai saya katakan beliau adalah salah seorang yang turut menyumbang kepada kelangsungan proses tersebut.


Moga pengorbanannya diganjari pahala kebaikan yang sebanyak-banyaknya dari Allah. Moga beliau thabat atas jalanNya. 

 

Kini, beliau bakal berkahwin! Saya tidak tahu kenapa perasaan itu masih ada dalam diri, namun takdir Allah mengatasi segala-galanya. Itu yang terbaik untuknya. Saya akur. Allah knows better. May he’s the best that suit u.

 

Bukan mudah untuk seorang manusia duduk sepanjang hayatnya bersama seorang lagi manusia lain. Ke sana sini bersama. Makan bersama dan berkongsi semua perkara. Melalui islam, suami isteri diikat dengan ikatan akidah dan matlamat ubudiah kepada Allah. Alangkah kuatnya ikatan ini bagi yang menghayatinya. Oleh itu bermujahadahlah agar ikatan ini kekal di dalam ikatan tersebut.

 

Seorang muslim soleh bertemu dengan seorang muslimah solehah, hasil yang sentiasa diharapkan adalah bait muslim dengan segala ertinya. Bait muslim ini perlu dibina seumpama kita membina keperibadian ketika bujang dulu. Bait muslim seperti bayi yang baru lahir. Bagaimana kedua-dua suami isteri membentuknya, itulah hasilnya. Hidupkan rumahtangga dengan al-Quran dan ibadah. Jauhi hiburan yang melalaikan. Warnai dengan kasih sayang dan kesetiaan.


 Boleh baca lanjut di Halaqah.net


Moga Baitul Muslim akak terus gagah menempuh segala dugaan dan cabaran, terus kukuh dalam arena perjuangan, terus mendapat kasih sayang dari Ar-Rahim.

 

p/s: Moga pasangannya adalah ‘pasangan synergi’ yang mampu menguatkan lagi langkahannya dalam gerakan Islam.

Labels:

Hamdan thoiyyiban mubarakan fiihi ‘ala kulli hal

Hari ini genap umur saya 22 tahun 1 bulan 18 hari..

Saya tidak tahu sempat atau tidak umur saya mencecah usia tua. Tidak perlu berfikir jauh, usia saya mencecah 22 tahun 1 bulan 18 hari 1 saat sekalipun saya tidak tahu samada saya dapat lalui atau tidak. Itu rahsia Dia. Allah lebih mengetahui.

Meletakkan diri bersama Golongan Kanan


Selalu saya bertanya sendiri, apa yang saya nak persembahkan pada Allah jika nyawa bercerai dari jasad nanti, bila tiba masanya saya perlu kembali kepada Allah Pencipta saya? Mampukah saya meletakkan diri sekelompok dengan mereka-mereka dalam golongan kanan.


وَأَصۡحَـٰبُ ٱلۡيَمِينِ مَآ أَصۡحَـٰبُ ٱلۡيَمِينِ (٢٧) فِى سِدۡرٍ۬ مَّخۡضُودٍ۬ (٢٨) وَطَلۡحٍ۬ مَّنضُودٍ۬ (٢٩) وَظِلٍّ۬ مَّمۡدُودٍ۬ (٣٠) وَمَآءٍ۬ مَّسۡكُوبٍ۬ (٣١) وَفَـٰكِهَةٍ۬ كَثِيرَةٍ۬ (٣٢) لَّا مَقۡطُوعَةٍ۬ وَلَا مَمۡنُوعَةٍ۬ (٣٣) وَفُرُشٍ۬ مَّرۡفُوعَةٍ (٣٤) إِنَّآ أَنشَأۡنَـٰهُنَّ إِنشَآءً۬ (٣٥) فَجَعَلۡنَـٰهُنَّ أَبۡكَارًا (٣٦) عُرُبًا أَتۡرَابً۬ا (٣٧) لِّأَصۡحَـٰبِ ٱلۡيَمِينِ (٣٨) ثُلَّةٌ۬ مِّنَ ٱلۡأَوَّلِينَ (٣٩) وَثُلَّةٌ۬ مِّنَ ٱلۡأَخِرِينَ (٤٠) وَأَصۡحَـٰبُ ٱلشِّمَالِ مَآ أَصۡحَـٰبُ ٱلشِّمَالِ (٤١) فِى سَمُومٍ۬ وَحَمِيمٍ۬ (٤٢) وَظِلٍّ۬ مِّن يَحۡمُومٍ۬ (٤٣) لَّا بَارِدٍ۬ وَلَا كَرِيمٍ (٤٤) إِنَّہُمۡ كَانُواْ قَبۡلَ ذَٲلِكَ مُتۡرَفِينَ (٤٥) وَكَانُواْ يُصِرُّونَ عَلَى ٱلۡحِنثِ ٱلۡعَظِيمِ (٤٦) وَكَانُواْ يَقُولُونَ أَٮِٕذَا مِتۡنَا وَكُنَّا تُرَابً۬ا وَعِظَـٰمًا أَءِنَّا لَمَبۡعُوثُونَ (٤٧)


Alangkah bahagianya golongan kanan itu. Berada diantara pohon bidara yang tidak berduri. Dan pohon pisang yang bersusun-susun (buahnya). Dan naungan yang terbentang luas. Dan air yang tercurah. Dan buah-buahan yang banyak. Yang tidak berhenti (buahnya) dan tidak terlarang mengambilnya. Dan kasur-kasur yang tebal lagi empuk. Sesungguhnya Kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari) dengan langsung. Dan Kami jadikan mereka gadis-gadis perawan. Penuh cinta lagi sebaya umurnya. (Kami ciptakan mereka) untuk golongan kanan. (Yaitu) segolongan besar dari orang-orang terdahulu. (Dan segolongan besar pula dari orang-orang yang kemudian.)
(Surah al-Waqi’ah: 27 – 47)

Saya merasa tidak layak untuk ke SyurgaNya. Namun untuk ke neraka, saya tidak sanggup sama sekali. Saya takut dan gerun pada seksaan Allah.

Hidup untuk menyembah Dia

Tidak banyak masa yang tinggal. Saya harus memaknakan nikmat kesempatan yang Allah berikan. Nur yang Allah berikan tidak boleh dipersia-siakan begitu sahaja. Saya tahu kenapa saya diciptakan; saya sedar tujuan saya dihidupkan atas muka bumi; saya yakin ke mana saya perlu tuju.

وَمَا خَلَقۡتُ ٱلۡجِنَّ وَٱلۡإِنسَ إِلَّا لِيَعۡبُدُونِ


Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. 
(Surah adz-Dzariyat: 56)



Sebenarnya tiada Tuhan bagi kamu selain daripadaNya. Dialah yang menjadikan kamu dari bahan-bahan bumi, serta menghendaki kamu memakmurkannya.
(Surah Hud: 61)


وَإِذۡ قَالَ رَبُّكَ لِلۡمَلَـٰٓٮِٕكَةِ إِنِّى جَاعِلٌ۬ فِى ٱلۡأَرۡضِ خَلِيفَةً۬‌ۖ قَالُوٓاْ أَتَجۡعَلُ فِيہَا مَن يُفۡسِدُ فِيہَا وَيَسۡفِكُ ٱلدِّمَآءَ وَنَحۡنُ نُسَبِّحُ بِحَمۡدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ‌ۖ قَالَ إِنِّىٓ أَعۡلَمُ مَا لَا تَعۡلَمُونَ 
Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?. Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya.
(Surah al-Baqarah: 30)


Saya perlu sedar, tidak kira saya sakit, saya sibuk dengan pelajaran, saya sibuk dengan perniagaan, saya sibuk dengan urusan keluarga, mahu tidak mahu saya perlu meletakkan urusan dakwah itu dalam jadual harian saya. Allah dan beri 24 jam sehari. Saya perlu pastikan setiap hari, masa yang bergerak, ada hak-hak Allah dan hak-hak manusia yang saya kena tunaikan. Kerana saya perlu tau saya bukanlah sesiapa atas muka bumi ni. Tiada nilai langsung tanpa nikmat dan kasih sayang dari Allah. Saya perlu malu pada Allah yang dari awal lagi telah beli saya siap-siap. Saya hamba Dia. Kepada Dia juga saya akan kembali esok.


إِنَّ ٱللَّهَ ٱشۡتَرَىٰ مِنَ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ أَنفُسَهُمۡ وَأَمۡوَٲلَهُم بِأَنَّ لَهُمُ ٱلۡجَنَّةَ‌ۚ يُقَـٰتِلُونَ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ فَيَقۡتُلُونَ وَيُقۡتَلُونَ‌ۖ وَعۡدًا عَلَيۡهِ حَقًّ۬ا فِى ٱلتَّوۡرَٮٰةِ وَٱلۡإِنجِيلِ وَٱلۡقُرۡءَانِ‌ۚ وَمَنۡ أَوۡفَىٰ بِعَهۡدِهِۦ مِنَ ٱللَّهِ‌ۚ فَٱسۡتَبۡشِرُواْ بِبَيۡعِكُمُ ٱلَّذِى بَايَعۡتُم بِهِۦ‌ۚ وَذَٲلِكَ هُوَ ٱلۡفَوۡزُ ٱلۡعَظِيمُ
Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual belinya itu dan (ketahuilah bahawa) jual beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar. 
(Surah at-Taubah: 111)


Bersyukur nikmat Allah beri

Kehidupan yang saya lalui dahulu, sekarang dan akan datang, semuanya adalah kenikmatan dari Allah. Segala apa yang saya alami, kesedihan, kegembiraan, kesakitan, kejayaan semuanya bukan tertakluk pada usaha saya semata-mata. Semuanya kerana nikmat Allah memberi dengan kasih sayang. Acapkali kita terlupa. Sangka kita, semuanya datang berkat usaha kita yang tidak putus-putus. Ya, hukum alam membenarkan itu terjadi. Tetapi hakikatnya semua itu tetap berpunca dari Allah. Dia lebih mengetahui apa yang terbaik untuk hambaNya. Sebagai hamba, perkara yang perlu saya dan kita semua lakukanlah adalah bersyukur. 


وَلَقَدۡ ءَاتَيۡنَا لُقۡمَـٰنَ ٱلۡحِكۡمَةَ أَنِ ٱشۡكُرۡ لِلَّهِ‌ۚ وَمَن يَشۡڪُرۡ فَإِنَّمَا يَشۡكُرُ لِنَفۡسِهِۦ‌ۖ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ ٱللَّهَ غَنِىٌّ حَمِيدٌ۬
Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepada Luqman, hikmat kebijaksanaan, (serta Kami perintahkan kepadanya): Bersyukurlah kepada Allah (akan segala nikmatNya kepadamu) dan sesiapa yang bersyukur maka faedahnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi Maha Terpuji. 
(Surah al-Luqman: 12)


Jangan lupa untuk bersyukur. Jangan hanya pada lisan sahaja, sahabat-sahabat. Tidak cukup tu. Bukan bersyukur namanya jika di lidah menitipkan lafaz hamdalah, namun dari gerak tubuh tidak menzahirkan langsung rasa kesyukuran. Saya selalu mengingatkan diri saya dan para usrati. Nak bersyukur perlu syukur betul-betul. Bukan hanya dilidah tapi kena memaknakan kalimah kesyukuran itu dalam perilaku kita. Nikmat telinga, kita gunakan dengan cara mendengar kata-kata hikmah yang mengajak kepada kebaikan, bukan dengar orang mengata mengeji; nikmat mata, kita gunakan untuk lihat kejadian-kejadian ciptaan Allah, bukan menonton benda bukan-bukan; nikmat mulut, kita gunakan untuk mengajak orang kepada kebaikan, bukan meraikan orang mengumpat. Sama juga dengan nikmat-nikmat yang lain. Allah beri nikmat, kita bersyukur dengan menggunakan kenikmatan itu ke jalan yang diredhaiNya, jalan yang dapat mendekatkan diri kita kepadaNya, jalan yang membuat kita sentiasa berfikir tentangNya. Barulah kena dengan gaya orang bersyukur.

Ilmu untuk diberi dan dikongsi bukan untuk diterima lalu disimpan sepi


Saya tidak mahu sibuk mencari kesalahan orang lain sehingga lupa memperbetulkan diri yang sedia ada salah.

Saya tidak mahu hanya melakukan pengislahan diri, sehingga terlupa menarik sama orang di sekeliling dari terjunam ke genggaman zabaniah.


Sesiapa yang dilantik menjadi pemimpin kepada manusia maka dia hendaklah mengajar dirinya terlebih dahulu sebelum mengajar orang lain. Dan dia hendaklah memperelokkan setiap tindak tanduknya seharian sebelum memperelokkan dengan lidah. Dan sesiapa yang mengajar dirinya sendiri serta memperelokkannya lebih layak untuk mendapat kemuliaan daripada mereka yang mengajar dan memperelokkan manusia yang lain.
(Saidina Ali bin Abi Thalib)

“Seseorang yang mempunyai kerabat semasa di dunia, tetapi di akhirat apabila mereka bertemu kerabatnya mereka berkata: Sesungguhnya engkau bukan kaum kerabatku, jika engkau kaum kerabatku mengapa semasa aku melakukan maksiat di dunia dahlu engkau hanya berdiam diri, sikit pun engkau tidak mencegah aku daripada melakukan maksiat itu.”

Ilmu itu lebih baik daripada harta. Ilmu menjaga engkau dan engkau menjaga harta. Ilmu itu penghukum (hakim) dan harta terhukum. Harta itu kurang apabila dibelanjakan tapi ilmu bertambah bila dibelanjakan.
(Saidina Ali bin Abi Talib)


Saya tidak boleh pentingkan diri. Ilmu yang ada tidak guna sekiranya hanya diguna pakai seorang diri. Ilmu yang ada untuk dikongsi, disebar-sebarkan supaya yang mendengar mendapat manfaat dan yang bercakap juga turut termanfaat sama. Telinga yang bercakap lagi dekat dari telinga yang mendengar. Sekurang-kurangnya, dengan bercakap saya dapat mengingatkan diri saya apa yang saya lupa.

Berlumba-lumba memaknakan rasa memberi

Pengorbanan seorang insan bernama Ahmad Khariri al-Hadi Md Yusop (gambar), menjentik hati saya supaya jangan berputus asa dalam memberi. Jangan mudah mengalah andai pemberian tidak disambut seperti mana yang kita mahukan. Sedangkan Nabi ada yang tidak berpengikut, apatah lagi kita sekadar manusia biasa yang cuba untuk berdakwah. Hidayah bukan kita yang beri. Semua yang melibatkan hati, ianya adalah urusan Allah. Jangan berputus asa.

Baginda s.a.w. bersabda kepada al-Asyaj: 

"Hendaklah anda memiliki dua sifat terpuji yang kedua-duanya amat disukai Allah SWT, iaitu sifat sabar dan tenang (dalam bertindak)."
(Hadis Sohih riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Ramai orang berlumba-lumba mahu memberi. Saya pun nak juga. Apa yang saya ada saya nak beri kepada sesiapa sahaja yang saya mampu. Saya mahu memberi sebanyak-banyaknya sebelum Allah tarik nikmat nafas itu daripada saya. Terlalu banyak hak manusia yang perlu saya tunaikan, begitu juga orang lain terhadap saya. Kembalikan hak saya. Tunaikan. Tegur saya jika saya salah, capai tangan saya jika saya terjatuh, tarik saya jika saya naik tinggi melangit, ingatkan saya andai saya lupa untuk memberi sebanyak-banyaknya.

Hidup biarlah berbakti, walaupun tidak dipuji



p/s: Saya mahu memberi apa jua yang saya ada sebelum saya ditarik peluang merasai nikmat hidup bernafas.

Labels:

Alhamdulillah~

Hamdan katheeran thoiyyiban mubarakan fiihi ‘ala kulli hal~

Tidak dapat diterjemahkan dengan kata-kata apabila Allah berikan nikmat kesempatan untuk menghadiri  majlis Haul Imam al-Haddad Rahimahu Allah. Jarang sekali saya dapat ke sana. Kebetulan tiada sebarang keutamaan lain yang perlu disegerakan, ajakan kak ainur melalui sms untuk ke sana pantas dibalas ‘ya’; penuh kesungguhan.

Agak lewat juga kami sampai di sana. Sampai sahaja, tau-tau dengar imam bagi salam, menandakan usainya solat maghrib. 

Majlis dimulakan dengan bacaan al-Quran oleh adik Ahmad bin Zulkifli dan kemudiannya diteruskan dengan dua tazkirah yang disampaikan oleh ulama’-ulama’ besar dari Hadramaut dengan selingan qasidah-qasidah. 

Gembira dan bersyukur. Mungkin itu perasaan saya sepanjang berada di majlis tersebut. Bertambah-tambah girang bila dapat berjumpa sahabat yang dirindui. Bukan senang nak jumpa sahabat saya yang seorang ni. Bila saya ada, dia tiada, bila dia ada, saya pula yang tiada. Maha suci Mu ya Allah.. tiada yang terindah melainkan perancangan yang terbaik dariMu. Sempatlah juga melepaskan rindu walaupun sebentar cuma.

Untuk adik-adik dan sahabat-sahabat yang tak berkesempatan menghadirinya, usah bersedih, saya tak lupakan awak semua. Saya bawa buah tangan dari sana teristimewa untuk kalian semua. Walaupun ia tak selengkap mana, namun moga mana yang sempat diambil dapat dimanfaatkan bersama.

 

Istimewa dari saya untuk kamu semua~ :)

Tazkirah 1 

Qasidah 1

Tazkirah 2

Qasidah 2

(file boleh dibuka dengan menggunakan real player)


p/s: rindukan kenangan berada dalam halaqah, sama-sama membaca Ratib al-Haddad dan Wird al-Latif tatkala berkampung mencari sekeping ilmu buat bekalan ke akhirat sana ..

Labels:

Kemanisan terletak pada kesungguhan

“Sesungguhnya Allah swt suka apabila seseorang dari kamu membuat sesuatu kerja itu dengan bersungguh-sungguh.”
(Riwayat al-Baihaqi)


p/s: semangat fyp mungkin

Syukur lillah.. Allah sempatkan saya untuk berqailullah sebentar tengah hari tadi. Dengan kondisi diri yang tak berapa enak, mudah saja mata ni tertutup.

Kebiasaannya tengah-tengah hari kalau saya senang untuk berqailullah adalah disebabkan oleh tidur yang sekejap pada malam sebelumnya. Dan akibatnya saya akan tidur mati hingga tak sempat bermimpi.

Tapi hari ni lain ..

Saya bermimpi ..

Saya mimpi dia meninggal dunia! Saya tak pasti puncanya. Cuma saya dapat berita dan saya datang berziarah di rumahnya. Saya nampak dia dalam keadaan berkafan. Bersih wajahnya, sama seperti arwah angah. Lengkap; sedia untuk dikebumikan. Dalam mimpi saya sempat bermimpi. Saya berusaha menerima ketentuanNya yang dia telah pergi. Berulang-ulang kali saya berfikir. Terpinga-pinga. Adakah yang saya saksikan itu hanya sekadar mimpi atau kenyataan? Saya cuba meyakinkan diri.

Entah apa penyudahnya.. saya dijagakan oleh azan Zuhur. Saya tersedar dalam kebingungan.. dan ia hanyalah sekadar mimpi cuma.


Beria-ia benar saya bermimpi. Habis basah mata dan pipi. Pemergian seorang insan yang dirasakan dua kali tapi hakikatnya manusia berbeza yang tiada langsung kaitan antara keduanya.



"Tidak tetap kegembiraan kecuali mimpi tentang perkara yang baik di mana yang bermimpi adalah seorang lelaki yang baik.Kerana mimpi yang baik adalah khabar gembira dari Allah untuk hambaNya yang baik, sedangkan mimpi buruk daripada syaitan, maka tidak akan membahayakan.Oleh itu jika mimpi buruk janganlah diceritakan kepada orang lain sedangkan mimpi yang baik ( dari Allah ) adalah tidak mengapa dicerita kepada orang lain."




Diriwayatkan Abu Said Khudri r.a.Sesungguhnya dia mendengar Rasulullah S.A.W bersabda:


"Apabila diantara kamu ada yang mimpi menyenangkan (memberi khabar gembira), maka ia bermakna dari Allah. maka bacalah hamdalah dan ceritakan (mimpi yang baik tersebut kepada orang lain), tetapi sekiranya mimpi yang tidak menyenangkan , maka ia bermakna daripada syaitan. Oleh itu mohonlah perlindungan Allah dari kejahatan (mimpi dari syaitan), dan janganlah kamu ceritakan mimpi tersebut kepada orang lain, maka mimpi tersebut tidak akan membawa mudarat." ( Hadis Riwayat Bukhari )



Cepat atau lambat kita pasti akan dikembalikan kepada al-Khaliq. Bersedialah menanti hari itu. Baik sebagai orang yang 'kehilangan' mahupun sebagai orang yang 'hilang'.




p/s: Moga Allah cucuri rahmat atas roh Allahyarham Hj. Noor Azrai Mohd Noor & semoga dia dipanjangkan umur dan menjadi insan yang soleh.

Labels:


"Pesanan saya, jangan pernah berlumba-lumba untuk menjadi lebih baik daripada orang lain. Tetapi, jadilah yang terbaik buat diri sendiri. Setelah sampai di puncak, bimbinglah orang lain juga menuju kejayaan itu.."

"Ingat, kesalahan atau kesilapan, mahupun kecacatan bukan dicipta untuk menyusahkan seseorang. Tetapi di sebalik itu wujud HIKMAH yang menjadikan seseorang
MENYEDARI bahawa manusia sukakan kesempurnaan."

- Akmal Hakim bin Abdul Khalik - 



p/s: usaha semampu mungkin!

Labels:

السلام عليكم


Kalau di tv, ada iklan si adik kecil menyampaikan hasrat ibunya untuk menjemput semua orang datang beraya ke rumahnya di Kampung Badak. Kali ini, giliran saya pula nak mengajak.


Jamuan Jalinan Ukhuwwah

Kami penghuni-penghuni Bait Hanan, nak jemput semua MUSLIMAT datang beraya rumah di

No. 12, Jalan Melawis 3, Taman Melawis
26 September 2009 
11 pagi onwards


Jangan lupa ye.

Kalau sesat, boleh contact Ukhti ‘Izzati


p/s: hari-hari lain pun boleh datang juga :)

Labels:

Saya tak nonton tv petang tu walaupun ia terpasang kuat. Sibuk membantu ibu dan kakak di dapur. Masih sibuk-sibuk dengan persiapan untuk juadah berbuka puasa dan hidangan 1 syawal nanti. Entahkan esok atau pun lusa.. masih lagi berteka teki. Kami plan, sekiranya esok raya, untunglah dah masak awal kerana ibu kerja malam, makanya, kakitangan di rumah ni pasti berkurangan. Namun, jika esok masih ramadhan, untung juga. Boleh kami menjenguk bazaar ramadhan. Puasa kali ini, belum sempat lagi menjenguk mana-mana bazaar di kluang. Terfikir juga nak cari sehelai lagi baju raya buat ‘ada-ada’.

Seloroh aunty dalam telefon lewat zohor tadi, “kalau esok raya, nak pergi tandas pun kena fikir dua kali..”. 

Aunty tak balik kluang raya ni. Kerja malam, sama macam ibu. Kakak, adik, sama je.. ~_~ Berkhidmat untuk masyarakat. Moga hati-hati itu ikhlas memberi. Ya Allah, ganjarilah mereka dengan kebaikan setimpal dengan pengorbanan yang mereka lakukan.

Selesai berbuka puasa dan bersolat maghrib. Sambil-sambil mengemas meja makan, akak dan yang lain menunggu pengumuman di tv. Saya pula di belakang, sibuk mengacau rendang. Malas berebut remote control dengan awish. Kalau si kecik tu balik kluang, jangan haraplah nak tengok rancangan pilihan sendiri. Semua rancangan yang terpapar di skrin tv itu semuanya pilihan dia. Biasalah, kalau dah tarikh lahir sebelah-sebelah ni, surelah tak ngam. Huhu. Aunty otomen ni pasrah je lah ye~

Sayup-sayup terdengar takbir dari surau berhampiran. Alhamdulillah, syawal dah. Syukur Allah permudahkan ramadhan kali ini. Banyak yang tidak dapat diulangi seperti ramadhan sebelum-sebelum ni, tapi alhamdulillah, Allah permudahkan yang lain. Meskipun ia tidak dilalui dengan orang yang sama, tapi tetap bersyukur kerana Dia mengeratkan saya dengan yang baru. Ini jugalah buat pertama kalinya saya ber’ramadhan’ di bait hanan bersama penghuni-penghuninya.

Selepas isya’ dan bertakbir, along dan kak ita hantar ibu ke kerja. Saya dan kakak sambung mengemas rumah. Mengeluarkan pinggan mangkuk, menyusun kuih raya dsb. sambil menjaga awish yang dah tertidur kepenatan kat atas tu. Sementara di luar rumah, anak-anak jiran sibuk membakar mercun satu demi satu. Seronok betul mereka bermain. Debam debum, kuat betul bunyi, mengalahkan alunan takbir raya dari al-ikram. Awish yang tadinya tidur lena, keluar terpisat-pisat, mencari-cari orang untuk dipeluk. Takut barangkali dengan dentuman mercun yang membingit.

“..Kring..kring..”

Ibu call, minta dihantar sedikit baki biskut daging juadah berbuka tadi untuk dijamu pada ‘anak-anak’ di UKK. Sayang betul Mak Mi kat ‘anak-anak’, teman sekerjanya. Saya dan kakak pun bersiap. Alang-alang dah keluar, boleh la ke bazaar. Balik nantilah baru tenggek ayam kat dapur. Yang lain semua dah siap masak. Tinggal rendang ayam je..


Bazaar Ramadhan di Kluang.. manusia dalam gambar ni tak sepadat suasana malam raya tu


Ya Rabbi, ramainya manusia kat bazaar. Masing-masing tak melepaskan peluang membeli di saat-saat akhir kerana tahu barang-barang di bazaar akan dijual dengan harga lelong dan pastinya murah-murah belaka. Suasana sendat dan padat! Puas menjenguk dari hujung ke hujung, akhirnya kami pulang dengan tangan kosong. Tiada yang menarik. Pakaian yang dijual umpama langsir ‘day’. Jarang dan nipis-nipis belaka. Allah, makin teruk citarasa dunia fesyen kini.

وَقُل لِّلۡمُؤۡمِنَـٰتِ يَغۡضُضۡنَ مِنۡ أَبۡصَـٰرِهِنَّ وَيَحۡفَظۡنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبۡدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنۡهَا‌ۖ وَلۡيَضۡرِبۡنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِہِنَّ‌ۖ وَلَا يُبۡدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوۡ ءَابَآٮِٕهِنَّ أَوۡ ءَابَآءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوۡ أَبۡنَآٮِٕهِنَّ أَوۡ أَبۡنَآءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوۡ إِخۡوَٲنِهِنَّ أَوۡ بَنِىٓ إِخۡوَٲنِهِنَّ أَوۡ بَنِىٓ أَخَوَٲتِهِنَّ أَوۡ نِسَآٮِٕهِنَّ أَوۡ مَا مَلَكَتۡ أَيۡمَـٰنُهُنَّ أَوِ ٱلتَّـٰبِعِينَ غَيۡرِ أُوْلِى ٱلۡإِرۡبَةِ مِنَ ٱلرِّجَالِ أَوِ ٱلطِّفۡلِ ٱلَّذِينَ لَمۡ يَظۡهَرُواْ عَلَىٰ عَوۡرَٲتِ ٱلنِّسَآءِ‌ۖ وَلَا يَضۡرِبۡنَ بِأَرۡجُلِهِنَّ لِيُعۡلَمَ مَا يُخۡفِينَ مِن زِينَتِهِنَّ‌ۚ وَتُوبُوٓاْ إِلَى ٱللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ ٱلۡمُؤۡمِنُونَ لَعَلَّكُمۡ تُفۡلِحُونَ

Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram) dan memelihara kehormatan mereka dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka atau bapa mereka atau bapa mertua mereka atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka atau saudara-saudara mereka atau anak bagi saudara-saudara mereka yang lelaki atau anak bagi saudara-saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam atau hamba-hamba mereka atau orang gaji dari orang-orang lelaki yang telah tua dan tidak berkeinginan kepada perempuan atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, supaya kamu berjaya.
- Surah an-Nur:31 -

وَقَرۡنَ فِى بُيُوتِكُنَّ وَلَا تَبَرَّجۡنَ تَبَرُّجَ ٱلۡجَـٰهِلِيَّةِ ٱلۡأُولَىٰۖ وَأَقِمۡنَ ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتِينَ ٱلزَّڪَوٰةَ وَأَطِعۡنَ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۚ ۥۤ إِنَّمَا يُرِيدُ ٱللَّهُ لِيُذۡهِبَ عَنڪُمُ ٱلرِّجۡسَ أَهۡلَ ٱلۡبَيۡتِ وَيُطَهِّرَكُمۡ تَطۡهِيرً۬ا

Dan hendaklah kamu tetap diam di rumah kamu serta janganlah kamu mendedahkan diri seperti yang dilakukan oleh orang-orang Jahiliah zaman dahulu dan dirikanlah sembahyang serta berilah zakat dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya. Sesungguhnya Allah (perintahkan kamu dengan semuanya itu) hanyalah kerana hendak menghapuskan perkara-perkara yang mencemarkan diri kamu wahai "AhlulBait" dan hendak membersihkan kamu sebersih-bersihnya (dari segala perkara yang keji).
- Surah al-Ahzab:33 -



Jalan penuh dengan kereta. Walaupun banyak kedai dan pasaraya dah tutup, tetapi orang ramai tak juga susut. Hmm begini rupanya suasana di bandar pada malam-malam raya. Inilah pertama kali kami berada di bandar ketika malam raya. Kalau tak kerana ibu kerja malam, sudah tentu kami berada di rumah, ‘buat apa yang patut’ sambil bertukar-tukar cerita hingga ke pagi. Jarang sekali kami sekeluarga tidur di malam raya. Lain sungguh cerita malam raya syawal kali ini..



Aidilfitri Lambang Kesatuan Umat

Selepas jemput ibu dari tempat kerja, kami bersiap-siap untuk ke al-ikram, solat raya di sana. Susut bilangan jama’ah kali ini. Ramai yang pulang ke kampung mungkin. Seronok khutbah kali ini. Meskipun ia disampaikan berdasarkan teks yang disediakan, tapi suara yang menyampaikannya itu yang saya rindu-rindukan. Ketegasannya cukup dihormati. Tabik springlah imam Sudin! ^_^

Antara input yang dikongsikan untuk kita ingat, hadam dan amal adalah untuk memaknakan aidilfitri dengan sebaik-baiknya. Aidilfitri bukanlah cuti peristiwa yang kita raikan dengan menghabiskan masa menonton tv dari pagi santap ke malam. Aidilfitri juga bukan hari kita mengqadha’ kembali masa makan. Bukan juga masa untuk melepaskan diri dari hiruk pikuk ibu kota dengan ‘mengukur katil’ 24 jam.

Aidilfitri adalah simbolik kepada kesatuan dan perpaduan kita sesama masyarakat. Ia perlu dihidupkan dengan saling berkunjung antara satu sama lain. Inilah masanya untuk kita mengeratkan silaturrahim, baik sesama ahli keluarga, sanak saudara, jiran tetangga, tidak kira umur, tidak kira bangsa dan budaya. Ini juga masanya untuk kita mengambil peluang menjernihkan segala kekeruhan, menguntum senyuman, menghulur tangan untuk saling bermaafan. 

Rasulullah s.a.w. bersabda, Allah s.w.t. berfirman:

“Orang yang berkasih sayang kerana Allah, orang yang saling berziarah kerana Aku (Allah), orang yang saling berbelanja membelanja kerana Aku(Allah), orang yang saling berhubungan kerana Aku(Allah), mereka semua berhak mendapat kasih sayangKu (Allah)”
(Riwayat Ahmad)

Ini barulah raya namanya!

Terima kasih Imam Sudin kerana mengingatkan kami .. apa lagi? Sesi praktikal bermula!


Syawal dan kemeriahan

Syawal ini tak cukup kalau kita nak meriahkan hanya dengan bunga api yang berdentum dentam, tak lengkap juga jika hanya dengan lagu-lagu raya yang mengasyikkan. Syawal pasti meriah jika kita meneranginya dengan ‘cahaya’ itu. Bukan cahaya pelita yang kita pasang berderet-deret masa malam 7 likur itu yang saya maksudkan di sini. Tetapi cahaya ini adalah cahaya mardhatillah yang ternyala dengan semangat ukhuwwah dan ziarah sambil bertakbir yang terpalit keinsafan dan kesedaran. 

Kita bukan hanya menunggu dikunjung, tapi kita juga perlu berkunjung. Lagi cantik apabila ada sesi tukar-menukar juadah raya. Tak dapat banyak, sikit pun jadilah. Kebiasaannya, sejak malam raya lagi kami sesama jiran dah bertukar-tukar juadah. Istimewanya kali ini, kami dapat 2 putik buah mangga. Hehe terima kasih pakcik Mat.

Aktiviti beraya rumah ke rumah kali ini terpaksa dilewatkan. Atok beraya bersama aunty di Muar. Ibu pula kerja malam. Kami banyak habiskan masa melayan tetamu dan beraya ke rumah jiran-jiran berhampiran sahaja. Raya ketiga nanti barulah bergerak jauh sikit since ibu pun dah habis kerja malam. Tak sabar nak pergi beraya. Awish pun semangat. Semangat menantikan duit raya. Tidak mengapalah, walaupun belum mengerti apa-apa, tapi kami akan pastikan praktis itu sudah dibiasakan sejak dari kecil supaya dia tahu amalan ini bukan untuk mengumpul duit raya semata-mata. Dia perlu dikenal-kenalkan dengan sanak saudara dan jiran tetangga. Biar dia tahu siapa datuk nenek, berapa ramai sepupu dia, tahu latar belakang dan salah silah keturunan. Saya dan adik beradik juga tak ketinggalan, inilah masa paling sesuai untuk berkumpul bersama sanak saudara yang jarang-jarang jumpa. Mahu berkenalan dengan yang tak kenal. Moga lama-kelamaan akan terbentuk kemesraan di situ. Inilah misi terbesar yang dibawa tahun ke tahun.


awish ber'salam raya' dengan atok
teruja dengan upin & ipin - rambut pun dah hampir sama

Selepas bersolat raya, bermaaf-maafan dan menikmati juadah yang tersedia, kami ke pusara angah, moyang, tok van dan tok tam. Bukan hanya yang hidup perlu dikunjung, mereka yang pergi meninggalkan kita juga harus diziarahi. Mengunjungi pusara mereka menyedarkan kita akan fitrah penciptaan manusia. Setiap yang hidup pasti akan mati. Kita datang dari Allah, dan kepada Dia kita kembali.


كُلُّ نَفۡسٍ۬ ذَآٮِٕقَةُ ٱلۡمَوۡتِ‌ۗ وَإِنَّمَا تُوَفَّوۡنَ أُجُورَڪُمۡ يَوۡمَ ٱلۡقِيَـٰمَةِ‌ۖ فَمَن زُحۡزِحَ عَنِ ٱلنَّارِ وَأُدۡخِلَ ٱلۡجَنَّةَ فَقَدۡ فَازَ‌ۗ وَمَا ٱلۡحَيَوٰةُ ٱلدُّنۡيَآ إِلَّا مَتَـٰعُ ٱلۡغُرُورِ

Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari Neraka dan dimasukkan ke Syurga maka sesungguhnya dia telah berjaya dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.
- Surah al-Imran:185 -


كُلُّ نَفۡسٍ۬ ذَآٮِٕقَةُ ٱلۡمَوۡتِ‌ۗ وَنَبۡلُوكُم بِٱلشَّرِّ وَٱلۡخَيۡرِ فِتۡنَةً۬‌ۖ وَإِلَيۡنَا تُرۡجَعُونَ

Tiap-tiap diri akan merasai mati dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan.
- Surah al-Anbiya’:35 -


Frust juga awish. Bukan sebab tak nak ikut pergi sekali, tapi tak faham siapa yang telah 'pergi'. Nanti aunty cerita dalam kereta dalam perjalanan balik nanti ye.

Saban tahun inilah aktiviti rutin kami. Elemen ini perlu dihidupkan zaman berzaman. Inilah erti kemeriahan yang sebenar dalam kita ber’Aidilfitri.
promote awish ke promote bunting belakang tu (hehe.. sambil menyelam minum air~)

Syawal kali ini juga meriah kerana jatuh pada bulan September. Ada kejutan rupanya di pagi Syawal. Syukur alhamdulillah.. Moga keimananku, amalanku, ketaqwaanku, kesihatanku bertambah-tambah baik selari dengan umur yang semakin banyak. Banyak lagi yang perlu saya lunaskan di dunia. Moga masih ada kesempatan untuk menyempurnakan semuanya sebelum jasad pulang ke tanah dan roh dipanggil menghadap Tuannya. 
tadaa~ dulu kek pulut.. sekarang cup cakes pooh! wink2*
awish dapat Ben 10 .. melebar senyum!

Buat insan-insan yang lahirnya juga sebulan dengan saya ( u know i know la~ :) ), sanah helwah saya ucapkan. Moga rahmat, maghfirah dan mawaddah sentiasa membaluti tubuhmu sepanjang perjalananmu mengembara di penjara dunia. 




Teristimewa buat sahabiah-sahabiah yang menanti di Melaka. Jemput datang ke Bait Hanan di No 12, Jalan Melawis 3, Taman Melawis pada hari Sabtu 26 Sept. Jangan lupa ye..

Oh ye, telefon bimbit saya dah tiada. Ada kekangan sedikit untuk kita berkomunikasi. Jika sesat, atau mahu bertanya lokasi rumah, boleh hubungi penghuni-penghuninya yang lain ye.


p/s: jom buat yang enam tu ..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...