Labels:




SOLEHAH

Terdidik untuk mendidik
Terlahirnya SOLEHAH untuk memberi bukan untuk menerima
Ilmu yang ada pada seorang SOLEHAH untuk perjuangan seluruh generasi
Inspirasi SOLEHAH mencetus kekuatan abadi
Kehidupan seorang SOLEHAH hanya untuk Yang Maha Kuasa
Kemanisan di wajah untuk yang sentiasa menyayangi
Kelembutan disenangi oleh kekuatan iman

SOLEHAH bukan perkataan kosong
SOLEHAH perlu dicari
Dan SOLEHAH tak datang sendiri kepada kita
Kedatangan SOLEHAH dinanti untuk membawa lembaran suci
Dan kita wanita biasa harus menjejaki SOLEHAH

Kita capai perkataan SOLEHAH sama-sama
Kita sematkan di hati kita untuk kita menjadi seorang SOLEHAH

Saya ingin membawa harapan
Saya merayu kepada semua wanita-wanita yang ada
Pulang dengan perasaan dengan keazaman baru
Yang kita ini mampu menjadi seorang SOLEHAH
Kerana terdidik kita maka terdidik ummah
Kerana kita yang melahirkan generasi
Kekuatan kita diperlukan untuk menjadi lebih baik dari semasa ke semasa.

-Ukhti Wan Nor Mazuani Wan Mokhtar-

Labels: , ,

Bismillah wa Alhamdulillah..

Dalam hadith Nabi s.a.w. yang mulia ada menyebut (Dari Abu Hurairah r.a.):

Seorang lelaki menziarahi sahabatnya di sebuah kampung yang lain, lalu Allah memerintahkan seorang malaikat menunggunya di pertengahan. Tatkala lelaki itu tiba kepada malaikat tersebut, malaikat itu pun bertanya, “Saudara mahu ke mana?” Lelaki itu menjawab, “Saya ingin menziarahi saudara saya yang tinggal di kampung ini.” Malaikat itu bertanya lagi, “Adakah saudara datang kepadanya atas maslahat sesuatu?” Lelaki itu menjawab, “Tidak, saya datang kepadanya semata-mata kerana mencintai sahabat saya itu kerana Allah.”

“Barangsiapa yang memperbaiki hubungannya dengan Allah, maka Allah akan menyempurnakan hubungannya dengan manusia. Barangsiapa memperbaiki apa yang dirahsiakan (takwa), maka Allah akan memperbaiki apa yang dilahirkannya.”


Khali setagal

Barangkali ayat ini yang sering digunakan oleh Saudara Zaid Akhtar dalam penulisannya, mencerminkan situasi saya tatkala menatap rafik yang dah lama benar tak bersua di kesempatan menemuinya beberapa hari sudah.

Diuji dengan kesesatan yang memerlukan saya membuat pusingan U entah untuk kesekian kalinya. Bimbang juga tuan rumah yang menunggu hilang keterujaannya atau lebih teruk saya yang berputus asa mencari jalan ke Putra Perdana. (sebenarnya tidaklah seteruk mana, jalannya terus sahaja) Mungkin kerana ini musafir pertama bersendirian ke rumahnya tanpa ditemani sesiapa.

Rindu yang teramat menjadi faktor bertekad mengatur perancangan di saat-saat akhir. Pada asalnya ingin berkumpul bersama kakak-kakak dan sahabat-sahabat yang lain namun mereka lebih dahulu mempunyai perancangan aktiviti masing-masing. Mujurlah tuan rumah tidak jadi turun ke Melaka. Allah punya kuasa. Semua berlaku dengan izinNya.

Tiba di rumah beliau agak lambat. Sekitar pukul 6 saya fikir.

Disambut oleh ‘Cik Chubby’ di kawasan letak kenderaan. Saya sesat lagi! Rasanya kali pertama dulu bertandang ke situ, saya perlu merentas kawasan rumput. Tup-tup tuan rumah tanya:

“Awak nak ke mana tu?”

Terkial-kial mencari, rupa-rupanya kediaman mereka betul-betul menghadap Cik Chubby. (Aihh malunya).. Kena pulak ‘Encik Suami’nya pulak yang menyambut. (Hmm segannya~)

Menjejakkan kaki semula di rumah mereka untuk kali kedua. Tercari-cari kelibat rafik yang disayangi, dan akhirnya…

Tergamam atau lebih tepat terkedu seketika. Tak lama.

Menghulur tangan, berjabat mesra. Rindu yang dipupuk sekian lama akhirnya terlerai dalam dakapan dan ciuman di pipi. Eh, kami sama-sama biru!

“Satu suit!”, suaminya menegur melihatkan kami sama-sama mengenakan pakaian bertemakan warna biru.

Ukhuwwah barangkali. Bukan selalu dapat macam ni.

Plan berlangsung seperti yang dirancang. Minum petang, kuliah Maghrib di Masjid Negeri di Shah Alam dan makan malam bersama. Di kepala memikir untuk balik tapi hati sesukanya berdialog:

Sekejapnya.. entah bila lagi nak berjumpa

Oklah tu.. ada rezeki jumpa lagi

Hmm.. nak bermalam di sini

Mana boleh! Segan kot! Dulu solo, sekarang dah berdua..


Akhirnya saya mengalah, dan bermalam di ‘Bayt al-Azraq’..(kononnya sebab saya datang lambat). Teringat dulu pertama kali ke rumahnya. Sudahlah bertandang lewat malam, balik pun pandai-pandai sendiri, tak sempat nak jumpa tuan rumah.

Kesian umi to be lewat tidur, menemankan saya mungkin (hmm student kan, mana ada tidur awal). Dikuncinya rumah siap-siap khuatir saya balik senyap-senyap macam dulu.

Syukur saya bermalam di situ. Dapat juga membantu mana yang boleh untuk perjumpaan ringkas yang diadakan dirumah mereka keesokan harinya. Santap ke tengahari saya di situ sehingga suaminya berkata,

“Kesian..semua (muslimat) yang datang sini, mesti jadi bibik”

Bibik? Bukanlah. Itu namanya ukhuwwah. Sama-sama meringankan. Kerana ukhuwwah kami hadir dan tak berlaku seperti tetamu VIP. Dan kerana ukhuwwah juga kami menjadi tetamu kelas pertama!

Kasih sayang yang paling rendah adalah berlapang dada dan yang paling tinggi adalah ithar (melebihkan saudaranya lebih dari diri sendiri)

Enggan berlama-lamaan di situ. Tidak wajar menangguh-nangguh sementelah melihatkan tuan rumah yang penat melayan tetamu. Lebih-lebih lagi umi to be. Mesti dah sengal-sengal pinggang. Barangkali qailullah beberapa minit boleh meredakan sedikit. Saya meminta diri untuk pulang ke Cheras.

Memasak janji pada diri; Penghuni Bayt al-Azraq.. insya-Allah saya bertandang lagi. Dah nampak jalan!

Ini semua kerja Tuhan. Rencana-Nya yang tak terjangkakan. Dia yang menggerakkan hati saya untuk hadir menziarah, menerbitkan rasa tekad untuk mengatur perancangan, membatalkan perancangan awal tuan rumah, mengaturkan teman-teman selainnya dengan perancangan hujung minggu masing-masing, akhirnya menemukan kami.

Alhamdulillah..Alhamdulillah..Alhamdulillah..Syukur li Allah~


Ya Rahman, kurniakanlah kami kehidupan yang sentosa dibawah rahmatMu di dunia yang sementara. Ya Ghaffar, ampunkan segala dosa kami selama ini. Berikan kekuatan iman kepada kami. Jadikanlah kami insan yang bertakwa dan bertawakal kepadaMu. Permudahkan rafik ku sepanjang tempoh kehamilan. Titipkan untuknya ketabahan dan kesabaran. Selamatkanlah kedua-duanya (umi dan bayi yang dikandungkan) semasa proses kelahiran. Hanya Engkau Maha Berkuasa dan Maha Mendengar.



p/s: Saya pun rindu dekat Cik Ika!

Labels: ,

Bismillah wa alhamdulillah..

Menjenguk kembali dek kerinduan yang menghuni sebuku hati. Perkongsian sebagai ingatan untuk diri dan usrati yang disayangi..


Jangan kau sangka labuh tudungku
tanda alimnya diriku,
Aku juga sepertimu
masih mencari-cari segenap cahaya
buat menerangi sepanjang perjalanan

Kerana tudungku ini
bukan sekadar menutupi
tetapi melindungi jua mengingatkan diri ini
menjaga setiap gerak geri kerana akhlak itu bunga diri.



Muslimah; masih banyak yang tak mengerti, jangankan ajnabi itu, mereka yang bergelar perempuan juga ada lagi yang belum faham indah dan bahagianya menjadi dirinya (muslimah).

"Menjadi wanita itu indah, menjadi muslimah itu sangat indah, menjadi mukminah jauh lebih indah, dan menjadi solehah adalah pilihan.. tentukan pilihanmu mulai sekarang" - Bukan Muslimah Biasa

p/s: Belajar mengHARGAI diri untuk tahu menjaga HARGA diri :)

Labels: ,

Bismillah wa Alhamdulillah,

Mei, Jun dan Julai..ramai sungguh yang menamatkan zaman solo. Menaiktaraf status diri kepada isteri mahupun suami kepada pasangan masing-masing. Meskipun tidak berjaya menghadirkan diri, saya tetap mendoakan kebahagiaan kalian.


Paling baru: Ukhti Nawwar & Akhi Aizam

Filzah & Sabirin

Amir & Diana

Ukhti Munawwaroh & Akhi Anuar

Kak Nisa & Akmal

Nabiha & Johanes

Anas & Affda

Akhi Aidil & Kak Syazwani

Setia, Percaya dan Ikhlas. Semoga jodoh mereka berkekalan hingga ke syurga~


p/s: akan datang, lagi ramai. Kan?

Labels: ,

Bismillah wa alhamdulillah..


Hari ini sengaja balik awal. Tiada la seawal mana, 5.45 juga saya keluar. Khuatir akan tersekat dalam kesesakan lalu lintas kerana pada sebelah malamnya nanti akan berlangsung perlawanan bola sepak Kelayakan Olimpik 2012, Malaysia menentang Lebanon.

Kakak saya la bersungguh mengingatkan saya supaya berhati-hati ketika memandu kerana kebiasaannya jika ada perlawanan bola sepak pasti banyak polis berjaga.

Sampai di rumah, besar harapan nak lihat siaran langsung di tv. Malangnya tiada! Yang menyiarkan hanyalah siaran tv berbayar. Hmm..kalau saluran tv malaysia sendiri tak nak siarkan perlawanan pasukan sendiri, tak beri sokongan, siapa lagi?

Apa-apa pun tahniah kepada pasukan Malaysia kerana berjaya menjaringkan 2 gol dalam perlawanan tadi, sekaligus melayakkan mereka mara ke peringkat seterusnya. Tahniah skuad Malaysia!





p/s: Saya bukanlah penggemar/ penonton tegar bola sepak.. tapi sekurang-kurangnya saya ambil tahu.

Labels: ,

Bismillah wa alhamdulillah ..



Dua hari lepas merupakan Hari Bapa. Saya sekeluarga tidaklah terlalu menyambut termasuk Hari Ibu. Bagi kami anak-beranak, setiap hari merupakan hari untuk ibu dan ayah kami. Hampir setiap hari, selagi boleh kami akan meraikan mereka dengan cara kami. Semoga kami dapat berbakti kepada mereka selagi Allah berikan peluang dan keizinan. Semuanya merupakan pinjaman. Maknakan selagi ada kesempatan.


credit to Card-A-Heart

Hari ini merupakan ulang tahun kelahiran ibu tersayang. 21 Jun 2011. Ketika berada di rumah, kami adik beradik (kebiasaannya bersama kakak) akan menunggu tepat jam 12 tengah malam untuk wish ibu. Dahulu ibu selalu tidur awal. Tepat jam 12, kami naik atas untuk ke bilik ibu. Senyap-senyap kami baring sebelah ibu dan wish di telinganya, Selamat Hari Lahir ibu~ sambil memberikan kucupan penuh kasih sayang pada pipinya. Selepas wish, kami sambung tidur sebelah ibu.. :-x

Tapi hari ini tak boleh ulang apa yang terbiasa dilakukan. Dapat sekadar call, wish dan panjatkan doa dari kejauhan. Semalam beriya benar nak tunggu pukul 12. Belum pun pukul 11, mata dah berat. Kesudahannya tinggal lah akak dan along menunggu detik 12 tengah malam untuk wish pada ibu. Saya pula, pagi subuh tadi baru wish.

Hmm..kalau di rumah, pasti dapat wish serta merta. Perangai saya, along dan akak, bila balik rumah di Kluang, mesti tidur lambat, termasuklah ibu. Kalau dulu ibu selalu tidur awal. Sekarang, amat jarang sangat! Lebih-lebih lagi kalau tau anak-anak (kami) nak balik rumah. Risau anak-anak daranya bermusafir di malam hari. Bila selamat tiba, keseronokan menyambut kami membuatkan ibu sampai tak sedar dah masuk 2 - 3 pagi!


Walau apa pun caranya, kami tetap mendoakan agar Allah memberikan ibu dan ayah:

  • umur yang panjang dalam keredhaan, keberkatan dan penuh kesyukuran,
  • kemurahan rezeki yang halal,
  • hati yang gembira,
  • kesihatan yang sempurna,
  • dijauhkan dari penyakit-penyakit berbahaya,
  • dipermudahkan dalam mempelajari ilmu agama dan mengamalkannya,
  • ikatan perkahwinan, rumah tangga yang kukuh dan bahagia hingga ke syurga,
  • diizinkan Allah untuk menjadi tetamuNya di Mekah- mengerjakan ibadah haji dan umrah,
  • diakhirkan kehidupan di dunia dalam kemantapan iman,
  • dihimpunkan di akhirat nanti beserta keluarga dan sahabat nabi junjungan.

Kami adik-beradik mengaminkan setiap apa yang ibu dan ayah doakan.

Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pelindung. Kami serahkan ibu dan ayah kami dalam perlindunganMu. Peliharalah keselamatan mereka sepanjang ketiadaan kami di sisi mereka. Sesungguhnya Engkaulah al-Muhaimin terbaik. Tiada tempat perlindungan sebaik perlindunganMu.

Tarikh ini juga merupakan ulang tahun kelahiran ukhti tersayang, Ina Shafina binti Sahimi dan kawan saya, Ahmad Fadhlan. Semoga Allah memberkati usia kalian :)

Ya Allah, kami memohon belas kasihanMu, kami mohon kasih sayangMu, kami mohon keredhaanMu.

Ya Allah, pandanglah kami dengan pandangan rahmatMu, janganlah Engkau berpaling daripada kami, janganlah Engkau tinggalkan kami.

Ya Allah, Engkaulah yang mengatur segala urusan, hanya Engkaulah satu-satunya tuhan tempat kami mengadu dan meminta. DaripadaMu kami datang dan kepadaMu kami pasti dikembalikan.

Ya Allah, ampunkanlah dosa kami, maafkan segala kesalahan dan kesilapan kami, terutama kedua ibu bapa kami, yang telah melahir dan membesarkan kami dengan penuh kasih sayang, rahmatilah mereka sebagaimana mereka telah memelihara kami sewaktu kami kecil dan tidak faham warna-warni kehidupan.

Ya Allah, balaslah setiap titisan darah dan peluh mereka, melahir dan mendidik kami, dengan ganjaran berlipat ganda, kami berwakil kepadaMu untuk membalas segala kebaikan mereka dengan sebaik-baik anugerah dan pahala, jadikanlah mereka berbangga melahirkan kami.

Wahai Allah yang Maha memperkenankan segala permintaan.

credit to Velvet Gifts




p/s: 21, 22, 23, 24, 25, 26! semakin hampir~ :)

Labels: ,

Bismillah wa Alhamdulillah


Hari ini terbaca di page Kak Taz:

pagi ni happy dpt berita gembira nab bersalin baby boy 4kg, walau nab yg mengandung dan melahirkan, aura gembira dpt kita rasakan, itulah sebab Allah Taala suruh sebarkan berita gembira agar semua boleh rasa, bila ditimpa kesedihan dimaklumkan agar penderitaan jiwa jadi ringan bila dikongsi bersama, gembira perasaan duka pun perasaan, ianya blh berkembang dan berkurang, syaratnya luah cara Islam!

selamat bersahabat!

Seperti ada kaitan dengan apa yang zauj sahabat saya kongsikan di page nya:

5 Minggu ~ Alhamdulillah :)

Sahabat saya kini hamil 5 minggu! Zaujnya kata, “Hadiah besday tu, 8 jun..”

Saya sangat sangat sangat sangat teramat sangat bahagia apabila membaca berita berkenaan. Lagi seronok apabila zauj sahabat saya sendiri mengiyakan berita berkenaan. Itu baru suaminya. Kalau sahabat saya sendiri yang berkongsi cerita, tak tau la macam mana jadinya nanti. Happening!

Rasa seperti baru semalam saya mengiringinya pulang ke kampung halaman. Macam semalam juga menaiki penerbangan tambang murah Air Asia, merasai pengalaman meredah cuaca buruk ketika hendak melakukan pendaratan. Setia di sisi dari Terengganu sehinggalah ke Kelantan. Dan kini, beliau disahkan hamil cahaya mata sulung! Cepat betul masa berlalu.

Ketika usia pernikahan mereka mencecah sebulan


Baik sahaja saya nak post entry ni, beliau sms. Dan akhirnya...Sahih! Mabruk ‘alaikum~ Tidak terperi kegembiraannya. Daripada tersenyum kambing, secara automatik bertukar senyuman safi :D Sujud syukur pada Mu ya Rabb.

Pintanya:

Doakan saya dan kandungan ok. Kecit Kecik sangat lagi ini

Semoga semuanya baik-baik sahaja. Semoga zaujnya tenang dan sabar sepanjang period ni :) Kepada sahabat tersayang, semoga Allah berikan kesabaran dalam mendepani setiap kesakitan dan dugaan yang ditanggung sepanjang tempoh masa mengandung dan ketika proses melahirkan nanti.

Ya Allah jagalah anak selama ada di dalam kandungan sahabatku dan sembuhkanlah dia, sesungguhnya Engkau adalah dzat yang Maha menyembuhkan, tiada ubat kecuali ubatMu yang tidak akan membawa penyakit

Ya Allah bentuklah dia dalam kandungan sahabatku dengan bentuk yang cantik dan tetapkanlah iman hatinya padaMu dan utusanMu

Ya Allah keluarkanlah dia dari kandungan sahabatku ketika sahabatku melahirkan dengan mudah dan selamat

Ya Allah jadikanlah putera/puterinya cahaya mata yang sihat, sempurna, berakal, cerdas, ‘alim dan mengamalkan ilmunya

Ya Allah, panjangkanlah umurnya, sihatkanlah badannya, baikkanlah akhlaknya, fasihkanlah lisannya, baguskanlah suaranya untuk membaca Al-Quran dan hadith dengan berkat Nabi Muhammad s.a.w. dan segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam


Semoga fasa-fasa ini dapat mematangkan diri dan mengeratkan percintaan kalian.


Ameen ya Rabb~



p/s: Dalam suka, ada yang sedang berduka. Takziah juga buat adindaku, ‘Izzati Osman sekeluarga atas pemergian atok nendanya kerahmatullah tengahari tadi. Moga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan dikalangan mereka yang soleh. Semoga beliau sekeluarga tabah dan sabar dalam menerima dugaanNya.

Al-Fatihah~

Labels: , ,

Bismillah wa Alhamdulillah

Percaya tak jika saya kata, untuk sebarkan islam, menyampai dan berkongsi ilmu, kita hanya perlukan sebuah senyuman.

Tak percaya?

Cubalah anda senyum kepada sesiapa sahaja apabila bertemu.. cuba lihat respon mereka. Pasti mereka kembali melontarkan senyuman semanis kurma.

Senyum mencipta mesra

Senyum bukti tanda hormat

Senyumlah dari hati

You smile, i smile~

Senyuman yang ikhlas dari hati, pasti berjaya memikat hati. Senyuman berupaya mencipta kemesraan. Menghubungkan dua insan yang saling tidak mengenali, dan akhirnya bertukar menjadi sahabat sejati. Orang mendekati kita dengan perasaan bukan kerana dipaksa. Semestinya, dengan izin Dia.

Senyuman yang berbalas, berkemungkinan besar mencetuskan sebuah komunikasi. Komunikasi yang ringkas di permulaan berupaya mendorong kepada bicara yang lebih panjang, lama, kompleks dan padat.

Keindahan itu tidak semestinya hadir hanya dalam kesamaan tetapi keindahan juga boleh datang dalam perbezaan.

Setiap manusia yang lahir, tidak menyerupai antara satu sama lain. Ada yang sempurna, ada yang sebaliknya. Namun semuanya sama-sama membesar berakar baik jiwa pemikiran dan raganya.


Simple random acts of kIndness help Everyone

Negeri ini adalah bangsa yang majmuk dengan kepelbagaian suku kaum, bahasa, keyakinan dan budaya, juga perangai. Semuanya indah, tiada alasan untuk merasakan lebih baik dari yang lain. Tersenyumlah dalam perbezaan :)

Info menarik:

Teknik senyum 1225

1 dari hati yang ikhlas, 2 cm ke kiri, 2 cm ke kanan, Lakukan selama 5 detik (minimum)

Terbentuk senyuman yang seimbang, sempurna, akan hadir rezeki dan kasih sayang manusia. Senyuman yang seimbang akan melambangkan keseimbangan hati kita. Tapi awas! Jangan diubah tekniknya menjadi 1230:

1 dari hati yang kusut, 2 cm ke depan, Dilakukan selama 30 detik

Hmm boleh huru hara! :)

Semua yang terjadi dalam seharian, sepanjang kehidupan ini semuanya dari Allah. Oleh yang demikian, tersenyumlah kerana DIA.

A smile is a powerful weapon, you can even break the ice with it.

Always be happy, always wear a smile. It is not because life is full of reasons to smile. But because your smile itself is a reason for many others to smile :)

SMILE – Special Magic In Leaving Everyday



p/s: :)

Labels: ,

Bismillah wa Alhamdulillah..

Dalam perjalanan ke pejabat, seperti kebiasaan saya akan dengar radio sebagai hiburan peneman dikala kebosanan menghadapi kesesakan jalan di pagi hari. Mereka yang dekat dengan saya tahu yang saya bukan jenis yang suka dengar radio atau lagu. Selalu kalau dengar pun, bila terasa nak dengar. Itu pun jarang-jarang sangat. Tengok angin~ Tetapi kini apabila memandu sendirian sambil ditemani kesesakan lalu lintas setiap kali pergi dan balik dari pejabat, menjadikan radio atau lagu itu suatu kemestian apabila memandu. Bosan dengan 1 siaran, berpindah ke siaran lain sehinggalah sampai tempat praktikal.

Pagi tadi, dalam ralit bertukar-tukar siaran radio, saya tertarik dengan tajuk yang dibincangkan oleh penyampai radio mengenai penggunaan singkatan dalam berkomunikasi oleh generasi Y. Saya rasa generasi lain pun ada gunakan tapi tak se’fasih’ mereka :)

Kata-kata singkatan seperti OMG, OTW, IMHO, OYD, LOL, BRB, BFF, FYI, TBC, TMI, JK, ASAP, OEB, TOY, PIC, PCM, OIC, TTYL, dan seangkatan dengannya dah terlalu biasa digunakan baik dikalangan kanak-kanak, remaja, sehinggalah mereka yang bijak pandai. Jika ada dikalangan kita yang tidak tahu maksud singkatan tersebut dianggap sebagai old school dan ketinggalan zaman. Sebenarnya tak sesusah mana untuk faham jika sudah terbiasa bergaul dengan mereka yang gemar berbahasa basi sebegini. Layankan~

Saya sendiri sejak dua minggu di sini (pejabat), semua urusan pun dalam singkatan. Sampai rasa macam, “boleh tak hari ini kita lancarkan kempen berbahasa lengkap” aihh~ Mimpikan sahaja sebab adakalanya singkatan yang digunakan sangat membantu dek kerana ayat lengkapnya sangat lah panjang berjela-jela.

Kadang-kadang seronok juga menggunakannya, kerana kita dapat ajak si penerima (pembaca) untuk berfikir dan buat homework sedikit sebelum tahu dan faham. Melatih akal supaya rajin berfikir. Saya sendiri, untuk urusan kerja, adakalanya perlu google terlebih dahulu untuk tahu maksud sesuatu singkatan perkataan. Tapi dalam urusan lain ketika bersms/fb dan sebagainya, menggunakan perkataan-perkataan singkat ini, bila dah selalu sangat, dan diaplikasikan tak kena tempat, itu yang jadi sangat menyusahkan! :)



Namun, ada sesuatu yang saya sangat tak suka mengenai bahasa adik-adik remaja sekarang. Penggunaan ejaan seperti itew (itu), kamoo (kamu), kakaq (kakak), keyh (ok), jer (sahaja), ty (nanti) ada kalanya sangat melemaskan. Kalau dahulu banyak orang yang suka memendekkan perkataan. Contohnya seperti 2 (itu), 2moro (tomorrow), on9 (online), n (and), ur (your). Tapi sekarang lain pula cerita, suka pula mereka nak memanjangkan sesuatu perkataan.

Penggunaan singkatan atau bahasa ringkas semestinya akan memberi implikasi besar dalam kehidupan kita kerana ia membabitkan komunikasi harian. Bahasa itu sendiri merupakan medium yang memudahkan proses komunikasi. Namun begitu, tiada gunanya andai perkataan yang dipendek-pendekkan ringkas, tapi bukan main payah nak baca. Tak ke menyusahkan? Bak kata seseorang, apa guna memudahkan komunikasi, kalau nak memahami komunikasi itu mengambil masa?

Belajarlah berbahasa kerana bahasa jiwa bangsa~ :) Jika tiada rasa kasih kepada bahasa, bagaimana mungkin ada kemahuan untuk menjaga dan menghormatinya.

Jom selak semula pandangan Ustaz Hasrizal: Pecah Kaca Pecah Gelas, Rosak Bahasa Nak Baca Pun Malas

Nota kaki:

OMG – Oh My God

FYI – For Your Information

IMHO – In My Humble Opinion

BFF – Best Friend Forever

BRB – Be Right Back

LOL – Laugh Out Loud

OTW – On The Way

TBC – To Be Confirmed

TMI - Too Much Information

JK - Just Kidding

ASAP - As Soon As Possible

OEB - On Early Bird

TOY - Thinking Of You

PCM - Please Call Me

OIC - Oh I See

TTYL - Talk To You Later

PIC - Person In Charge

OYD – Oleh Yang Demikian (saya tambah sendiri) ^,^


p/s: ingatkan masa di MMU je..

Labels: ,

Bismillah wa alhamdulillah..

Dah lama tak berkongsi sini.. seperti biasa banyak tulisan yang tertangguh. Teringat kata-kata seorang senior, "bertangguh itu lenguh". Ya, memang melenguhkan apabila sesuatu tulisan yang beria-ia ingin dikongsikan duduk bertapa dalam ruangan 'draft' dek kerana idea yang 'mati' di pertengahan jalan. Insya-Allah akan cuba di'release'kan kesemuanya sebelum jun nanti.

Malam ini, tiba-tiba sahaja saya rindukan guru-guru saya. Cikgu-cikgu yang mengajar ketika di Pasti, di Tadika Kemas, di STM2, di sekolah agama kem, sekolah agama bandar, di STK, juga di MMU. Saya teramat sangat rindukan mereka. Teringat nasihat-nasihat mereka. Pesanan yang sentiasa ada bisanya, namun ia menjadi penawar kerana kata-kata yang dihambur, tertapis oleh rasa kasih dan jiwa mereka yang mahu mendidik.


Ada orang mengimpikan untuk mengadakan 'reunion' bersama sahabat-sahabat ketika di zaman sekolah dahulu. Saya juga begitu. Namun, saya bercita-cita besar untuk bertemu dengan para pendidik yang telah mencorakkan diri saya sehingga ke hari ini. Teramatlah sangat 'best' andai saya dapat himpunkan mereka dalam satu majlis kelak. Insya-Allah, suatu hari nanti!~

Seseorang bertanya, "Bila hari guru?"

Saya jawab, "16 Mei"

Dia sambung lagi, "Sampai bila (sambutan)?"

Dengan 'slumber' saya katakan padanya, "Sampai mati!~".



Berburu ke padang datar,
Dapat rusa belang kaki;
Berguru kepalang ajar,
Ibarat bunga kembang tak jadi.

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum menjadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetlaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa saja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di lbu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakill seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.

Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulang ilmu
Panggilan keramat "cikgu" kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

Usman Awang
1979

SELAMAT HARI GURU buat ibu dan ayah, abi dan ummi, guru-guru, para murabbi dan semua pendidik tanahair. Andalah pembentuk generasi harapan agama dan bangsa. Galaslah tanggungjawab dan amanah ini dengan ikhlas dan penuh dedikasi agar kita dapat melahirkan generasi cemerlang dari segi akademik dan juga sahsiahnya.






p/s: menjadi cikgu bagiku sampai bila-bila..

Labels: , ,

Bismillah wa alhamdulillah

liqa' muslimat yang sentiasa dalam hati

Mengimbau kenangan seawal saya memasuki alam kampus suatu ketika dahulu. Seusia yang masih mentah saya dilantik untuk menjadi penolong ketua biro yang mana bertindak sebagai naqibah kepada ahli biro, khususnya dalam liqa' muslimat.

Siapa yang berani bercakap berhadapan dengan mereka yang baru dikenali, sebaya dan ada yang lebih senior, dan mungkin lebih berilmu? Oh hampir sahaja mematahkan separuh keyakinan ketika itu.

Melihat kepada taklifan yang sangat besar diusia yang masih muda belia, tidak mematahkan semangat walau sedikit pun. Saya fokuskan minda kepada matlamat yang ingin dicapai. Saya melihat kekurangan itu sebagai suatu cabaran yang akhirnya bertukar menjadi suatu peluang. Pastinya bukan suatu yang mudah. Pelukan iltizam yang tinggi dan minda yang sentiasa terfokus kepada objektif. Memotivasikan diri itu teramat sangat perlu.

Tiada siapa yang akan merasakan dirinya layak untuk mengepalai mana-mana liqa'. Masing-masing pasti akan berfikir panjang,

"saya kurang itu.."

"saya tidak pandai.."

"saya tak mampu.."

"saya tak layak.."

dan sebagainya.

Kembara saya ke Shah Alam suatu ketika dahulu, menemukan saya dengan seorang motivator yang menceritakan tentang empat posisi dalam kehidupan manusia.

1. Saya ok, anda ok

Kita positif terhadap diri kita dan orang lain

2. Saya ok, anda tidak ok

Kita positif terhadap diri, tetapi memandang rendah (negatif) terhadap orang lain.

3. Saya tidak ok, anda ok

Sangat positi terhadap orang lain, dan negatif kepada diri sendiri

4. Saya tidak ok, anda tidak ok

Negatif terhadap diri sendiri dan orang lain


Sekarang saya ingin bertanya, kamu ingin pegang posisi yang mana?

Memilih yang ketiga, menunjukkan anda seorang yang 'care'. Terlalu memandang tinggi orang lain, menyuruh mereka berbuat baik, namun membiarkan diri sendiri terus-terusan di takuk lama. Cuba 'meyakinkan' diri anda memang lemah. Redha tak kena tempat.

Nak pilih yang kedua, bukti anda pentingkan diri sendiri. Berhempas pulas membaikkan diri tanpa kisah orang sekeliling 'kebuluran'.

Bagaimana pula dengan keempat? Posisi ini menjadikan diri anda lesu. Tiada usaha untuk mempositifkan diri, juga tiada langkah membaikkan orang lain. Memandang rendah terhadap orang lain, dalam masa yang sama 'memaksa' diri menerima diri seadanya. Semacam membiarkan adunan yang lembut yang masih boleh dibentuk, dibiar mengeras dalam bekas adunan.

Posisi yang terbaik yang saya mahu diri saya dan anda semua pilih adalah posisi pertama. Saya ok, anda pun turut ok. Berusaha membaikkan diri dan tidak lupa mengajak orang lain juga berbuat baik.

Saya tidak mahu kita setakat PILIH, kita perlu praktik supaya bertukar kepada JADI. Jika sekarang anda berada di posisi kedua, ketiga dan keempat, belum terlambat lagi untuk mengubahnya kepada posisi yang pertama. Yang penting, usaha :)

إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوۡمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنفُسِہِمۡ‌ۗ
Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri..
[Surah ar-Ra'd: 11]

Alhamdulillahi barokatillah~ dengan izinNya saya memilih untuk berada di posisi pertama sampai bila-bila. Saya OK, anda OK! Dengan kerana itu, perasaan ingin 'bersama-sama tahu' perlahan-lahan menyelubungi hati hingga memberanikan saya memulakan langkah dengan mengadakan pertemuan pertama, yang akhirnya berjaya mengekalkan konsistensi kelangsungannya dari minggu ke minggu.



Jika kita jelas tujuan kita memulakan langkahan,
kita jelas apa yang hendak kita capai,
maka kita sukar untuk berputus asa


Kita dicipta dengan istimewa, diberikan pula kejadian yang istimewa, dengan tujuan hidup yang juga istimewa, dan kita akan pulang untuk menuju yang Teristimewa, yakni Allah Yang Maha Agung.

Bersama-samalah mengajak mereka di sekeliling kita juga menyedari hakikat ini. Seperti perkongsian saya dalam entri Erti Hidup Pada Memberi, memberi itu lebih baik dari menerima.

Sesungguhnya pelaburan saham terhebat yang boleh kita lakukan, adalah pada menumpahkan ilmu, pengalaman, nasihat, bimbingan, dan panduan kepada mereka yang lebih muda (atau mereka yang memerlukan).

Kongsikan, jangan tamak. Tak luak ilmu itu andai sama-sama beramal.

Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah dari jendela
bilik penginapan saya sepanjang kembara di sana


p/s: berusaha bersama-sama pulang ke syurga..

Labels: ,

Bismillah wa alhamdulillah~


empat belas ..


Ada yang sedang menyambut Hari Kekasih ke hari ini? Untuk yang telah halal, tiada masalah. Bagi yang belum ada ikatan yang sah itu, tidak kiralah yang bakal ke akan ke.. jangan lagi ye :) Esok dah bertaut akadnya, sambutlah macam mana nak sambut sekalipun. Bukan mengajak kalian meraikan hari memperingati valentine tu.. tapi menyeru semua sekali belajar menghargai pasangan, yang disambut tangannya, yang digenggam jari jemarinya tatkala sah diijab kabulkan itu. Kalau boleh, setiap hari pun perlu hargai keberadaan mereka di sisi.

Menghargai mereka sebagai tanda rasa bersyukur. Bersyukur merupakan kualiti hati yang paling penting. Hati dan akal yang sentiasa bersyukur akan diterjemahkan dalam gerak laku tubuh. Dengan bersyukur, kita akan merasa cukup dengan apa yang kita ada. Dalam bicara Ustaz Hasrizal, ada berkongsi:

Kurangkan SEPATUTNYA dalam hidup ini. SEPATUTNYA adalah sesuatu yang diperlukan untuk kita menetapkan matlamat, tetapi ia juga boleh menjadi racun yang memusnahkan kehidupan berumah tangga tatkala SEPATUTNYA menjadi sesuat yang dipertahankan
melebihi APA YANG PATUT


Jangan meletakkan banyak jangkaan, kerana dari jangkaan itulah yang kemudiannya berubah menjadi kekecewaan


antara tujuan dan keperluan


Menerima mereka tanpa perlu 'itu' dan 'ini'. Mengasihi seadanya. Bercintalah tanpa syarat!~

Menilai kebaikan pada kebaikan itu dengan iman




Hari ini juga hari ulang tahun kelahiran insan istimewa; ayahanda tercinta. Selamat hari lahir ayah~

Dikau sentiasa dalam doa~

Setiap nafas yang dihembus
Setiap degupan jantung
Aku selalu memikirkanmu

Di kala penuh ketakutan dengan badai kehidupan
Ku bersyukur adanya kamu


Juga untuk ukhti yang disayangi sentiasa, sanah helwah ya nawwar wafaa~

Semoga menjadi seorang muslimah solehah dan sihat, sentiasa berada dalam rahmatNya. Semoga pertambahan umur seiring dengan timbunan amal.

teristimewa~

Saya terbaca dekat blog sahabat:

"usia hanyala angka. yang penting adalah apa yang ditimba selama kita hidup. Sebenarnya setiap manusia hanya hidup 3 hari. Hari ini, semalam dan esok. Semalam adalah semalam. Contohnya jika berumur 24tahun, 23tahun yang lepas adalah hari semalam.siapa kita pada hari ini adalah apa yang kita decide untuk buat pada hari ini.sebab kita ada hari ini sahaja. Hari semalam sudah tiada untuk kita putar balik. Hari esok? Belum tentu lagi ada untuk kita..."

Siapa kita di hari esok (andai ada nikmat untuk kita).. tepuk dada tanya iman. Jangan tanya selera, kerana ia sentiasa menginginkan kepada nafsu yang mudah benar terdorong kepada keburukan.


Maghrib nanti, masuk 12 rabi'ul awwal 1432H.

12 Rabiul Awal
merupakan tarikh yang bersejarah yang mana saban tahun umat Islam seluruh dunia sama-sama menyambut hari kelahiran putera bertuah yang telah merubah peradaban dunia. Nabi Muhammad; begitulah nama indah, suri teladan sepanjang zaman, yang telah menunjukkan sifat keperibadian dan akhlak yang terpuji semenjak kecil lagi.


pecinta agung itu telah mati
tetapi cintanya harum hingga ke detik ini

inna lillahi wa inna ilaihi roji'un~

إِنَّ ٱللَّهَ وَمَلَـٰٓٮِٕڪَتَهُ ۥ يُصَلُّونَ عَلَى ٱلنَّبِىِّۚ يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ صَلُّواْ عَلَيۡهِ وَسَلِّمُواْ تَسۡلِيمًا
Sesungguhnya Allah dan malaikatNya berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w); wahai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya.
[Surah al-Ahzab:56]

Tidak seperti kebiasaan, bersama-sama ibu, ayah, kakak dan nenek, suatu ketika dahulu, ke SK Lelaki Bandar untuk mendengar ceramah maulid. Cuti umum kali ini, saya dan sahabat-sahabat mengambil kesempatan yang ada untuk berkonvoi ke destinasi baru, berjumpa dan bersilaturrahim dengan kelompok manusia yang baru. Tidak lama di sana.. namun apa yang mampu saya harapkan..

semoga Allah redha~



p/s: bercakap mengenai ijab kabul, mungkin ada yang rasa dah 'sampai' tahap WAJIB kahwin. Tapi ketahuilah.. pernikahan bukan suatu bentuk penyelesaian. Ia adalah suatu yang lebih besar.

Labels:

Bismillah wa alhamdulillah~

Semalam saya type ini di FB:

aduhai.. ramai pula yang salah sangka walaupun dengan tambahan 'p/s' tu ye. macam-macam!~ Tahniah ana & suami! Moga majlis berjalan lancar.

barakallahu lakuma wa baraka 'alaikuma wa jama'a bainakuma fil khair wa rozakakuma zurriyatan toiyyibata tanfaul Islam wal muslimin~

yang jauh sudahlah dekat
sudah dekat bersalam-salaman
kami berdoa semoga berkat
menempuh kehidupan dalam aman

amat garang datuk bentara
musuh melanggar habis dibenam
dulu seorang kini berdua
hidup bersama susah senang

Tiada banyak yang sempat dikongsikan untuk entry kali ini, dengan emosi yang masih diselubungi imtihan. Coretan untuk cny pun masih tertangguh dalam peti besi (draft). Semalam berbicara di telefon bersama adinda yang jauh nun di KB, sempat dia bertanya:

"akak, bila nak update.."

Huu serba salah dibuatnya. Perasaan itu memujuk rayu untuk dibebaskan tanpa sekatan!

Cahaya Hati saya titipkan untuk usrati sekalian. Semoga ada hati yang dapat ditenangkan, ada jiwa yang dapat ditenteramkan.

Allah Engkau dekat
penuh kasih sayang
takkan pernah Engkau biarkan hambaMu menangis
kerana kemurahanMu
kerana kasih sayangMu






p/s: saya sangat merindukan sahabat-sahabat saya! Moga antunna sentiasa dipayungi rahmat Allah >:D<

Labels: ,

Bismillah wa alhamdulillah~

Selamat hari cuti!~ :D

Cuti cny minggu sudah memang sangat bermakna. Untuk pertama kali saya rasa, saya bertandang ke rumah orang non-muslim semasa cny. Bukan tak mahu, tapi tak berkesempatan. Tapi kali ini lain. Bersungguh-sungguh saya ingin pergi beraya, siap diselitkan dalam agenda harian supaya tidak terlupa. Mungkin sebab perasaan rindu menggunung itu membuatkan fizikal bergerak mengatur langkah ke destinasi yang diharapkan. Sesuatu perkara yang dibuat atas rasa 'mahu' pasti mudah menukarnya menjadi 'mampu' kan :) Dorongan hati!~

Plan asalnya ingin berkonvoi bersama, ala-ala mini reunion. Oh harapan~

Siangnya, selepas bersarapan, saya sekeluarga ke rumah makcik di Kg. Bentong (Kluang). Banjir di kluang tempoh hari turut menjejaskan kawasan kediamannya.

Kemudian, kami mohon izin berundur sebentar untuk ke walimah cucu kepada guru ngaji (yang ajar baca al-quran) saya, Allahyarhamah Tok Minah.

Pulang dari walimah, dengan ditemani akak tersayang, kami pergi ziarah guru kesayangan saya, Puan Cheong Nuan. Kenapa 'kesayangan'? Sebab beliau garang tapi sweet! :D Beliau mengajar saya ketika di sekolah rendah (STM2). Seperkara yang menarik ketika zaman bersekolah rendah dahulu, untuk pertama kalinya, batch kami (1994-1999) ada kelas yang diajar Bahasa Cina! Dan saya adalah salah seorang murid yang 'disedut' keluar dari kelas lain untuk berada dalam kelas berkenaan. Oh bertuahnya!~ tapi janganlah nak ajak berbicara bahasa cina dengan saya sekarang, sudah kelupaan.. tinggal beberapa patah sahaja yang masih diingat..huu~ :( Kebolehan tidak akan bertukar menjadi kelebihan andai tidak dipraktiskan sebaiknya kan :)

Practice makes better!

Hampir sejam kami mencari rumah beliau. Huu gara-gara 'gps' yang sangat 'membantu'. Terima kasih daun keladi ye encik Qusyairi! Berpusing-pusing jauh sehingga akhirnya kami kembali ke tempat di mana kami bermula..oh sungguh haru dibuatnya. Dan akhirnya Cikgu Cheong datang jemput di hujung jalan.

Janji terlaksana!~

Setelah berbual lama hampir ke maghrib, kami pun minta diri. Meskipun cuma sebentar, kerinduan itu terubat. Insya-Allah akan bertandang lagi bila berkesempatan.

Ada orang mungkin takut untuk bertandang ke rumah mereka yang berlainan agama, khuatir dengan apa yang bakal dihidangkan; makanan, minuman, cawan atau gelas yang digunakan, pinggan dan sebagainya. Jangan terlalu bimbang, mereka kini lebih sensitif dan peka. Di rumah Cikgu Cheong misalnya, beliau menghidangkan kami dengan minuman berkotak (air kotak), buah oren, juga makanan-makanan yang berpaket seperti biskut dan sebagainya. Mereka tahu apa yang orang islam boleh makan dan apa yang tidak boleh, mengalahkan orang kita sendiri yang 'buat-buat lupa' apa yang boleh dan apa yang tidak boleh.

Memetik kata-kata Dr.Yusuf al-Qardhawi, menyebut bahawa jika kaum bukan islam memulakan ucapan selamat Hari Raya mereka kepada kita, maka kita juga harus membalas ucapan yang serupa kepada mereka, kerana ini tidak lebih daripada hanya mewujudkan rasa simpati antara satu sama lain. Ia tidak bermakna bahawa kita telah merelakan agama dan kepercayaan terhadap Isa Maryam sebagai tuhan dan lain-lain pemujaan.

Islam tidak melarang kita berbuat baik terhadap ahli kitab yang tidak bermusuh dengan kita. Kita harus berbuat baik kepada mereka, sebagaimana mereka berbuat baik kepada kita.


لَّا يَنۡهَٮٰكُمُ ٱللَّهُ عَنِ ٱلَّذِينَ لَمۡ يُقَـٰتِلُوكُمۡ فِى ٱلدِّينِ وَلَمۡ يُخۡرِجُوكُم مِّن دِيَـٰرِكُمۡ أَن تَبَرُّوهُمۡ وَتُقۡسِطُوٓاْ إِلَيۡہِمۡ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلۡمُقۡسِطِينَ

Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang yang tidak memerangi kamu kerana agama (kamu) tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu, sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil.
(Surah al-Mumtahanah:8)


Sebarkan agama dengan penuh kasih sayang~
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...