Labels: ,

Bismillah wa alhamdulillah..




Cik Samad: Kau suka harta, Bu? (tanya Samad kepada kawannya, Abu)

Cik Abu: Aihh, siapa yang tak suka? Gila kau tak suka! Aku kalau ada harta, uishh.. senang..senang.. (Abu berseloroh sambil membayangkan dirinya diselubungi kemewahan)

Cik Samad: Seronok kan? (Samad bersinis)

Cik Abu: ... (tersenyum lebar sambil terus hanyut mengelamun)

Cik Samad: Tapi kau jangan lupa, itu bukan milik kita.

Cik Abu: Aihh mana boleh! (bentak Abu yang kehairanan) Aku dah penat-penat kerja, usaha itu ini nak dapatkan harta, senang-senang kau kata bukan aku punya! (tambah si Abu..walhal kemewahan tadi hanyalah dalam angan-angan mak jeninnya sahaja)

Cik Samad: Harta tu Allah punya. Allah bagi pinjam kat kita. (terang si Samad)

Cik Abu: ... (krik..krik..krik..krik.. bunyi cengkerik)

Setiap dari kita pasti suka pada harta, kekayaan, kemewahan dan yang sewaktu dengannya. Ada yang direzekikan untuk merasainya, ada yang hanya boleh bermimpi dan berangan-angan.

Semua harta yang kita ada, tak kira dalam apa bentuk sekalipun, semuanya milik Allah. Oleh itu, jangan terlalu sayang dengan harta, dikhuatiri kita akan terjebak dalam wabak TAMAK & ANGKUH.

Kalau nak periksa samada kita ni sayang harta atau tak, senang sahaja. Apabila barang/duit kita hilang atau rosak, kita boleh redha atau meraung kesedihan? Cuba ingat balik respon diri kita sebelum-sebelum ni.

Punca barang atau harta kita hilang boleh disebabkan beberapa faktor:

1. Allah nak uji kita
2. Bukan milik kita
3. Punca harta tersebut adalah dari jalan yang salah/haram

Allah pinjamkan kita harta untuk kita bersyukur. Sedikit atau banyak semua Allah yang tentukan. Bersyukurlah dengan apa yang kita ada. Belum tentu jika kita kaya, kita akan memberi (menghulurkan bantuan kepada yang memerlukan). Allah tahu apa yang terbaik kepada kita. Cukuplah dengan apa yang kita ada, cukup untuk keperluan kita dan keluarga. Jika ada lebih, ringankan tangan untuk tolong orang lain.



- a short pencil is better than a long memory -


Labels: ,

Bismillah wa Alhamdulillah ..
 
3 kategori seseorang yang banyak cakap:
  1. banyak cakap untuk berpesan-pesan, mengingatkan
  2. banyak cakap tetapi intipatinya adalah keluhan
  3. banyak cakap yang menjurus ke arah bersangka-sangka
 
Banyak cakap BUKAN membebel
 
Golongan hawa khususnya kaum ibu selalu dilabelkan suka membebel. Dikatakan sentiasa menyuruh anak buat itu, buat ini, jangan buat itu, jangan buat ini.. Ini bukan bebelan. Ini adalah kategori banyak cakap yang dibolehkan.
 
Banyak cakap yang dibolehkan adalah percakapan untuk mengingatkan, pesan-memesan dan nasihat-menasihati. Ini diharuskan dalam Islam, kerana manusia sangat berkeperluan untuk sentiasa dingatkan, dipesan untuk tidak buat ini, buat yang itu dan sebagainya.
 
"..berpesan-pesan dengan kebenaran, dan berpesan-pesan dengan kesabaran"
 
 
Sementara itu, kategori banyak cakap yang dilarang dalam islam adalah keluhan dan bersangka-sangka. Seseorang akan mengeluh apabila melihat orang lain lebih dari dirinya, tidak kiralah dalam apa bentuk sekalipun, golongan ini sentiasa merasa dengki dan iri hati dengan kejayaan orang lain. Perbuatan ini sangat bahaya. Mengeluh sebenarnya boleh membuka ruang kepada syaitan untuk masuk dalam diri dan menguasai pemikiran kita. Apabila mengeluh, seseorang itu akan cenderung untuk membebel. Setiap hamburan kata-kata yang dilontarkan semuanya kosong, tiada isi, tiada arah tuju. Setakat melepaskan rasa geram, marah, dan sakit hati, tanpa didasari oleh akal fikiran yang waras. Apabila seseorang membebel, dia akan bercakap terus-terusan tanpa berfikir baik buruk kata-kata yang terkeluar dari mulutnya.
 
Duhai hati,
jangan mengeluh, jangan bersangka-sangka. Ini hanya perbuatan yang akan membinasakan dirimu.
 
Bertenanglah duhai hati.. Nikmat Allah ini sangat luas. Cuma adakalanya Allah datangkan ujian supaya kita ingat kepadaNya. Maka cara mengubati jiwa yang suka mengeluh adalah dengan bersyukur. Apabila rasa nak mengeluh, laju-laju lafazkan:
 
"Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. "
 
Siapa yang banyak cakap, akan banyak salahnya,
Apabila banyak salah, akan bertambah-tambah dosanya,
Apabila banyak dosa, semakin tinggi peluangnya ke neraka.
 
Allah menciptakan manusia ini dengan watak masing-masing. Belajarlah berlapang dada. Sentiasa bersyukur dengan setiap ujian yang Allah datangkan kepada kita. Ujian dan dugaan itu merupakan cara Allah nak bentuk diri kita jadi lebih kuat, dan yang paling penting itu adalah tanda Allah sentiasa ingat kita!
 
 
Teruskan bercakap.. selagi ianya baik untuk diri kita dan orang lain.
 
Moga dibukakan pintu hidayah seluas-luasnya untuk diri saya dan anda semua.
 
Semoga Allah lindungi kita daripada azab api neraka dengan keredhaanNya.
 
Allahumma amen!~
 

Labels: ,

Bismillah wa Alhamdulillah ..
 
Officially registered!
 
 
ATAS PERMINTAAN RAMAI< YURAN BENGKEL DIKURANGKAN UNTUK BANTU ANDA HADIR DENGAN JAYANYA!!
 
Saya pernah berniaga ketika bergelar mahasiswa suatu ketika dahulu. Kemudian saya rehat untuk satu tempoh waktu yang agak lama. Kini, setelah berehat panjang, saya cuba mengusahakan kembali Produksi Ana Muslimah (PAM) yang sekian lama tiada pengunjung. Cuba bertatih hari ke hari, menyelit di antara ribuan peniaga-peniaga atas talian yang mungkin sudah lama mendapat tempat di hati masyarakat.
 
Di awal penubuhan Produksi Ana Muslimah, saya meletakkan harapan untuk memperkenal dan mempromosikan barangan kelengkapan muslim yang menepati syari'ah. Setiap barangan dijual dengan harga mampu milik agar semua masyarakat dapat memilikinya. Sekarang, setiap barang yang ada di Produksi Ana Muslimah dijual secara atas talian dan juga dibekalkan kepada kepada beberapa agen di sekitar Johor, Negeri Sembilan dan Putrajaya. Saya menjual dan membekalkan barangan seperti stokin, sarung lengan, abaya, jubah lelaki dan perempuan, tudung, telekung, baju T kanak-kanak, barang keperluan haji/umrah, minyak wangi dan beberapa produk lain.
 
Saya meletakkan harapan yang sangat besar dalam menjalankan perniagaan ini. Saya ingin menjadikan PAM sebagai  'Muslim One Stop Centre' dimana semua orang boleh dapatkan pelbagai barangan di sini dengan harga yang berpatutan. Ini mungkin sesuatu yang mudah bagi orang lain, tapi bukan kepada saya. Saya perlukan ilmu. Saya harus merancang dengan teliti.

Enggan biarkan pisang berbuah dua kali, hati terdetik untuk join bengkel 'Branding Yourself & Business Strategies'. Bagai dilorongkan jalannya! Keluarga mengizinkan saya untuk menyertainya. Tiada bangkangan.. tiada sebarang pertindihan jadual.. Seolah-olah mereka mengerti apa yang bermain di benak fikiran.

Mengimbas kembali tahun-tahun sudah, sebenarnya jarang sangat saya menyertai mana-mana seminar dan bengkel yang dipromosikan di media massa, baik yang dibaca sendiri mahupun yang diajak oleh sahabat-sahabat. Semuanya kerana faktor masa dan juga kekangan wang, dan hakikatnya Allah belum izinkan saya untuk pergi.

Namun kali ini sungguh berbeza. Hasrat hati terus menambat hati!
 
Siapa jangka, hanya dengan status Fb mampu menawan banyak hati. Sebuah hasrat berbaur harapan yang penuh bermatlamat itu berjaya menarik minat saya yang sememangnya memerlukan suntikan 'antibiotik' untuk kembali aktif dalam dunia perniagaan. Terima kasih yang tak terhingga kepada kak Nisa dan semua jawatankuasa yang berjaya menganjurkannya. Saya berazam untuk kumpul seberapa banyak ilmu yang boleh membantu saya ke arah merealisasikan impian saya. Semahunya saya menganggap bahawa ini adalah jalan yang Allah halakan kepada saya dalam usaha pencarian rezeki di dunia.
 
 
DAFTAR HARI INI
 
Semoga ini adalah pilihan terbaik.

Ya Allahu Ya Rabbi..tetapkanku dalam melaksanakan ketaatan kepada perintahMu.

Mohon doa dari semua!
 
 
p/s: Pendaftaran masih dibuka.. jom hadir!~

Bismillah wa alhamdulillah,

Kalau saya kata, "saya cinderella", pasti ramai yang akan ketawa, termuntah, dan mungkin sebahagiannya akan pengsan! Sebab itulah saya tak pernah mengaku saya ini Cinderella. 

Siapa cinderella?



Dia adalah seorang wanita mulia, taat dan rajin bekerja, namun tidak mampu membebaskan dirinya dari cengkaman kejam ibu dan adik beradik tirinya, sehinggalah dia diselamatkan oleh 'prince charming', si putera raja yang kacak dan gagah perkasa.

Persoalannya, adakah kita seperti cinderella?

Bukan. Kita bukan cinderella. Semua yang diciptakan Allah ada keistimewaan tersendiri. Kita adalah hak Allah. Segala yang kita lakukan adalah semata-mata untuk mendapatkan redha Allah. Allah juga tidak pernah menafikan hak hamba-hambaNya.

Kita juga tidak perlu sehingga nak tunggu si prince charming datang selamatkan kita dari mati keracunan. Kalau si dia datang, maka bersyukurlah. Jika tak datang? Maka 'matilah kita diracun oleh orang sihir yang jahat'. 

Ramai yang berdoa agar dikurniakan suami yang beriman untuk membimbing dirinya ke jalan yang lebih baik, nak suami yang berharta agar dirinya tidak perlu bersusah payah bekerja mencari wang sara diri, dan banyaklah lagi doa-doa yang mengharapkan kesempurnaan dari sebelah pihak sahaja.

Tak salah mendoakan yang terbaik. Tiada siapa dapat menolak keinginan untuk mendapatkan kesempurnaan. Tapi kan lebih baik jika kita yang mencipta kesempurnaan itu terlebih dahulu. Didik diri kita menjadi baik, berakhlak dan berusaha menjadi wanita muslimah yang hebat. Sekiranya kita hebat, insya-Allah kita pasti akan dapat yang hebat juga. Itu kan janji Allah. Selagi kita berharap pada suami, kita tak akan menjadi isteri yang hebat.

Bagaimana nak jadi wanita hebat? Persiapkanlah diri dengan 'kelengkapan'.

Labels: ,

Bismillah wa alhamdulillah, 



Boleh saya tanya, apakah beza antara kasih sayang ibu kepada anak dan kasih sayang anak kepada ibu?

Doa ibu kepada anak:

"Ya Allah, dengan air mataku ini, aku bermohon kepadaMu, Engkau sembuhkanlah anakku dan janganlah Engkau cabut nyawanya. Aku sangat sayang kepadanya. Aku sangat rindu kepadanya. Susah rasanya bagiku untuk hidup tanpa anakku ini. Terngiang-ngiang suaranya kedengaran di telingaku memanggil-manggil aku ibunya.

Ya Allah, aku redha nyawaku Engkau ambil sebagai ganti asalkan Engkau hidupkan anak kesayanganku. Engkaulah yang Maha segala hal, berkat kebesaranMu ya Allah, terimalah doaku ini.."

Doa anak kepada ibu:

"Ya Allah, seandainya mati itu lebih baik untuk ibu, maka Engkau matikanlah ibuku. Aku tidak sanggup melihat penderitaannya. Ya Allah, aku akan redha dengan pemergiannya.. amin."

Ada beza tak?

Sewaktu anak sakit, dalam keadaan yang sangat teruk, badan hancur, hatta dah tinggal nyawa-nyawa ikan sekalipun, ibu bapa akan tetap mendoakan semoga anaknya diselamatkan dan dipanjangkan umur.

Tetapi anak-anak yang dikatakan 'baik' pada hari ini akan mendoakan agar ibu atau bapanya yang sakit agar segera diambil oleh Allah, padahal ibu bapa itu baru sakit. Mereka meminta pada Allah agar segera mematikan ibu atau bapanya kerana kononnya tak sanggup melihat 'penderitaan' ibu bapanya.

Setiap manusia hanya mempunyai seorang ibu dan seorang ayah sahaja di muka bumi ini. Kasih sayang ibu angkat atau ibu tiri tidak akan sama dengan kasih sayang ibu kandung. Walau sejahat mana sekalipun anak-anak, ibu tidak pernah sisihkan anak-anaknya dan sentiasa akan menerima kita walau dalam apa jua keadaan sekalipun. Persoalannya, adakah kita juga seperti itu?

Walau siapa pun kita, walau sehebat manapun kita, walau berjaya setinggi langit pun, tetapi tanpa doa dan restu si ibu yang melahirkan kita, maka tiadalah keberkatan hidup.

Credit: majalah at-Taqwa


Memang rezeki saya untuk memiliki majalah ini. Alhamdulillah Allah gerakkan hati insan budiman tu untuk jual majalah ini kepada saya. Allah nak berikan hidayah kepada saya melalui insan budiman dan juga artikel-artikel dalam majalah ini.

Semoga saya dan sahabat-sahabat semua direzekikan Allah untuk berbakti kepada kedua ibu bapa dan ahli keluarga kita sehingga hujung nafas kita. Merekalah perantara kita memperoleh pahala. Ada depan mata, tapi banyak kita tak sedar.

Labels:

Bismillah wa alhamdulillah,
 
Tengahari tadi saya menerima kiriman pesanan ringkas dari sahabat:


 
"Parlimen dah bubar"

Tidak semena-mena hati saya berdebar-debar. Teruja menjadi antara pengundi muda gamaknya. Yelah baru pertama kali nak merasa mengundi untuk memilih pemimpin negara! Pengalaman mengundi yang saya ada hanyalah semasa pilihanraya kampus. Sudah semestinya mengundi di IPTS sangat berbeza berbanding di IPTA. Makanya, ini merupakan kesempatan untuk saya merasai pengalaman baru, andai Allah mengizinkannya.
 
Dalam keterujaan ini, ada perasaan lain yang sangat menggusarkan. Tengok suasana sekeliling yang hangat 'berperang bendera' sana sini dah cukup mendebarkan.

Siapa yang bakal kita pilih?

Siapa pula yang bakal terpilih?



Firman Allah yang dipetik dari surah ali-Imran, ayat ke-26:
 
 
قُلِ ٱللَّهُمَّ مَـٰلِكَ ٱلۡمُلۡكِ تُؤۡتِى ٱلۡمُلۡكَ مَن تَشَآءُ وَتَنزِعُ ٱلۡمُلۡكَ مِمَّن تَشَآءُ وَتُعِزُّ مَن تَشَآءُ وَتُذِلُّ مَن تَشَآءُ‌ۖ بِيَدِكَ ٱلۡخَيۡرُ‌ۖ إِنَّكَ عَلَىٰ كُلِّ شَىۡءٍ۬ قَدِيرٌ
 
Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.
  
 
Allah مَـٰلِكَ ٱلۡمُلۡكِ . Allah yang mempunyai, memiliki, dan berkuasa secara mutlak ke atas kerajaan kesemuanya. Tiada siapa pun yang dapat merampasnya dari Allah s.w.t. Oleh kerana itu, Allah تُؤۡتِى , akan memberikan kerajaan kepada sesiapa yang dikehendakiNya. dan Allah juga وَتَنزِعُ , berkuasa mencabut kerajaan dari sesiapa yang dikehendakiNya. Allah berkuasa mutlak untuk mentadbir kerajaanNya. Tiada sesiapa yang boleh mengubah sistem kerajaan Allah s.w.t..
 
Allah berhak memuliakan atau menghina kepada sesiapa yang dikehendakiNya, samada dalam keadaan diberi kerajaan atau ditarik kerajaan darinya oleh Allah. Tidak semestinya jika dia diberikan kerajaan maka dia akan dimuliakan, dan tidak bermakna andai dicabut darinya kerajaan itu, dia menjadi hina. Hal ini kerana, Allah melihat kepada sikap seseorang dalam memiliki kerajaan tersebut: sikap ketika diberi dan sikap ketika dicabut.
 
Hukuman kepada si zalim adalah orang zalim
 
Tanggungjawab memimpin adalah sangat besar dan berat. Oleh yang demikian, berhati-hatilah dalam memimpin. Jangan berlaku zalim semasa melaksanakan amanah (berkuasa) dan semasa ditarik kuasa darinya. Allah berkuasa menjatuhkan hukuman ke atas orang yang zalim dengan menghantarkan orang zalim yang lain untuk menghukumnya. Ini merupakan suatu bentuk penghinaan ke atas kedua-duanya. Allah akan membalas orang yang zalim dengan kezaliman.
 
Siapa pemimpin kita adalah terletak kepada bagaimana diri kita terhadap Allah
 
Allah akan mendatangkan pemimpin kepada kita bergantung kepada sikap kita terhadap Allah. Bagaimana sikap kita terhadap Allah, begitulah juga Allah akan pilihkan pemimpin untuk kita. Jika kita derhaka kepada Allah, maka Allah akan datangkan pemimpin yang zalim. Semuanya terletak kepada diri kita. Adakah kita baik kepada Allah, untuk terselamat dari pemimpin yang zalim? atau adakah kita menjadi sebab Allah hantarkan pemimpin yang zalim?
 


Semuanya mengikut pilihan kita. Ayuh perbaiki cara pandang kita terhadap Allah dan RasulNya. Percantikkan sikap kita terhadap Allah s.w.t. Pertingkatkan amalan mahmudah (amal kebaikkan), dan biarkan mazmumah (amal keburukkan) tercicir jauh dari hati dan jasad kita. Mari laksanakan tanggungjawab kita untuk mengundi. Semoga Allah meletakkan pemimpin yang terbaik untuk kita.


p/s: Pilihlah pemimpin yang boleh menjaga dunia mengikut cara Allah sepenuhnya.

p/s2: saya berangan untuk berkempen, menyebarkan kesedaran mengundi kepada yang muda-mudi. Di sana ada kolaborasi antara muslim dan yang bukan. Juga ada SPR berkongsi pengetahuan. Bolehkah ia bertukar menjadi suatu yang realiti?

Bismillah wa alhamdulillah..



Mencari sinar ramadhan dan barakah pada 10 yang terakhir. Moga segalanya kembali mencari redhaNya. Sentiasa berusaha, bersujud, dan berharap agar apa yang terjadi kelak adalah yang terbaik dariNya.

1. Ya Allah kerana-Mu kami berpuasa
2. Dan dengan-Mu kami beriman
3. Dan dengan rezeki-Mu kami berbuka 

Ada kata yang tidak terucap, ada janji yang tidak tertunai, ada hutang yang tidak terlunas, juga ada hati yang terpaksa dilukai, namun ada hati-hati yang perlu dirawat dan dikawal selia agar hati-hati lain tidak terguris di kemudian hari..

Doakan yang terbaik untuk kami sekeluarga.

Selamat berpuasa dengan ikhlas.

Selamat berhari raya dengan bersederhana.

Taqabbalallaahu minnaa wa minkum~

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...