Labels: , ,

Bismillah wa alhamdulillah

liqa' muslimat yang sentiasa dalam hati

Mengimbau kenangan seawal saya memasuki alam kampus suatu ketika dahulu. Seusia yang masih mentah saya dilantik untuk menjadi penolong ketua biro yang mana bertindak sebagai naqibah kepada ahli biro, khususnya dalam liqa' muslimat.

Siapa yang berani bercakap berhadapan dengan mereka yang baru dikenali, sebaya dan ada yang lebih senior, dan mungkin lebih berilmu? Oh hampir sahaja mematahkan separuh keyakinan ketika itu.

Melihat kepada taklifan yang sangat besar diusia yang masih muda belia, tidak mematahkan semangat walau sedikit pun. Saya fokuskan minda kepada matlamat yang ingin dicapai. Saya melihat kekurangan itu sebagai suatu cabaran yang akhirnya bertukar menjadi suatu peluang. Pastinya bukan suatu yang mudah. Pelukan iltizam yang tinggi dan minda yang sentiasa terfokus kepada objektif. Memotivasikan diri itu teramat sangat perlu.

Tiada siapa yang akan merasakan dirinya layak untuk mengepalai mana-mana liqa'. Masing-masing pasti akan berfikir panjang,

"saya kurang itu.."

"saya tidak pandai.."

"saya tak mampu.."

"saya tak layak.."

dan sebagainya.

Kembara saya ke Shah Alam suatu ketika dahulu, menemukan saya dengan seorang motivator yang menceritakan tentang empat posisi dalam kehidupan manusia.

1. Saya ok, anda ok

Kita positif terhadap diri kita dan orang lain

2. Saya ok, anda tidak ok

Kita positif terhadap diri, tetapi memandang rendah (negatif) terhadap orang lain.

3. Saya tidak ok, anda ok

Sangat positi terhadap orang lain, dan negatif kepada diri sendiri

4. Saya tidak ok, anda tidak ok

Negatif terhadap diri sendiri dan orang lain


Sekarang saya ingin bertanya, kamu ingin pegang posisi yang mana?

Memilih yang ketiga, menunjukkan anda seorang yang 'care'. Terlalu memandang tinggi orang lain, menyuruh mereka berbuat baik, namun membiarkan diri sendiri terus-terusan di takuk lama. Cuba 'meyakinkan' diri anda memang lemah. Redha tak kena tempat.

Nak pilih yang kedua, bukti anda pentingkan diri sendiri. Berhempas pulas membaikkan diri tanpa kisah orang sekeliling 'kebuluran'.

Bagaimana pula dengan keempat? Posisi ini menjadikan diri anda lesu. Tiada usaha untuk mempositifkan diri, juga tiada langkah membaikkan orang lain. Memandang rendah terhadap orang lain, dalam masa yang sama 'memaksa' diri menerima diri seadanya. Semacam membiarkan adunan yang lembut yang masih boleh dibentuk, dibiar mengeras dalam bekas adunan.

Posisi yang terbaik yang saya mahu diri saya dan anda semua pilih adalah posisi pertama. Saya ok, anda pun turut ok. Berusaha membaikkan diri dan tidak lupa mengajak orang lain juga berbuat baik.

Saya tidak mahu kita setakat PILIH, kita perlu praktik supaya bertukar kepada JADI. Jika sekarang anda berada di posisi kedua, ketiga dan keempat, belum terlambat lagi untuk mengubahnya kepada posisi yang pertama. Yang penting, usaha :)

إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوۡمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُواْ مَا بِأَنفُسِہِمۡ‌ۗ
Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri..
[Surah ar-Ra'd: 11]

Alhamdulillahi barokatillah~ dengan izinNya saya memilih untuk berada di posisi pertama sampai bila-bila. Saya OK, anda OK! Dengan kerana itu, perasaan ingin 'bersama-sama tahu' perlahan-lahan menyelubungi hati hingga memberanikan saya memulakan langkah dengan mengadakan pertemuan pertama, yang akhirnya berjaya mengekalkan konsistensi kelangsungannya dari minggu ke minggu.



Jika kita jelas tujuan kita memulakan langkahan,
kita jelas apa yang hendak kita capai,
maka kita sukar untuk berputus asa


Kita dicipta dengan istimewa, diberikan pula kejadian yang istimewa, dengan tujuan hidup yang juga istimewa, dan kita akan pulang untuk menuju yang Teristimewa, yakni Allah Yang Maha Agung.

Bersama-samalah mengajak mereka di sekeliling kita juga menyedari hakikat ini. Seperti perkongsian saya dalam entri Erti Hidup Pada Memberi, memberi itu lebih baik dari menerima.

Sesungguhnya pelaburan saham terhebat yang boleh kita lakukan, adalah pada menumpahkan ilmu, pengalaman, nasihat, bimbingan, dan panduan kepada mereka yang lebih muda (atau mereka yang memerlukan).

Kongsikan, jangan tamak. Tak luak ilmu itu andai sama-sama beramal.

Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah dari jendela
bilik penginapan saya sepanjang kembara di sana


p/s: berusaha bersama-sama pulang ke syurga..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...