Labels:




Sedih ..


Syahdu ..


Terkilan ..


Itu yang saya rasa.. 


Menghampiri detik-detik akhir ramadhan kali ini, entah kenapa hati menjadi terlalu sensitif, mudah terusik, tersentuh, terasa dsb. Baik pengucapan, ekspresi tubuh badan, tindakan.. semuanya mengusik hati. 

Buntu. Ada yang ingin Dia tunjukkan.. tapi saya sukar menafsirkan barangkali ..

Inna lillahi wa inna ilaihi raji`un

Asif jiddan, saya mulakan entry kali ini dengan luahan rasa yang amat amat amat berat.. Bukan ini matlamatnya, tetap, perkongsian menjadi fokus utama terlahirnya entry di sini. Moga catatan peribadi lewat ceramah tempoh hari dapat meredakan hati dengan hikmahNya.







Biasa dengar ayat ini ?


Bila selalunya kita guna ayat ini ?


Adakah hanya sekadar digunakan apabila menerima berita kematian?


Mari adik-adik.. kita ulangi sebutannya .. 
Inna lillahi wa inna ilaihi raji`un


Jom hayati kisah di sebalik ayat ini. Adik-adik kenal Ummu Salamah? Siapa dia?


Nama sebenar Ummu Salamah ialah Hindun binti Abi Umayah bin Mugfirah bin Abdullah bin Ibnu Makhzum bin Murrah bin Ka’ab bin Ghalib Al Makhzumiyah Al Quraisyah. Beliau adalah anak saudara Khalid bin Walid Syaifullah dan anak saudara Abu Jahal bin Hisyam. Ayah beliau adalah seorang pembesar Bani Makhzum yang termasyhur. Termasuk salah seorang kaum dermawan Arab yang terkenal, sehigga digelar Zadur Rakib. Ayahnya dengan murah hati selalu membekalkan makanan kepada para musafir yang datang ke rumahnya. Begitu juga, yang pergi bersamanya tanpa mengharapkan balasan.

Ummu Salamah r.a menikah dengan sepupunya, Abdullah bin Asad bin Hilal bin Abdillah bin Amr bin Makhzum bin Murrah bin Ka’ab bin Al Azadi r.a. Suami isteri dari Bani Makhzum dan Bani Asad ini terdaftar dalam golongan orang yang masuk islam pertama.

Suami Ummu Salamah meninggal dunia setelah pulang dari perang Uhud. Ia meninggal akibat luka parah yang dialaminya. Abu Salamah meninggalkan seorang isteri, Ummu Salamah. Ummu Salamah merasa sangat sedih. Fikiran terganggu. Ummu Salamah, seorang yang intelek tidak mahu membiarkan dirinya dirundung pilu berterusan. 

Ummu Salamah sedar Muhammad bin Abdullah, insan yang paling dekat dengan Allah itu masih ada. Balu dan ibu kepada anak-anak yang kematian ayah itu dinasihatkan oleh Nabi s.a.w berkenaan masalahnya. Nabi Muhammad s.a.w telah mengajar satu doa yang bermaksud,


“Sesungguhnya kami milik Allah dan sesungguhnya kepada-Nyalah kami akan kembali. Ya Allah, berilah pahala atas musibah yang menimpaku dan berilah aku ganti yang lebih baik darinya.” 



Pada waktu itu, Ummu Salamah tertanya-tanya juga siapa lagi yang lebih baik dari suaminya. Namun Ummu Salamah terus mengamalkan doa tersebut serta yakin dengan Allah yang akan memakbulkan doanya.

Beberapa sahabat Rasulullah s.a.w segera melamar Ummu Salamah. Hal ini mereka lakukan sebagai tanda hormat terhadap suaminya yang telah berkorban demi Islam. Juga untuk melindungi diri Ummu Salamah. Mereka itu termasuklah Abu Bakar as-Siddiq dan Umar bin al-Khattab , tetapi Ummu Salamah menolaknya.

Kebimbangan Ummu Salamah berhubung pengganti suaminya akhirnya terjawab tatkala dilamar oleh Rasulullah s.a.w sendiri. Inilah rupanya hasil doa dan kesabarannya. Kehilangan Abu Salamah telah diganti oleh Allah dengan sebaik-baik manusia yakni Rasulullah s.aw.

Lamaran Rasulullah s.a.w itu tidak segera diterimanya. Ummu Salamah mengungkapkan kata-kata, “Sesungguhnya saya seorang wanita yang telah berusia. Saya juga memiliki anak-anak yatim dan saya seorang yang sangat cemburu. Sedangkan anda wahai Rasulullah, memiliki ramai isteri.” 

Rasulullah s.a.w lalu berkata, “Adapun tentang sifat cemburu itu, maka Allah akan menghilangkannya. Adapun usia yang telah tua, sesungguhnya saya lebih tua darimu. Manakala anak-anak yatimmu, maka itu menjadi tanggungan Allah dan Rasul-Nya.”

Hilanglah rasa ralat di hati Ummu Salamah. Lalu diterima lamaran sebaik-baik manusia itu dengan rasa gembira. Status Ummu Salamah meningkat menjadi salah satu Ummahatul Mukminin, yang telah memberikan contoh tauladan dalam menempuh mehnah hidup. 
Adik-adik, apa iktibar yang boleh kita dapat dari Kisah Ummu Salamah ini? 

  • Sabar tatkala menghadapi mehnah dan tribulasi.
  • Doakan agar mereka yang menganiaya kita mendapat hidayah.
  • Jangan berdendam.
  • Mohon Allah jadikan kesedihan hati sebagai kaffarah dosa-dosa yang lalu serta beristighfarlah.
  • Elakkan mengadu sesama manusia kecuali untuk mendapatkan pandangan agama dalam masalah yang dihadapi.
  • Serahkan urusan mereka yang menganiaya (kecuali kes kematian pasangan) kepada Allah. Jangan sekali-kali cuba membalas perbuatan mereka kerana bimbang kita ter’over’ membalasnya. Cukuplah Allah sebagai hakim yang maha adil untuk mengadili kes mereka.
  • Amalkan doa Ummu Salamah seperti tertulis di atas.
  • Bersangka baik dengan Allah bahawa Allah takdirkan yang terbaik untuk kita dengan menjauhkan sesuatu yang akan lebih menyusahkan diri kita di masa-masa akan datang. Dalam masa yang sama, sebenarnya Allah mahu beri sesuatu yang lebih baik untuk kita. Dalam tempoh diuji, Allah mahu menilai tahap sabar, pasrah kita padaNya dan akhlak kita sesama manusia. Bila kita dapat melepasi pra-syarat tersebut, insya Allah, Allah akan gantikan dengan sesuatu yang lebih baik.
  • Jangan putus asa dari rahmat Allah.


When we are afflicted with hardships and tests, or simply do not get something we anticipated or hoped for, then the story of Ummu Salamah radiAllahu anha brings much comfort to the heart. It also encourages us to build up our own strength and increase our trust in Allah subhanahu wa tala, for surely He is the best of planners and providers.





p/s: berlumba-lumba membuat kebaikan, menghapus kemungkaran (biarkan ia seiringan!)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...