Labels:

naqibah saya~





Saya tidak berniat ingin berkongsi apa yang kami lalui bersama. Cukuplah ia sekadar terlipat dalam pengetahuan saya, dirinya dan semestinya Allah s.w.t. Bertitik tolakkan keinginan memaknakan hidup rasa bertuhan, proses kembali menghayati syahadah.. tak keterlaluan andai saya katakan beliau adalah salah seorang yang turut menyumbang kepada kelangsungan proses tersebut.


Moga pengorbanannya diganjari pahala kebaikan yang sebanyak-banyaknya dari Allah. Moga beliau thabat atas jalanNya. 

 

Kini, beliau bakal berkahwin! Saya tidak tahu kenapa perasaan itu masih ada dalam diri, namun takdir Allah mengatasi segala-galanya. Itu yang terbaik untuknya. Saya akur. Allah knows better. May he’s the best that suit u.

 

Bukan mudah untuk seorang manusia duduk sepanjang hayatnya bersama seorang lagi manusia lain. Ke sana sini bersama. Makan bersama dan berkongsi semua perkara. Melalui islam, suami isteri diikat dengan ikatan akidah dan matlamat ubudiah kepada Allah. Alangkah kuatnya ikatan ini bagi yang menghayatinya. Oleh itu bermujahadahlah agar ikatan ini kekal di dalam ikatan tersebut.

 

Seorang muslim soleh bertemu dengan seorang muslimah solehah, hasil yang sentiasa diharapkan adalah bait muslim dengan segala ertinya. Bait muslim ini perlu dibina seumpama kita membina keperibadian ketika bujang dulu. Bait muslim seperti bayi yang baru lahir. Bagaimana kedua-dua suami isteri membentuknya, itulah hasilnya. Hidupkan rumahtangga dengan al-Quran dan ibadah. Jauhi hiburan yang melalaikan. Warnai dengan kasih sayang dan kesetiaan.


 Boleh baca lanjut di Halaqah.net


Moga Baitul Muslim akak terus gagah menempuh segala dugaan dan cabaran, terus kukuh dalam arena perjuangan, terus mendapat kasih sayang dari Ar-Rahim.

 

p/s: Moga pasangannya adalah ‘pasangan synergi’ yang mampu menguatkan lagi langkahannya dalam gerakan Islam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...