Labels:



Bismillah wa alhamdulillah..

Setiap manusia yang bernyawa pasti berhadapan dengan pelbagai masalah. Tidak kira sama ada dia kaya atau pun miskin, tua atau pun muda, bodoh atau pun bijak, baik atau pun jahat, cantik atau pun hodoh, semuanya akan berhadapan dengan masalah. Sebenarnya masalah itu sendiri adalah paksaan yang Allah kenakan kepada manusia bagi memajukan diri. Kemajuan bermula daripada masalah. Yang membezakan kita adalah cara mana kita mengatasi masalah tersebut.

Bijaknya Allah kerana dia tahu sifat sebenar makhluk ciptaanNya. Apabila senang, manusia mudah berasa senang lenang dan malas berusaha. Apabila mendapat kesusahan dengan masalah, barulah mahu bergerak mencari jalan keluar. Inilah punca kenapa Allah beri masalah kepada manusia.


Dahulu, kalau bergerak beramai-ramai sejauh perjalanan kita malam ini mungkin mengambil masa sehingga dua tiga bulan berjalan kaki. Jadi, ini semua masalah kepada orang zaman dahulu. Bagi orang zaman dahulu yang terlalu mudah berpuas hati, malas berusaha dan cuba buat tidak tahu dengan masalah yang dihadapi bagi perjalanan sebegini, mereka tidak dapat apa-apa melainkan terus mendapat susah dan menyusahkan orang lain.

Dengan bertafakur dan melupakan masalah, masalah itu tetap ada dan tidak hilang. Bagi yang mahu bangun menghadapi masalah, dia berusaha memperbaiki dan membina sesuatu bagi mempermudahkan dirinya dan orang di sekelilingnya. Hasilnya, tercipta kereta, kereta api, kapal terbang dan pelbagai kenderaan lain bagi menyelesaikan masalah untuk bergerak. Masalah tadi memudahkan jutaan manusia lain.

-Imran Haaz-


Makanya, masalah yang diberikan kepada manusia adalah paksaan supaya manusia memajukan diri, keluar daripada kesusahan menuju kesenangan.

Andai kita mengaku kita Muslim, berpegang pada sistem Islam sebagai ad-Deen, apabila datang MASALAH, kita perlu HADAPInya tidak kira seberat mana masalah itu. Kita perlu hadapi masalah dengan HATI yang TABAH dan TENANG serta berSYUKUR atas ujian Allah, kemudian kita akan berUSAHA untuk BANGKIT dan SELESAIkan masalah itu.

Bukan cara Islam apabila kita mencari jalan lari daripada masalah (escapism) apabila sedang menghadapi masalah.



وَٱسۡتَعِينُواْ بِٱلصَّبۡرِ وَٱلصَّلَوٰةِ‌ۚ وَإِنَّہَا لَكَبِيرَةٌ إِلَّا عَلَى ٱلۡخَـٰشِعِينَ

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan solat, dan sesungguhnya solat itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk"

Surah al-Baqarah: 45



p/s: hanya kamu yang mengenali tempat kamu sendiri ..

Labels:

Demi Allah, engkau tidak melihat melihat seorang Muslim melainkan dia sentiasa mencela dan mengkritikkan dirinya sendiri. Mengapa aku berkata begitu? Mengapa aku makan ini? Mengapa aku bercita-cita begini? Tetapi sebaliknya, seseorang yang berdosa itu akan terus melakukan maksiatnya tanpa mencela dan mengkritikkan dirinya.
-al-Imam Hassan al-Basri-

Muslimkah kita?


Agama Allah PASTI akan terus berjalan dan terbina
kerana Allah akan menggantikan kita dengan orang yang lebih MAHU
orang yang lebih berkehendakkan kepada kebaikan ..

janji Allah itu pasti!

bukanlah Islam yang memerlukan kita
namun kitalah yang memerlukan Islam

bukanlah tarbiyyah yang memerlukan kita
tapi kitalah yang perlu memerlukan tarbiyyah

tanpa kita pun tarbiyyah dan Islam akan terus berjalan.

Itu sudah pasti.

Komitmen kita yang belum tentu
Bermain tarik tali dengan peluang yang Allah bentangkan luas di depan mata
Bermunajatlah pada Allah
Agar ditetapkan kita di atas jalan yang diredhai-Nya
Dapat istiqamah terus tanpa rasa sesal, gusar dan takut
Dijauhkan sejauh-jauhnya daripada keFUTURan.


p/s: semahu-mahunya melarikan diri.. biar semuanya nampak seperti biasa cuma
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...