Labels:

dulu, perjalanan Rasulullah diangkat ke langit..

semalam, perjalanan para pejuang menjalani imtihan.. [midterm test]

hari ni, perjalanan kita mencari keredhaanNya..

Isra' Mikraj

Isra' Mikraj: Sebuah Pandangan Alternatif

Isra' = berjalan dalam perjalanan yang terlalu jauh (Iaitu perjalanan Rasul Allah dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa)

Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya[847] agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. [17:1]

Mikraj = perjalanan naik ke langit (Naik ke Hadhratul-Qudus Menemui Allah)

Huraian lanjut [klik sini]

Pengajaran daripada Isra' Mikraj [klik sini]

Saya melihatkan peristiwa ini sebagai suatu amanah yang besar kepada Nabi Allah, Muhammad Sallallahu 'Alaihi Wassallam untuk menceritakan pengalamannya melalui Isra' Mikraj kepada para sahabatnya yang pada hakikatnya memerlukan keimanan yang tinggi untuk seseorang mempercayainya dan menyampaikan kepada ummatnya mengenai tanggungjawab mendirikan solat. Hal ini bukan suatu yang mudah!(makluman lanjut sila klik di 'Huraian Lanjut')

Amanah dan Tanggungjawab

Saya pernah menghadiri seminar sewaktu zaman menengahan dulu berkaitan Amanah & Tanggungjawab. Sedikit saya kongsikan input pemahaman sewaktu diseminarkan.

Membuat orang celik akan 'amanah' membuatkan kita sedar pentingnya pemahaman dan penerapan amanah dalam setiap aspek kehidupan. Hatta ulama' sekalipun memberikan makna yang bervariasi kerana perbezaan pendekatan yang digunakan masing-masing. Amanah bukan hanya pada upaya. Amanah juga termasuk dalam ayat-ayat yang difahami mengandungi erti amanah. Tidak cukup dengan itu, amanah perlu dilihat pada aspek-aspek yang mengiringinya seperti iman dan taqwa.

"(Iaitu) orang-orang yang merombak (mencabuli) perjanjian Allah sesudah diperteguhkannya dan memutuskan perkara yang disuruh Allah supaya diperhubungkan dan mereka pula membuat kerosakan dan bencana di muka bumi. Mereka itu ialah orang-orang yang rugi." [2:27]

"Dan jika kamu berada dalam musafir (lalu kamu berhutang atau memberi hutang yang bertempoh), sedang kamu tidak mendapati jurutulis, maka hendaklah diadakan barang gadaian untuk dipegang (oleh orang yang memberi hutang). Kemudian kalau yang memberi hutang percaya kepada yang berhutang (dengan tidak payah bersurat, saksi dan barang gadaian), maka hendaklah orang (yang berhutang) yang dipercayai itu menyempurnakan bayaran hutang yang diamanahkan kepadanya dan hendaklah dia bertakwa kepada Allah Tuhannya dan janganlah kamu (wahai orang-orang yang menjadi saksi) menyembunyikan perkara yang dipersaksikan itu dan sesiapa yang menyembunyikannya, maka sesungguhnya dia adalah orang yang berdosa hatinya dan (ingatlah), Allah sentiasa Mengetahui akan apa yang kamu kerjakan." [2:283]

Secara tak langsung ayat ini membuktikan perkaitan antara amanah dengan iman seseorang yang tercermin dalam akhlak-akhlak Islami.

Amanah diambil dari kata Alamnu (aman) karena amanah aman dari penolakan hak. Ia mengandungi makna yang cukup luas. Ia mencakupi hubungan manusia dengan Allah, juga hubungan manusia dengan manusia dalam bermasyarakat. Amanah terdapat pada ayat Makkiyah dan Madaniyah. Namun, ia lebih kerap disebut dalam ayat Madaniyah yang menjelaskan bahawa adanya persoalan yang masih terkait dengan pengertian amanah dalam berbagai pandangan.

Melihatkan dunia sekarang, amanah masih gagal dilaksanakan oleh umat Islam secara sempurna. Sehingga menyebabkan bangsa-bangsa Muslim belum dapat mencapai tahap membanggakan sebagai bangsa yang menegakkan amanah (high trust society). Tidak dinafikanlah sekiranya Muslim masih tercorot dari segala segi.

Melihat dari skop yang lebih meluas, amanah merupakan kunci kemakmuran dan kejayaan suatu bangsa, amanah menjadi pengikat sosial yang mampu membentuk solidariti dan jaringan lapisan masyarakat demi membentuk demokrasi dan perdamaian.

"Sesungguhnya Allah menyuruh kamu untuk menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya." [4: 58]

"Sesungguhnya kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung; semuanya enggan untuk memikul amanat dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, lalu dipikullah manah itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zhalim dan amat bodoh."
[33 : 72]

"Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengkhianati Allah dan Rasul (Muhammad) dan (juga) janganlah kamu mengkhianati amanat-amanat yang dipercayakan kepadamu, sedang kamu mengetahui." [8 : 27]

"Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya." [23 : 8]

Hadith Mengenai Persoalan Amanah

Dari Abu Musa r.a dari Nabi Shallalahu Alaihi wa Sallam, beliau bersabda : "Bendahara muslim yang memiliki sifat amanah membayarkan dengan senang hati sejumlah harta yang telah diperintahkan (tuannya) kepada orang yang telah ditentukan, (perbuatannya itu sama pahalanya dengan) orang yang memberi shadaqah."

Dari Abu Hurairah r.a, dari Nabi Shallalhu Alaihi wa Sallam, beliau bersabda: "Tunaikanlah amanat kepada orang yang mempercayakan kepadamu dan janganlah kamu mengkhianati orang yang mengkhianatimu." (HR. Abu Dawud dan Tirmidzi). 

Dari Abu Hurairah r.a, dari Nabi Shalllahu Alaihi wa Sallam bersabda, "Tanda orang munafiq itu ada tiga, yaitu: apabila berbicara berdusta, apabila berjanji menyalahi, dan apabila dipercaya, berkhianat." Dalam riwayat lain, "Sekalipun ia melakukan shaum, shalat dan mengaku sebagai seorang muslim."

Dari Abu Hurairah r.a, dari Nabi Shalallahu Alaihi wa Sallam, bersabda, "Orang yang dimintai pendapat adalah orang yang memperoleh amanat." (HR.Tirmidzi). 

Dari Jabur bin Abdillah r.a, dari Nabi Shalallahu Alaihi wa Sallam, beliau bersabda: "Apabila seseorang menceritakan suatu cerita, kemudian menengok (ke kanan dan ke kiri), perkataan itu adalah amanat." (HR. Tirmidzi).

Manfaaat yang Diperoleh dari Amanah

Amanah adalah sesuatu yang tersembunyi dan tidak diketahui oleh orang. Sesuatu yang paling patut untuk dipelihara adalah sesuatu yang paling tersembunyi. Ada 2 jenis amanah:

  • Hak-hak Allah atas hamba-Nya dan hak-hak tersebut tidak diketahui oleh mereka.
  • Hak di antara sesama hamba, yang dipercayakan kepada mereka tanpa diketahui secara jelas.

Amanah mencakupi seluruh aspek Din; ibadah dan muamalah. Dilihat dari faktor penyerahan amanah pula, amanah diberi kepada seseorang atas dasar kepercayaan orang yang memberi amanah kepada orang yang diberi amanah. Karenanya, ia tidak boleh mengkhianati pemberi amanah. Seseorang yang menerima amanah wajib untuk menunaikan amanah tersebut, jika tidak, ia akan dipersoalkan diakhirat kelak. Nantikan saja azab dari Allah. 

Orang yang memiliki potensi dan sifat amanah paling layak berhak untuk dikontrak. Potensi di sini bermaksud kemampuan dalam bekerja. Kemampuan tersebut berbeza-beza sesuai dengan jenis pekerjaannya. Suatu pekerjaan akan cacat jika pelakunya tidak memiliki kemampuan dan sifat amanah, atau tidak memiliki salah satunya. 

Menjaga amanah dan janji merupakan sifat utama orang-orang mukmin. Dengan kedua-dua sifat ini, mereka memperoleh keberuntungan. Orang yang diutus oleh penguasa Muslim kepada orang-orang non muslim untuk melaksanakan suatu tugas, kemudian ketika mereka meminta nasihat kepadanya tentang hal yang harus merepa perbuat, dia memberi nasihat yang menyalahi tugasnya, maka ia telah mengkhianati amanah yang diberi keatasnya. Amanah itu selamanya tidak boleh dikhianati, dalam hal ini tidak ada pengecualian!

"Janganlah kamu mengkhianati orang yang mengkhianatimu."

Amanah itu termasuk tanda iman, sementara khianat itu termasuk tanda-tanda munafiq. Di akhirat kelak, amanah dan rahim berdiri bersebelahan di kedua sisi sirath untuk menuntut hak keduanya. Tidak ada iman bagi orang yang tetangganya tidak aman dari kejahatannya. 

Bila seseorang diminta pendapat bererti dia dipercaya, karena itu dia tidak boleh mengkhianati orang yang meminta pendapatnya dengan cara menyembunyikan kemaslahatannya. Demikian pula, seseorang tidak boleh meminta nasihat kepada orang yang tidak amanah, seperti orang kafir dan orang durhaka, iaitu dengan menjadikan mereka sebagai penasihat. 

Sumber : Kitab "Amanah dalam Manajemen", Mahdi bin Ibrahim bin Muhammad Mubjir dan koleksi catatan peribadi.

Kamu persoalkan orang lain tidak bekerja dalam jama'ah, tidak jaga kebajikan ahli..apa salahnya mulakan dari diri kamu dulu.

Mula merancang kerja dan jalankan kerja, jangan tunggu diberi kerja.

Hulur tanganmu untuk bantu orang lain, jangan tunggu orang lain menagih bantuanmu.

Mulakan dirimu untuk jaga kebajikan orang lain, jangan tunggu orang lain jaga makan pakaimu.

p/s: jangan persoalkan pemberian orang lain jika dirimu tidak pernah tahu makna memberi

Labels:

Pagi tadi ana beli berus gigi, kononnya nak buat stok simpanan. Kebetulan kedai yang ana kunjungi tu hanya menjual beberapa jenis berus gigi sahaja (tiada banyak pilihan...). So nak taknak beli jugalah berus gigi yang berharga RM4.90..sebabnya boleh pilih samada nak yang lembut, biasa atau keras. 

Sampai je di rumah, ana pun belek-beleklah berus gigi tersebut. Iris fokus pada satu perkataan: Indicator(R) BRISTLES...

Bristles?!!!

ana ingat lagi petikan dari satu artikel berkaitan bristle:

Bristles are found on pig breeds instead of fur on most mammals. Because the density is less than with fur, pigs are vulnerable to sunburn. One breed, the Tamworth Pig is endowed with a very dense bristle structure such that sunburn damage to skin is minimized. Bristles also anchor worms to the soil to help the worm move.

Sah! Akibat tidak berhati-hati, ana dah bazirkan duit untuk perkara yang tidak perlu. Pengguna yang menjadi mangsa.

Kenapa perlu jadi mangsa?

Manusia kini sering leka dan kerap mengambil suatu perkara secara mudah. Jika dilihat dalam bab jual beli..asal sahaja murah, pasti dibelinya tanpa dikira aspek kualiti dan pembuatan. Dari sudut makanan pula, pengguna biasanya akan cari tempat makan yang dikunjungi ramai, sedap dan murah.

Cukup situasi di atas dijadikan contoh mudah. Sangat sedikit daripada pengguna yang mementingkan aspek kebersihan, kualiti dan cara pembuatan barangan yang dibeli. Dan lebih teruk, kebanyakan daripada kita langsung tidak mementingkan samada barang/makanan yang dibeli itu HALAL atau HARAM! Ada juga yang ragu-ragu akan halal/haram sesuatu barangan yang dibeli/diperoleh. Hal ini dikira sebagai syubhat.

Perkara syubhat lebih kepada haram kerana ia tidak jelas antara halal dan haramnya.. jadi untuk selamat kita keluar daripada khilaf yang ana sebut kat atas sebab kalau ikut kaedah usul fiqh "apabila berkumpul halal dan haram maka dihukumkan haram"

Sabda Nabi Saw "Bermula perkara yg HALAL itu JELAS dan bermula perkara yang HARAM itupun jelas dan dia antara keduanya (halal dan haram) adanya perkara yang musytabihat (syubhat)........................ ila akhiril hadis"

Sabda Nabi Saw "Tinggalkan apa yg meragukan kepada perkara yang tidak meragukan kamu" (dikeluarkan oleh Turmizi dan an-Nasaie : hasan sahih) hadis ke 11 al-Ara'ien an-Nawawiyyah..

Oleh yang demikian, jangan dipandang hanya pada luaran..perhati betul-betul. Lihat sama 'ingredients'nya. Jangan asal yakin sahaja, beli. Zaman sekarang dah maju. Informasi di hujung jari. Kita bukan duduk di pedalaman yang menyebabkan aktiviti melayari internet menjadi suatu perkara yang payah! Apa salahnya bayar lebih sedikit, asalkan kita dapat barangan yang bersih, suci dan berkualiti!

Pilihan ditangan kita, tiada siapa yang memaksa kita untuk membeli. Hakikatnya diri sendiri yang membuat keputusan untuk membeli. Kita yang menafikan hak diri sendiri dengan tidak berhati-hati dalam membeli. Jangan jadi pengguna bodoh dan tuli!

Sedikit mengenai najis daripada babi/khinzir:

Kulit khinzir tidak akan menjadi suci, sebelum ataupun selepas samak (tanning), jadi kita tidak patut menggunakan produk yg menggunakan kulit khinzir. Jika menyentuh sesuatu yang najis, tidaklah menjadikan tubuh kita najis, kecuali terdapat basahan pada tempat sentuhan, sama ada pada benda yg disentuh ataupun orang yang menyentuh.

Syaikh Ibn Jibrin berkata di dalam Fatawa Islamiyah, jika badan atau pakaian adalah kering dan menyentuh sesuatu yg najis tetapi juga kering, maka tiada apa-apa masalah kerana najis hanya berpindah apabila terdapat basahan. Jika tangan anda menjadi najis dengan menyentuh kulit khinzir apabila terdapat basahan, maka anda perlu membasuh tangan anda. Cukup membasuhnya sekali sahaja, kerana tiada suruhan untuk membasuhnya tujuh kali (satu dgn tanah), kecuali dalam kes air liur anjing.



p/s: Peristiwa hari ni cukup membuatkan ana berhati-hati di masa mendatang. Dah terbazir rm4.90 :(

Labels:

Setiap hari anak mata perit dek menatap dada-dada akhbar yang memaparkan manusia saling bertikam lidah, fitnah sana sini, aniaya orang ini, keji orang itu..saling menjatuhkan antara satu sama lain. Mata perit, dada sempit, pernafasan kian terputus-putus. Perlu berhenti di sini....................................

Begitulah diri ini saban hari. Tiap saat memikirkan apekah ini petandanya diri makin menghampiri saat itu. Bertambah teruk jika ralit membaca berita-berita yang dikatakan hangat kini. Itu yang dipapar. Yang pembidas juga pengulas lain pula halnya. Kata-kata yang ana dengari dari mereka:

"ala..biasa la tu. mainan kotor orang-orang dalam politik"

"aih..liwat lagi.tak serik-serik gamaknya"

"ni pasti agenda mengalih pandangan mata rakyat!"

hmm banyak lagi kata-kata dari sang pengulas berita. ada yang suam-suam kuku, ada juga yang pedas-pedas belaka! 

tinggalkan itu..mohon yang benar sentiasa istiqamah dalam kebenaran, yang batil berundur dari jalan yang dipilih dan kembali kepada kebenaran.

Bukan ini yang ingin ana kongsikan kerana ana percaya pastinya setiap 'penulis-penulis blog' juga peka akan isu ini dan tentunya sedang berlumba-lumba ingin berkongsi bersama 'para pembaca setia'.

....................................................

Clutch ditekan..masuk gear 3.

Tak puas lagi. Clutch ditekan lagi..masuk gear 4 dan kemudian 5.

Vrooom~

Meter dah lebih 120km/j. Ops~ teringat cakap akak:

"nak bawa kereta tu ingat-ingat sikit, kita ni jauh dari ibu ayah. Papehal nanti, kita juga yang susah.."

okeh..perlahan-lahan. 100 pun ok lah. Tak sampai seminit, 2 3 biji kereta bagi 'hightlight'. Pelik..boot terbuka ke, tak pun tayar tak cukup satu! haih mengarut.. Ana teruskan lagi pemanduan (kononnya berhemah). Kereta-kereta lain jauh ke belakang. Tiba-tiba, lori pulak bagi highlight. Terlintas tiba-tiba, busu kata biasa kalau ada orang highlight ni, kat depan tu mesti ada 'speed trap' (sekatan jalan raya).

Sah!

Tak sampai 5 minit, nun depan mata encik-encik berbaju putih segak berdiri tahan satu demi satu kereta. Allah~ sempat jugalah bibir terkumat kamit membaca:

لا إِلَهَ إِلا أَنتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

Alhamdulillah..polis tak tahan. Syukur~ bibir dan hati sibuk melazimi tasbih dan tahmid. Kereta terus meluncur terus ke destinasi.

........................................

Bukan kereta, bukan juga sekatan jalan raya yang mahu dijadikan bahan perkongsian. Tapi 'sesi highlight menghighlight'! Ana rasa jika tidak dihighlight, sudah tentu petang tu kena bayar saman! Pengalaman sedetik ini cukup menyempatkan ana mencuri masa mendamaikan mata, melapangkan dada, juga bernafas lancar walaupun sejenak cuma. Dalam sibuk-sibuk manusia saling dengki mendengki, ada juga segelintir manusia masih menunjukkan ehsan, memberi peringatan, menghulur pertolongan. Mereka menghighlight kerana mahu memberi petanda bahawa ada sesuatu berlaku di hadapan. Mereka menghighlight kerana mahu kita berhati-hati. Mereka juga highlight kerana tidak mahu orang lain disaman!

Itulah manusia. Walau sejahat mana manusia itu, jauh dilubuk hati mereka tetap inginkan kebaikan. Tetap mahu memberi ehsan. 

Cungkillah kebaikan itu dari dirimu. Tinggalkan yang hitam, baluti hatimu dengan kejernihan juga kesucian. Kerana kita perlu ingatkan yang tahu, dan kejutkan yang lena!

Labels:


KOTA BHARU 7 Julai - Kerajaan Pas Kelantan bakal memperkenalkan syarat baru proses pengambilan pekerja dengan mewajibkan setiap calon perlu lengkap menunaikan solat fardu lima waktu dan Jumaat.

Menteri Besar, Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat berkata, cadangan memilih kalangan yang tidak meninggalkan solat itu bakal melibatkan semua peringkat bermula daripada peringkat paling bawah hinggalah yang paling atas.Menurut beliau, setiap permohonan akan ditapis dan disaring dengan ketat mengikut prosedur tertentu kelak bagi memastikan hanya calon yang benar-benar takut kepada azab Allah diterima bekerja dengan kerajaan negeri.

''Saya akan cadang dan kemukakan perkara ini kepada pentadbiran negeri nanti bahawa mereka yang tidak sembahyang fardu lima waktu dan Jumaat tidak boleh memegang jawatan dalam kerajaan negeri.

''Ia libatkan semua peringkat, bermula daripada penghulu, penggawa dan seterusnya kepada wakil rakyat, kakitangan dan pegawai kerajaan,'' katanya.

Beliau berkata demikian kepada pemberita pada waktu rehat sidang Dewan Undangan Negeri (DUN), di sini hari ini.

Nik Abdul Aziz yakin cadangan ini tidak akan menimbulkan sebarang kesukaran kerana pelaksanaannya adalah menyamai syarat lulus Bahasa Melayu untuk mendapat pekerjaan atau subjek Sains bagi menjawat jawatan teknikal.

Tegas beliau, syarat wajib solat adalah amat besar dan penting berbanding syarat sedia ada kerana perbuatan meninggalkan solat adalah dosa dan diperhitungkan di akhirat.

''Tinggal sembahyang juga akan menimbulkan masalah lain seperti rasuah kerana manusia kalau dia kepada Allah Yang Maha Besar pun tidak takut, apatah lagi sesama manusia lain.

''Manusia sebagai hamba perlu berabdi sepenuhnya kepada penciptanya, Allah dan sembahyang adalah makanan rohani berbeza dengan nasi atau buah yang merupakan makanan fizikal,'' katanya.

Tambah Nik Abdul Aziz, kerajaan negeri telah mengadakan pelbagai kempen kesedaran kepada orang ramai supaya mengerjakan sembahyang termasuk Kempen Bulan Sembahyang pada bulan Rejab.

''Pada tahun lalu, kita telah memperuntukkan sebanyak RM1 juta bagi kempen solat dan ia akan diteruskan juga pada tahun ini,'' katanya.

Saya sokong!

Bukankah solat itu adalah kerjaya bagi setiap yang bergelar Muslim? Setiap hari ada 5 perkara wajib yang perlu kita laksanakan. Setiap hari kita akan perbaharui AKU JANJI kepada Allah:

"Sesungguhnya SOLATKU, IBADAHKU, HIDUPKU, dan MATIKU kerana Allah pentadbir sekalian alam" [Al-An'aam: 162]

Solat yang utama, kemudian barulah ibadah lain dan kehidupan. Solat mendahului urusan-urusan yang lain. Solat inilah kerjaya sebenar kita. Mereka yang solatnya berjaya, kehidupannya akan ikut berjaya. Namun bagi mereka yang berjaya pada zahirnya, belum tentu berjaya dalam solatnya!

Dengan perlaksanaan cadangan ini kelak..insya-Allah tiada lagi timbul masalah-masalah 'bermusim' seperti rasuah, pecah amanah, liwat dan sebagainya. Keluarga juga pasti tidak terabai. Barulah betul konsep penyeimbangan duniawi dan ukhrawi.

Allahu Akbar!

Labels:

Jangan putus asa berdoa
Oleh Mohd. Yaakub Mohd. Yunus


SABAN hari umat Islam di seluruh pelosok dunia memanjatkan doa kepada Allah SWT dengan harapan segala permohonan diperkenankan-Nya. Namun tidak semua doa daripada seseorang insan itu termakbul. Lantaran itu, sesetengah pihak tertanya-tanya kenapa doanya itu tidak berhasil sedangkan Allah telah berfirman:

Berdoalah kamu kepada-Ku nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu.(Ghaafir: 60)

Disebabkan perasaan kecewa kerana tanggapan bahawa permohonannya itu seakan-akan tidak dimakbulkan, maka timbul perasaan putus asa. Sehingga ada yang meninggalkan amalan berdoa yang sebenarnya merupakan salah satu ibadah yang dimuliakan Allah. Nabi SAW bersabda:

“Tidak ada sesuatu yang lebih mulia di sisi Allah dibanding doa”.(riwayat Tirmidzi) 


Hakikatnya, Allah SWT adalah Tuhan yang Maha Adil dan Dia sentiasa mengotakan janji-janji-Nya. Namun hamba-hamba-Nya adakalanya gagal untuk memahami hikmah di sebalik segala keputusan Allah. Kita merasakan apa yang dipinta daripada-Nya itu merupakan yang terbaik untuk diri kita sedangkan Allah lebih mengetahui segala-galanya dan setiap keputusan-Nya itu memiliki hikmah yang adakalanya tidak disedari oleh seseorang insan.

Ada ketikanya apabila Allah tidak memperkenankan sesuatu permintaan hamba-Nya disebabkan kerana Allah ingin memberikan sesuatu yang lebih baik dari apa yang dipinta. 

Nabi SAW bersabda:

“Tidaklah seorang Muslim berdoa kepada Allah dengan sebuah doa yang tidak berisi dosa dan permintaan untuk memutuskan silaturahim melainkan Allah akan mengurniakan kepadanya salah satu dari tiga perkara: Allah akan segera memakbulkan doanya atau Allah akan menyimpan doanya sebagai pahala di akhirat atau Allah akan menghindarkan dirinya dari keburukan semisalnya. Mereka berkata: Kalau begitu kami harus memperbanyakan berdoa. Nabi bersabda: Apa yang Allah kurniakan kepada kalian lebih banyak dari yang kalian minta”. (riwayat Imam Ahmad)


Begitulah resam seorang insan yang selalu lupa tentang apa yang telah dikurniakan Allah yang hakikatnya lebih banyak berbanding permintaannya yang dianggapnya tidak dimakbulkan itu. Malah menerusi hadis di atas dapat kita fahami bahawa ada waktunya Allah menggantikan apa yang dipinta oleh hamba-hamba-Nya itu dengan menghindarkan diri mereka dari ditimpa kemalangan ataupun apa-apa jua bentuk musibah. 

Ada ketikanya Allah menangguhkan untuk memperkenankan sesuatu permintaan dan dikurniakan sebagai ganti berupa ganjaran pahala di akhirat yang tentu sekali akan lebih memberi manfaat yang besar kepada hamba-hamba-Nya.

Insan tetap insan yang sebagaimana telah kita semua sedia maklum terbelenggu dengan pelbagai kelemahan. Kenapa tatkala merasakan Allah seperti tidak memperkenankan doa-doanya, seseorang insan itu tidak terlebih dahulu melihat kekurangan yang ada pada dirinya sendiri.

Bagaimana mungkin Allah ingin menjawab permintaannya itu sekiranya seseorang itu sentiasa bergelumang dengan perbuatan maksiat serta meninggalkan segala kewajipan yang telah diperintahkan oleh Allah dan Rasul-Nya. Sabda Rasulullah SAW:

“Demi Allah yang jiwaku berada di tangan-Nya, kamu harus mengerjakan segala yang baik (makruf) dan meninggalkan segala yang keji (mungkar), atau jika tidak Allah pasti akan menurunkan seksa ke atas kalian, nanti bila kalian berdoa tidak akan dimakbulkan”. (riwayat Tirmidzi)


Tidak dapat dinafikan kelalaian seseorang dalam menurut perintah Allah dan juga tewasnya seseorang dengan godaan hawa nafsu merupakan penyebab utama terhalangnya kurniaan kebaikan (seperti mudah termakbulnya doa) daripada Allah terhadap hamba-hamba-Nya. Firman-Nya:

Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkan-Nya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripada-Nya. (al-Ra’du: 11)


Mana mungkin Allah SWT akan memperkenankan sesuatu permohonan jika hamba-hamba-Nya tidak mempedulikan perkara halal dan haram dari segi sumber rezeki, pemakanan dan pakaian-pakaiannya dalam kehidupan seharian. Firman Allah:

Wahai Rasul-rasul, makanlah dari benda-benda yang baik lagi halal dan kerjakanlah amal-amal soleh; sesungguhnya Aku Maha Mengetahui akan apa yang kamu kerjakan. (al-Mukminun: 51)

Dan Dia berfirman:

Wahai orang-orang yang beriman! Makanlah dari benda-benda yang baik (yang halal) yang telah Kami berikan kepada kamu, dan bersyukurlah kepada Allah, jika betul kamu hanya beribadat kepadanya. (al-Baqarah:172)


Kemudian Baginda menyebutkan tentang seseorang yang sedang dalam perjalanan panjang, rambutnya kusut dan berdebu. Dia berdoa sambil menadahkan tangannya ke langit, dia berucap: Ya Rabbi, Ya Rabbi, sementara makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan dia dikenyangkan dengan makanan yang haram, lalu bagaimana mungkin doanya dimakbulkan. (riwayat Imam Muslim)

Sikap terburu-buru sesetengah insan dalam meminta doanya agar dimakbulkan segera sehinggakan wujud perasaan putus asa apabila permintaan tersebut tidak tercapai merupakan antara faktor yang menyebabkan terhalangnya doa itu diterima oleh Allah SWT. 

Rasulullah SAW bersabda:

Akan dimakbulkan doa salah seorang di antara kamu selagi dia tidak terburu-buru lalu dia mengatakan: Aku sudah berdoa namun tidak dimakbulkan bagiku. (riwayat Imam al-Bukhari)


Sewajarnya setiap insan tidak putus harapan dalam berdoa dan tetap memperbanyakkan amalan berdoa. Keyakinan bahawa Allah SWT akan memperkenankan doa hamba-hamba-Nya juga merupakan faktor yang dapat mempermudahkan termakbulnya doa.

Sekiranya doa itu diyakini sebagai ibadah maka hendaklah kita menghadapkan doa itu ikhlas hanya kepada Allah SWT tanpa sebarang perantaraan yang bertentangan dengan syarak dan tatacara berdoa itu juga hendaklah bersesuaian dengan sunah Rasulullah agar ia diterima oleh Allah SWT. Doa itu hendaklah dibaca dengan perasaan penuh rendah diri di hadapan Allah dan dengan suara yang perlahan. Firman-Nya:

Berdoalah kepada Tuhan kamu dengan merendah diri dan (dengan suara) perlahan-lahan. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang melampaui batas. (al-A’raaf: 55)


Justeru, hendaklah setiap insan melazimkan diri mereka dengan berdoa. Pada masa yang sama hendaklah setiap insan itu juga berusaha untuk memperbaiki kekurangan diri dalam menurut segala perintah Allah SWT dan meninggalkan larangan-Nya agar ia dapat memudahkan termakbulnya doa.

p/s: luahkan segala yang terbuku kepadaNya, lafazkanlah..menangislah kepadaNya, hakikatnya hanya Allah tempat kita berkongsi segalaNya kerana Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...