Labels:


Sebuah nasihat terutama untuk diriku dan saudari-saudariku…”Kembalilah pada Kitabullah, Al Qur’an Al-Karim”

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:


“Sesungguhnya Al Qur’an ini memberikan petunjuk pada (jalan) yang lebih lurus.” 
(Surah Al Isra’: 9)


Rasulullah s.a.w. bersabda:


“Sesungguhnya aku tinggalkan pada kalian Kitabullah, yang jika kalian berpegang teguh dengannya, maka kalian tidak akan tersesat.” 
(HR. Muslim dan At-Turmudzi)


Apa tujuan al-quran diturunkan? Allah telah menurunkan Al-Qur’an untuk diimani, dipelajari, dibaca, ditadabburi, diamalkan, dijadikan sandaran hukum, dijadikan rujukan dan untuk dijadikan ubat daripada pelbagai penyakit dan ‘kekotoran’ hati serta untuk hikmah-hikmah lain yang Allah kehendaki. 

Ukhti adinda-adinda tersayang, fahamilah tujuan ini ..

Selamatkanlah dirimu dengan bertaqwa kepada Allah. Tanamkanlah kemahuan yang amat amat amat tinggi untuk mengambil manfaat dari al-Qur’an dalam segala hal yang memungkinkan. Letakkanlah usahamu di situ. Demi Allah, semakin kita berusaha mendekatinya, merenungi dan mentadabburi, maka semakin banyak kebaikan yang akan kita dapatkan.


Perbaikkan dan Perbanyakkanlah Membacanya

Kita disyari’atkan dan disunnahkan memperbanyak membacanya serta mengkhatamkannya sebulan sekali, namun ini tidak wajib. Seandainya kita boleh mengkhatamkannya dalam durasi lebih singkat daripada itu, maka lakukanlah kerana itu lebih bagus.


Ukhti, Tidakkah Engkau Menginginkan Pahala yang Banyak dari Rabbmu? 

Rasulullah s.a.w. bersabda:

"Mereka yang membaca Al-Qur'an dan dia mahir didalamnya maka ia bersama para malaikat pencatit yang mulia. Mereka yang membaca Al-Qur'an sedangkan ia tidak lancar bacaannya dan payah baginya untuk membaca maka untuknya dua pahala." 
(Muttafaqun ‘alaih: Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)


Allah s.w.t. telah mengangkat darjat banyak kaum dengan Al Qur’an dan menghinakan yang lain dengannya pula. Maka apa yang telah kita usahakan agar darjat kita diangkat di sisi Allah. 

Memahukan sesuatu perkara tidak akan ada ertinya kecuali kita bangun dan bersegera untuk mencapai apa yang kita mahukan

Titipan kasih buat adik-adik juga sahabat yang Berkeinginan dan Berusaha Menjadi Penghafaz Al Qur’an

Ya ukhti, jika telah hadir perasaan yang membuak-buak untuk menghafaz Kalam Allah, semangat yang menggunung tinggi, namun tanpa dijemput-jemput, sang syaitan memanah kita dengan panahan rasa jemu, disibukkan dengan urusan-urusan lain yang menjadi penghalang, dan membuatkan hafazan al-Quran menjadi suatu yang berat, maka bacalah sabda Rasulullah s.a.w:

“Jagalah (hafalan) Al-Qur’an, demi Dzat yang jiwaku ada di tangan-Nya, sesungguhnya Al-Qur’an itu sangat cepat terlepas melebihi (lepasnya) unta dari ikatannya.” (Diriwayatkan Al-Bukhari dari hadits Abu Musa r.a.)

Bagaimana untuk elakkan ikatan Unta daripada Terlepas?

Tentulah dengan mengikatnya dengan kuat kemudian menjaganya. Ukhti, Al-Qur’an memerlukan kita untuk selalu mengulang dan membacanya. Bila kita dah hafaz satu surah, selalulah mengulang-ulang bacaannya sehingga kita benar-benar menguasainya dengan mantap, lebih cantik jika kita hafaz merujuk kepada maknanya sekali. Supaya kita bukan hafaz untuk bersahaja tetapi menghafaz untuk bercinta dengan Pencipta. Jangan pindah ke surah lain, kecuali bila kita sudah menghafaznya dengan mantap.

Allah s.w.t. berfirman:

“Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Qur’an untuk dijadikan pelajaran, maka adakah orang yang mengambil pelajaran?” 
(Surah Al-Qamar: 17)


Kita boleh menghafaz di pagi hari setelah solat Subuh atau pada waktu-waktu yang lain yang senang untuk kita. Tak perlu spesifik masa. Boleh sahaja mengulang bacaan ketika solat, ketika berjalan ke kampus, hatta ketika menunggu pensyarah memulakan kelas pun kita boleh sempatkan diri mengulangi bacaan. Ia boleh dilakukan dimana sahaja tidak kira masa dan tempat selagi mana kita tahu menjaga adab-adabnya. Semuanya terletak pada kemahuan diri dan ketulusan niat kita. Jika kita serius untuk memaknakannya, dengan izinNya, Al-Quran itu menjadi suatu yang mudah untuk dihafaz.

 
Ukhti yang disayangi, semoga Allah meluruskan niatku dan niatmu. Mohonlah kemudahan dari Allah. Katakanlah pada dirimu, sesungguhnya besarnya kebaikan yang kita peroleh akan setimpal dengan kesulitan yang kita hadapi. Dagangan Allah itu teramat mahal. Takkan bisa kita dapatkan kecuali dengan kesungguhan, kerja keras dan kesabaran. Takkan ada lagi kesulitan setelah masuk syurga, dan takkan ada kebahagiaan sedikit pun di dalam neraka. Dan bukankah yang kita tuju adalah kebahagiaan abadi di dalam syurgaNya serta kenikmatan melihat wajahNya?

Ukhti, didiklah sahabat-sahabatmu, adik beradikmu, juga cahaya matamu (kelak) untuk mencintai Al-Qur’an. Sesungguhnya orang yang menunjukkan kepada seseorang kebaikan maka akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengerjakannya. Maka didik dan doronglah mereka untuk membaca, mentadabburi, serta menghafaz Al Qur’an. Jika merasa jemu atau lelah dalam mengajar mereka, bayangkan balasan yang telah dijanjikan itu. Semoga semua usaha untuk mendidik mereka mendapat balasan yang lebih baik dari Allah s.w.t.

Tips Mengafaz al-Quran:

  • Kemahuan Sendiri (bukan kerana dipaksa atau terpaksa)
  • Membenarkan Ucapan dan Bacaan

    - boleh dengar kaset-kaset murattal yang di baca qari yang baik dan bagus bacaannnya atau dari mereka yang hafaz al-Quran. Wajib bagi penghafaz al-Quran untuk tidak bersandar kepada dirinya semata-mata dalam hal bacaan al-Quran beserta tajwid.
  • Buat Sasaran Hafazan Setiap Hari

    - Sebagai contoh, kita set sepuluh ayat setiap hari atau satu halaman (sesuai mengikut kemampuan), dan dilaksanakan seboleh mungkin dengan berdisiplin.
  • Memperbaiki dan Memantapkan bacaan

    - pastikan kita tidak beralih hafalan sebelum mendapat hafalan yang sempurna. Supaya dapat memantapkan hafalan di hati.
  • Menghafaz dengan merujuk satu mushaf(kitab) sahaja

    - semasa kita menghafaz, secara tidak langsung akan terbekas dalam hati dan ingatan akan bentuk-bentuk ayat dan tempat – tempatnya dalam mushaf. Bila mana kita menggunakan banyak mushaf (merubah /mengganti mushaf), maka hafalannya akan berbeza-beza dan secara tidak langsung akan menyulitkan proses hafazan.
  • Merujuk makna 

    - Memahami adalah salah satu jalan untuk menghafaz. Kita akan lebih mudah menghafaz bila kita tahu kaitan antara satu ayat dengan satu ayat yang lain, tahu sebab turunnya ayat, memahami makna yang sukar dan kenal hokum yang khusus.
  • Selalu Memperdengarkan Hafazan (disemak oleh orang lain)

    - Hal ini untuk tujuan kita perbaiki kesalahan dalam bacaan atau lupa.
  • Selalu Menjaga Hafalan dengan Muraja’ah

    - Bersabda Rasulullah SAW: 

    "Jagalah benar-benar AL-QUR'AN ini ,demi Yang jiwaku berada di tanganNya al-Quran 
    lebih cepat terlepas daripada unta yang terikat dari ikatannnya”.

  • Bersungguh–sungguh dan berhati–hati ketika menghafaz ayat yang serupa

    - Hati-hati semasa membaca/menghafaz ayat-ayat yang serupa/hampir serupa dalam lafaz. 

  • Menghafaz al-Quran bermula dari usia muda

    - Usia yang baik untuk menghafaz adalah dari umur 5-25 tahun. Menghafaz di usia muda lebih mudah dan lebih baik daripada menghafal di usia tua.

Menghafal di waktu kecil seperti mengukir di atas batu, menghafal di waktu tua seperti mengukir di atas air.



Waspada Perkara-perkara berikut!

  • ‘Memeriahkan’ dosa dan maksiat

    - Sesungguhnya dosa dan maksiat akan melupakan dan menjauhkan kita daripada al-Quran. Apa yang lebih teruk apabila hati menjadi buta dari dzikrullah. 
  • Tiada usaha dan kesungguhan untuk menjaga hafalan dan konsistensi untuk mengulangi bacaan

    - Tidak mahu memperdengarkan (meminta orang lain untuk menyemak) hafalan kepada orang lain.

  • Perhatian yang berlebihan terhadap urusan dunia

    - Menjadikan hati tergantung dengan urusan duniawi sehingga menyebabkan diri terleka dan seterusnya tidak mampu untuk menghafal dengan mudah.

"Berkata Allah s.w.t.: Sesiapa yang disibukkan dengan membaca Al-Qur'an dan mengingati Aku daripada meminta sesuatu dari Aku, maka Aku akan memberikannya lebih baik dari apa yang diminta oleh orang lain. Dan kelebihan perkataan Allah (Al-Qur'an) atas perkataan-perkataan lain adalah seperti kelebihan Allah atas makhluknya." (Hadith riwayat Tarmidzi) 

"Bacalah Al-Qur'an kerana Allah s.w.t tidak mengazabkan hati yang menyimpan Al-Qur'an. Dan sesungguhnya Al-Qur'an ini adalah jemputan Allah. Siapa yang mendatanginya maka ia akan merasa keamanan. Dan sesiapa yang cinta akan Al-Qur'an maka bergembiralah." (Hadith riwayat Ad-Darimy)




Adik-adik, kita pohon pada Allah agar ditolong dan dipermudahkan dalam membaca, mempelajari dan menghafal, serta mengamalkan kandungan Kitabullah. Semoga Al Qur’an menjadi pemberi syafa’at dan penolong kita di akhirat kelak. Dan kita berharap agar Allah tidak menjadikan Al Qur’an menjadi hujjah yang justru akan mencelakan kita di akhirat. Aamiin…



Alhamdulillah, tadarus kita berakhir semalam. Insya-Allah penutupnya akan diadakan pada:


Majlis Khatam al-Quran
Tempat: Masjid al-Irsyad, MMU Melaka
Tarikh/Masa: 10 Sept. 2009 (Khamis) / 9.30 malam (usai solat Tarawikh)


Jom kita meriahkan masjid ye :)


p/s: ana uhibbukum fillah ya usrati >:D<

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...