Labels:

kematian~


Hamdan Thoiyyiban Mubarakan Fiihi ‘Ala Kulli Hal..

 

Tidak tergambar betapa besarnya rahmat dan kasih sayang yang Allah curahkan pada hamba-hambaNya bila mana setiap kali kita buka mata, bangkit dari tidur, kita masih mampu bernafas, berada dalam keadaan sihat, dan yang paling utama sekali, kita masih lagi diberikan kesempatan merasai nikmat iman dan islam, membuat kita bangkit tunaikan solat walaupun mengantuk dan keletihan. Itulah nikmat rasa bertuhan.. Bersyukurlah~

 

Maha suci Allah meletakkan minda itu di atas iaitu di bahagian kepala kita. Diletakkan di atas untuk dimuliakan dan dimanfaatkan mengikut acuan yang ditetapkan olehNya melalui al-Quran.

 

"apabila Allah ciptakan akal, Allah perintahkan akal memaling ke arahNya. Allah berfirman kepada akal, 'wahai akal, siapakah engkau dan siapakah Aku?', Akal menjawab, 'Engkaulah Tuhanku dan aku hambaMu'

 

"Mula-mula sekali makhluk yang dijadikan Allah ialah akal. Allah berfirman kepada akal; 'Menghadaplah kepada-Ku.' Akal pun mengadap. Kemudian Allah berfirman lagi: 'Membelakangilah.' Akal pun menurut perintah-Nya. Kemudian Allah berfirman lagi: 'Demi kemuliaan dan kebesaran-Ku, tidak Aku jadikan makhluk yang lebih mulia daripada engkau. Dengan engkau Aku mengambil dan dengan engkau Aku memberi. Dengan engkau Aku memberi pahala dan dengan engkau Aku menyeksa (orang yang derhaka)."

(Riwayat At-Tabrani dari Abi Umamah)


Peranan akal

 

Usrati, Allah beri kita akal untuk kita jaga. Dengan akal lah Allah membezakan kita manusia daripada makhluk-makhluk ciptaan Allah yang lain. Dengan akal, kita boleh kenal musush-musuh kita. Siapa musuh kita? Adakah saya musuh kamu? Atau kamu itu musuh saya? Harapnya tiada antara kita yang mengeluarkan nama teman-teman sebagai salah seorang daripada musuh-musuh kita. Bicara perkongsian saya tempoh hari juga mengharapkan tiada nama-nama manusia yang terkeluar semasa soalan ini diajukan :) Jadi siapa musuh kita?

 

Dunia yang melalaikan. Kenapa dunia itu musuh kita? Dunia ini hebat. Hebat dengan makanan-makanan yang melazatkan, wanita-wanita yang cantik, tempat-tempat yang indah, bangunan-bangunan pencakar langit, pusat membeli belah yang merata, pusat-pusat hiburan yang menarik minat pengunjung, kemudahan-kemudahan teknologi yang kian maju, semuanya itu indah dan sangat memikat hati. Namun kena ingat. Siapa yang datangkan semua itu? Semestinya Allah. Dan bila kita melupakan hakikat itu, lupa merafakkan kesyukuran pada Yang Maha Esa, kita akan jadi manusia yang lalai.. menganggap ini adalah sebagai syurga dunia; dunia adalah segala-galanya.

 

ٱعۡلَمُوٓاْ أَنَّمَا ٱلۡحَيَوٰةُ ٱلدُّنۡيَا لَعِبٌ۬ وَلَهۡوٌ۬ وَزِينَةٌ۬ وَتَفَاخُرُۢ بَيۡنَكُمۡ وَتَكَاثُرٌ۬ فِى ٱلۡأَمۡوَٲلِ وَٱلۡأَوۡلَـٰدِ‌ۖ كَمَثَلِ غَيۡثٍ أَعۡجَبَ ٱلۡكُفَّارَ نَبَاتُهُ ۥ ثُمَّ يَہِيجُ فَتَرَٮٰهُ مُصۡفَرًّ۬ا ثُمَّ يَكُونُ حُطَـٰمً۬ا‌ۖ وَفِى ٱلۡأَخِرَةِ عَذَابٌ۬ شَدِيدٌ۬ وَمَغۡفِرَةٌ۬ مِّنَ ٱللَّهِ وَرِضۡوَٲنٌ۬‌ۚ وَمَا ٱلۡحَيَوٰةُ ٱلدُّنۡيَآ إِلَّا مَتَـٰعُ ٱلۡغُرُورِ

 

Ketahuilah bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan yang (menumbuhkan tanaman yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa yang tertentu), selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; Akhirnya ia menjadi hancur bersepai dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab yang berat (di sediakan bagi golongan yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu) dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang yang mengutamakan akhirat) dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.

(Surah ah-Hadid: 20)

 

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلنَّاسُ إِنَّ وَعۡدَ ٱللَّهِ حَقٌّ۬ۖ فَلَا تَغُرَّنَّكُمُ ٱلۡحَيَوٰةُ ٱلدُّنۡيَاۖ وَلَا يَغُرَّنَّكُم بِٱللَّهِ ٱلۡغَرُورُ

 

Wahai umat manusia, sesungguhnya janji Allah (membalas amal kamu) adalah benar; maka janganlah kamu diperdayakan oleh kemewahan hidup di dunia dan janganlah Syaitan yang menjadi sebesar-besar penipu itu berpeluang menyebabkan kamu terpedaya dengan (kemurahan) Allah (lalu kamu lalai dan menderhaka).

(Surah al-Fatir: 5)


Menurut Imam Ahmad, Rasulullah SAW bersabda bermaksud: 

"Jangan kamu bersenang-lenang dalam kemewahan kerana sesungguhnya hamba Allah bukan orang yang bersenang-senang saja." 

(Hadis riwayat Abu Naim daripada Muaz bin Jabal)


Syaitan itu musuh kita

 

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱدۡخُلُواْ فِى ٱلسِّلۡمِ ڪَآفَّةً۬ وَلَا تَتَّبِعُواْ خُطُوَٲتِ ٱلشَّيۡطَـٰنِ‌ۚ إِنَّهُ ۥ لَڪُمۡ عَدُوٌّ۬ مُّبِينٌ۬

 

Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam agama Islam (dengan mematuhi) segala hukum-hukumnya dan janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; sesungguhnya Syaitan itu musuh bagi kamu yang terang nyata.

(Surah al-Baqarah: 208)



Syaitan dah berjanji dengan Allah untuk goda anak cucu cicit keturunan Adam sehingga sesat. Dia goda kita, dia pujuk kita. Cuba check balik setiap inci perbuatan kita. Kita pergi berfoya-foya, kalau ibu ayah marah, kita tipu sikit-sikit (kononnya bohong sunat). Bagi yang ber’couple’ pula, kita nak pegang sikit-sikit.. mula-mula hujung jari. Syaitan ni akan menggoda kita sehabis-habisnya. Dia pujuk kita buat daripada sekecil-kecil benda hinggalah sebesar-besar perkara. Membunuh, meninggalkan solat, berjudi dan sebagainya. Semuanya kerana akal gagal berperanan dalam mengenal pasti semua tindak tanduk itu adalah pujuk rayu dari syaitan laknatullah.

 

Teringat saya tayangan video yang dikongsikan semasa Klinik Solat tempoh hari. Imam berkata pada makmumnya untuk merapatkan saff, jangan bagi ada ‘kelompongan’.. nanti syaitan dengan lori-lorinya masuk! (iklan sebentar~)

 

إِنَّ ٱلشَّيۡطَـٰنَ لَكُمۡ عَدُوٌّ۬ فَٱتَّخِذُوهُ عَدُوًّاۚ إِنَّمَا يَدۡعُواْ حِزۡبَهُ ۥ لِيَكُونُواْ مِنۡ أَصۡحَـٰبِ ٱلسَّعِيرِ

 

Sesungguhnya Syaitan adalah musuh bagi kamu, maka jadikanlah dia musuh (yang mesti dijauhi tipu dayanya); sebenarnya dia hanyalah mengajak golongannya supaya menjadi dari penduduk Neraka. (Surah al-Fatir: 6)


Iblis pandai memujuk rayu untuk menyesatkan manusia. Dia boleh datang pada bila-bila masa, dari atas, bawah, kiri dan kanan, malah dapat memasuki badan kita, berjalan di dalam badan kita seperti mengalirnya darah, bersembunyi dalam hati dan menginap dalam akal manusia.

 

Nabi Muhammad s.a.w bersabda maksudnya:

 

"Sesungguhnya syaitan (iblis) berjalan pada manusia di pembuluh darah (semua yang boleh dilalui darah)." 

(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)


Apabila dia ada di hati, kita boleh jadi was-was dan khuatir untuk melakukan perkara-perkara kebaikan, malah membenci kebaikan dan gemar kepada yang salah. Sebab dia akan mengaburkan mata kita supaya melihat yang baik itu buruk lagi pelik, dan yang salah itu baik lagi mulia. Sekiranya dia berjaya bersarang di akal, manusia menjadi lupa diri, hanya pentingkan kepentingan diri sendiri dan mengabaikan kebajikan orang di sekeliling. Semuanya untuk diri, orang lain biar mereka fikir sendiri!

 

Tatkala dia meraja dalam anggota badan kita, kita semakin gemar akan kemungkaran, lupa kepada Allah. Buat yang dilarang, tinggalkan apa yang diperintah.

 

Usrati yang disayangi, nafsu itu juga musuh kita. Nafsu yang Allah jadikan dalam diri kita bukan dicipta saja-saja. Nafsu boleh menyebabkan manusia bertindak di luar batasan andai diri kita tidak dapat mengawal nafsu tersebut. Kita yang perlu memandu nafsu tersebut, bukan sebaliknya.  

 

وَمَآ أُبَرِّئُ نَفۡسِىٓ‌ۚ إِنَّ ٱلنَّفۡسَ لَأَمَّارَةُۢ بِٱلسُّوٓءِ إِلَّا مَا رَحِمَ رَبِّىٓ‌ۚ إِنَّ رَبِّى غَفُورٌ۬ رَّحِيمٌ۬

 

"Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku; sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah dia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani."

(Surah Yusuf: 53)


Nafsu jika berkawan baik dengan syaitan, iman dan akal akan diketepikan. Nafsu bukan dicipta untuk memusnahkan manusia. Nafsu itu juga nikmat dari Allah. Ia kena ada dalam diri kita. Kalau tak ada nafsu, kita tak jadi manusia. Allah jadikan makhluk yang ada akal tetapi tak ada nafsu bernama malaikat. Allah jadikan makhluk yang tiada akal tetapi ada nafsu, bernama haiwan. Dan Allah jadikan makhluk yang ada akal dan nafsu bernama manusia. Nafsu ini perlu di’geng’kan dengan akal dan iman. Barulah selari dengan tujuan penciptaannya. Dengan nafsu, kita rajin beribadah; dengan nafsu, kita rajin menuntut ilmu, dengan nafsu juga kita seronok memberi! Pimpin nafsu itu, jangan bagi syaitan culik dia dari kita.

 

Siapa lagi musuh kita? Manusia yang macam syaitan! Ini bahaya. Manusia sebegini yang akan mempengaruhi kita menurut perintah syaitan dan meninggalkan suruhan Allah. Jika kita gagal mengenalpasti mereka, tidak mustahil kita boleh berkawan dengan mereka. Hati-hati usrati dalam mencari teman dan sahabat. Carilah teman dan sahabat yang boleh mendekatkan kita kepada Allah, menambah rasa kasih dan sayang kita kepada Sang Pencipta.

 

.. bersambung ..

Labels:

naqibah saya~





Saya tidak berniat ingin berkongsi apa yang kami lalui bersama. Cukuplah ia sekadar terlipat dalam pengetahuan saya, dirinya dan semestinya Allah s.w.t. Bertitik tolakkan keinginan memaknakan hidup rasa bertuhan, proses kembali menghayati syahadah.. tak keterlaluan andai saya katakan beliau adalah salah seorang yang turut menyumbang kepada kelangsungan proses tersebut.


Moga pengorbanannya diganjari pahala kebaikan yang sebanyak-banyaknya dari Allah. Moga beliau thabat atas jalanNya. 

 

Kini, beliau bakal berkahwin! Saya tidak tahu kenapa perasaan itu masih ada dalam diri, namun takdir Allah mengatasi segala-galanya. Itu yang terbaik untuknya. Saya akur. Allah knows better. May he’s the best that suit u.

 

Bukan mudah untuk seorang manusia duduk sepanjang hayatnya bersama seorang lagi manusia lain. Ke sana sini bersama. Makan bersama dan berkongsi semua perkara. Melalui islam, suami isteri diikat dengan ikatan akidah dan matlamat ubudiah kepada Allah. Alangkah kuatnya ikatan ini bagi yang menghayatinya. Oleh itu bermujahadahlah agar ikatan ini kekal di dalam ikatan tersebut.

 

Seorang muslim soleh bertemu dengan seorang muslimah solehah, hasil yang sentiasa diharapkan adalah bait muslim dengan segala ertinya. Bait muslim ini perlu dibina seumpama kita membina keperibadian ketika bujang dulu. Bait muslim seperti bayi yang baru lahir. Bagaimana kedua-dua suami isteri membentuknya, itulah hasilnya. Hidupkan rumahtangga dengan al-Quran dan ibadah. Jauhi hiburan yang melalaikan. Warnai dengan kasih sayang dan kesetiaan.


 Boleh baca lanjut di Halaqah.net


Moga Baitul Muslim akak terus gagah menempuh segala dugaan dan cabaran, terus kukuh dalam arena perjuangan, terus mendapat kasih sayang dari Ar-Rahim.

 

p/s: Moga pasangannya adalah ‘pasangan synergi’ yang mampu menguatkan lagi langkahannya dalam gerakan Islam.

Labels:

Hamdan thoiyyiban mubarakan fiihi ‘ala kulli hal

Hari ini genap umur saya 22 tahun 1 bulan 18 hari..

Saya tidak tahu sempat atau tidak umur saya mencecah usia tua. Tidak perlu berfikir jauh, usia saya mencecah 22 tahun 1 bulan 18 hari 1 saat sekalipun saya tidak tahu samada saya dapat lalui atau tidak. Itu rahsia Dia. Allah lebih mengetahui.

Meletakkan diri bersama Golongan Kanan


Selalu saya bertanya sendiri, apa yang saya nak persembahkan pada Allah jika nyawa bercerai dari jasad nanti, bila tiba masanya saya perlu kembali kepada Allah Pencipta saya? Mampukah saya meletakkan diri sekelompok dengan mereka-mereka dalam golongan kanan.


وَأَصۡحَـٰبُ ٱلۡيَمِينِ مَآ أَصۡحَـٰبُ ٱلۡيَمِينِ (٢٧) فِى سِدۡرٍ۬ مَّخۡضُودٍ۬ (٢٨) وَطَلۡحٍ۬ مَّنضُودٍ۬ (٢٩) وَظِلٍّ۬ مَّمۡدُودٍ۬ (٣٠) وَمَآءٍ۬ مَّسۡكُوبٍ۬ (٣١) وَفَـٰكِهَةٍ۬ كَثِيرَةٍ۬ (٣٢) لَّا مَقۡطُوعَةٍ۬ وَلَا مَمۡنُوعَةٍ۬ (٣٣) وَفُرُشٍ۬ مَّرۡفُوعَةٍ (٣٤) إِنَّآ أَنشَأۡنَـٰهُنَّ إِنشَآءً۬ (٣٥) فَجَعَلۡنَـٰهُنَّ أَبۡكَارًا (٣٦) عُرُبًا أَتۡرَابً۬ا (٣٧) لِّأَصۡحَـٰبِ ٱلۡيَمِينِ (٣٨) ثُلَّةٌ۬ مِّنَ ٱلۡأَوَّلِينَ (٣٩) وَثُلَّةٌ۬ مِّنَ ٱلۡأَخِرِينَ (٤٠) وَأَصۡحَـٰبُ ٱلشِّمَالِ مَآ أَصۡحَـٰبُ ٱلشِّمَالِ (٤١) فِى سَمُومٍ۬ وَحَمِيمٍ۬ (٤٢) وَظِلٍّ۬ مِّن يَحۡمُومٍ۬ (٤٣) لَّا بَارِدٍ۬ وَلَا كَرِيمٍ (٤٤) إِنَّہُمۡ كَانُواْ قَبۡلَ ذَٲلِكَ مُتۡرَفِينَ (٤٥) وَكَانُواْ يُصِرُّونَ عَلَى ٱلۡحِنثِ ٱلۡعَظِيمِ (٤٦) وَكَانُواْ يَقُولُونَ أَٮِٕذَا مِتۡنَا وَكُنَّا تُرَابً۬ا وَعِظَـٰمًا أَءِنَّا لَمَبۡعُوثُونَ (٤٧)


Alangkah bahagianya golongan kanan itu. Berada diantara pohon bidara yang tidak berduri. Dan pohon pisang yang bersusun-susun (buahnya). Dan naungan yang terbentang luas. Dan air yang tercurah. Dan buah-buahan yang banyak. Yang tidak berhenti (buahnya) dan tidak terlarang mengambilnya. Dan kasur-kasur yang tebal lagi empuk. Sesungguhnya Kami menciptakan mereka (bidadari-bidadari) dengan langsung. Dan Kami jadikan mereka gadis-gadis perawan. Penuh cinta lagi sebaya umurnya. (Kami ciptakan mereka) untuk golongan kanan. (Yaitu) segolongan besar dari orang-orang terdahulu. (Dan segolongan besar pula dari orang-orang yang kemudian.)
(Surah al-Waqi’ah: 27 – 47)

Saya merasa tidak layak untuk ke SyurgaNya. Namun untuk ke neraka, saya tidak sanggup sama sekali. Saya takut dan gerun pada seksaan Allah.

Hidup untuk menyembah Dia

Tidak banyak masa yang tinggal. Saya harus memaknakan nikmat kesempatan yang Allah berikan. Nur yang Allah berikan tidak boleh dipersia-siakan begitu sahaja. Saya tahu kenapa saya diciptakan; saya sedar tujuan saya dihidupkan atas muka bumi; saya yakin ke mana saya perlu tuju.

وَمَا خَلَقۡتُ ٱلۡجِنَّ وَٱلۡإِنسَ إِلَّا لِيَعۡبُدُونِ


Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. 
(Surah adz-Dzariyat: 56)



Sebenarnya tiada Tuhan bagi kamu selain daripadaNya. Dialah yang menjadikan kamu dari bahan-bahan bumi, serta menghendaki kamu memakmurkannya.
(Surah Hud: 61)


وَإِذۡ قَالَ رَبُّكَ لِلۡمَلَـٰٓٮِٕكَةِ إِنِّى جَاعِلٌ۬ فِى ٱلۡأَرۡضِ خَلِيفَةً۬‌ۖ قَالُوٓاْ أَتَجۡعَلُ فِيہَا مَن يُفۡسِدُ فِيہَا وَيَسۡفِكُ ٱلدِّمَآءَ وَنَحۡنُ نُسَبِّحُ بِحَمۡدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ‌ۖ قَالَ إِنِّىٓ أَعۡلَمُ مَا لَا تَعۡلَمُونَ 
Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi. Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?. Tuhan berfirman: Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya.
(Surah al-Baqarah: 30)


Saya perlu sedar, tidak kira saya sakit, saya sibuk dengan pelajaran, saya sibuk dengan perniagaan, saya sibuk dengan urusan keluarga, mahu tidak mahu saya perlu meletakkan urusan dakwah itu dalam jadual harian saya. Allah dan beri 24 jam sehari. Saya perlu pastikan setiap hari, masa yang bergerak, ada hak-hak Allah dan hak-hak manusia yang saya kena tunaikan. Kerana saya perlu tau saya bukanlah sesiapa atas muka bumi ni. Tiada nilai langsung tanpa nikmat dan kasih sayang dari Allah. Saya perlu malu pada Allah yang dari awal lagi telah beli saya siap-siap. Saya hamba Dia. Kepada Dia juga saya akan kembali esok.


إِنَّ ٱللَّهَ ٱشۡتَرَىٰ مِنَ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ أَنفُسَهُمۡ وَأَمۡوَٲلَهُم بِأَنَّ لَهُمُ ٱلۡجَنَّةَ‌ۚ يُقَـٰتِلُونَ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ فَيَقۡتُلُونَ وَيُقۡتَلُونَ‌ۖ وَعۡدًا عَلَيۡهِ حَقًّ۬ا فِى ٱلتَّوۡرَٮٰةِ وَٱلۡإِنجِيلِ وَٱلۡقُرۡءَانِ‌ۚ وَمَنۡ أَوۡفَىٰ بِعَهۡدِهِۦ مِنَ ٱللَّهِ‌ۚ فَٱسۡتَبۡشِرُواْ بِبَيۡعِكُمُ ٱلَّذِى بَايَعۡتُم بِهِۦ‌ۚ وَذَٲلِكَ هُوَ ٱلۡفَوۡزُ ٱلۡعَظِيمُ
Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah maka (di antara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh. (Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah di dalam (Kitab-kitab) Taurat dan Injil serta Al-Quran dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah? Oleh itu, bergembiralah dengan jualan yang kamu jalankan jual belinya itu dan (ketahuilah bahawa) jual beli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar. 
(Surah at-Taubah: 111)


Bersyukur nikmat Allah beri

Kehidupan yang saya lalui dahulu, sekarang dan akan datang, semuanya adalah kenikmatan dari Allah. Segala apa yang saya alami, kesedihan, kegembiraan, kesakitan, kejayaan semuanya bukan tertakluk pada usaha saya semata-mata. Semuanya kerana nikmat Allah memberi dengan kasih sayang. Acapkali kita terlupa. Sangka kita, semuanya datang berkat usaha kita yang tidak putus-putus. Ya, hukum alam membenarkan itu terjadi. Tetapi hakikatnya semua itu tetap berpunca dari Allah. Dia lebih mengetahui apa yang terbaik untuk hambaNya. Sebagai hamba, perkara yang perlu saya dan kita semua lakukanlah adalah bersyukur. 


وَلَقَدۡ ءَاتَيۡنَا لُقۡمَـٰنَ ٱلۡحِكۡمَةَ أَنِ ٱشۡكُرۡ لِلَّهِ‌ۚ وَمَن يَشۡڪُرۡ فَإِنَّمَا يَشۡكُرُ لِنَفۡسِهِۦ‌ۖ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ ٱللَّهَ غَنِىٌّ حَمِيدٌ۬
Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepada Luqman, hikmat kebijaksanaan, (serta Kami perintahkan kepadanya): Bersyukurlah kepada Allah (akan segala nikmatNya kepadamu) dan sesiapa yang bersyukur maka faedahnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah), kerana sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi Maha Terpuji. 
(Surah al-Luqman: 12)


Jangan lupa untuk bersyukur. Jangan hanya pada lisan sahaja, sahabat-sahabat. Tidak cukup tu. Bukan bersyukur namanya jika di lidah menitipkan lafaz hamdalah, namun dari gerak tubuh tidak menzahirkan langsung rasa kesyukuran. Saya selalu mengingatkan diri saya dan para usrati. Nak bersyukur perlu syukur betul-betul. Bukan hanya dilidah tapi kena memaknakan kalimah kesyukuran itu dalam perilaku kita. Nikmat telinga, kita gunakan dengan cara mendengar kata-kata hikmah yang mengajak kepada kebaikan, bukan dengar orang mengata mengeji; nikmat mata, kita gunakan untuk lihat kejadian-kejadian ciptaan Allah, bukan menonton benda bukan-bukan; nikmat mulut, kita gunakan untuk mengajak orang kepada kebaikan, bukan meraikan orang mengumpat. Sama juga dengan nikmat-nikmat yang lain. Allah beri nikmat, kita bersyukur dengan menggunakan kenikmatan itu ke jalan yang diredhaiNya, jalan yang dapat mendekatkan diri kita kepadaNya, jalan yang membuat kita sentiasa berfikir tentangNya. Barulah kena dengan gaya orang bersyukur.

Ilmu untuk diberi dan dikongsi bukan untuk diterima lalu disimpan sepi


Saya tidak mahu sibuk mencari kesalahan orang lain sehingga lupa memperbetulkan diri yang sedia ada salah.

Saya tidak mahu hanya melakukan pengislahan diri, sehingga terlupa menarik sama orang di sekeliling dari terjunam ke genggaman zabaniah.


Sesiapa yang dilantik menjadi pemimpin kepada manusia maka dia hendaklah mengajar dirinya terlebih dahulu sebelum mengajar orang lain. Dan dia hendaklah memperelokkan setiap tindak tanduknya seharian sebelum memperelokkan dengan lidah. Dan sesiapa yang mengajar dirinya sendiri serta memperelokkannya lebih layak untuk mendapat kemuliaan daripada mereka yang mengajar dan memperelokkan manusia yang lain.
(Saidina Ali bin Abi Thalib)

“Seseorang yang mempunyai kerabat semasa di dunia, tetapi di akhirat apabila mereka bertemu kerabatnya mereka berkata: Sesungguhnya engkau bukan kaum kerabatku, jika engkau kaum kerabatku mengapa semasa aku melakukan maksiat di dunia dahlu engkau hanya berdiam diri, sikit pun engkau tidak mencegah aku daripada melakukan maksiat itu.”

Ilmu itu lebih baik daripada harta. Ilmu menjaga engkau dan engkau menjaga harta. Ilmu itu penghukum (hakim) dan harta terhukum. Harta itu kurang apabila dibelanjakan tapi ilmu bertambah bila dibelanjakan.
(Saidina Ali bin Abi Talib)


Saya tidak boleh pentingkan diri. Ilmu yang ada tidak guna sekiranya hanya diguna pakai seorang diri. Ilmu yang ada untuk dikongsi, disebar-sebarkan supaya yang mendengar mendapat manfaat dan yang bercakap juga turut termanfaat sama. Telinga yang bercakap lagi dekat dari telinga yang mendengar. Sekurang-kurangnya, dengan bercakap saya dapat mengingatkan diri saya apa yang saya lupa.

Berlumba-lumba memaknakan rasa memberi

Pengorbanan seorang insan bernama Ahmad Khariri al-Hadi Md Yusop (gambar), menjentik hati saya supaya jangan berputus asa dalam memberi. Jangan mudah mengalah andai pemberian tidak disambut seperti mana yang kita mahukan. Sedangkan Nabi ada yang tidak berpengikut, apatah lagi kita sekadar manusia biasa yang cuba untuk berdakwah. Hidayah bukan kita yang beri. Semua yang melibatkan hati, ianya adalah urusan Allah. Jangan berputus asa.

Baginda s.a.w. bersabda kepada al-Asyaj: 

"Hendaklah anda memiliki dua sifat terpuji yang kedua-duanya amat disukai Allah SWT, iaitu sifat sabar dan tenang (dalam bertindak)."
(Hadis Sohih riwayat Imam Bukhari dan Muslim)

Ramai orang berlumba-lumba mahu memberi. Saya pun nak juga. Apa yang saya ada saya nak beri kepada sesiapa sahaja yang saya mampu. Saya mahu memberi sebanyak-banyaknya sebelum Allah tarik nikmat nafas itu daripada saya. Terlalu banyak hak manusia yang perlu saya tunaikan, begitu juga orang lain terhadap saya. Kembalikan hak saya. Tunaikan. Tegur saya jika saya salah, capai tangan saya jika saya terjatuh, tarik saya jika saya naik tinggi melangit, ingatkan saya andai saya lupa untuk memberi sebanyak-banyaknya.

Hidup biarlah berbakti, walaupun tidak dipuji



p/s: Saya mahu memberi apa jua yang saya ada sebelum saya ditarik peluang merasai nikmat hidup bernafas.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...