Labels:


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah dan Penyayang  
  
Assalammualaikum wbt, Ukhti, Daie Rabbani…..  

Semoga warkah ini menemui ukhti dalam kondisi iman dan amal yang dipelihara Allah. Dipanjatkan setinggi-tinggi syukur kepadai Allah, lantaran masih mengizinkan pertemuan kita, tidak kira bagaimanapun kita bermula..dengan pelbagai kisah dan cerita, masih kita terus setia bersama.  
  
Jazakillah khair ukhti, atas warkah yg diutuskan kepada ana. Sungguh ana hargai perkongsian yg manis itu. Segala luahan rasa, ana yakin datang dari sekeping hati yang ikhlas ingin hidup dan mati dalam redha Allah jua. 

Ukhti, 

Ingin ana kongsikan pula perasaan ana sepanjang kebersamaan kita.Betapa ana hargai tiap detik kita bersama. Dahulu, ana terasa sgt jauh dari ukhti. Terasa tiada tempat diri ini dlm kehidupan ukhti yg penuh dgn kesibukan kuliah dan aktiviti-aktiviti harian ukhti. Ukhti seorang yang bercita-cita tinggi, hidup dipenuhi impian berwarna warni. Di waktu itu, ana sangat asing dalam kehidupan ukhti, tidak pernah terlintas kita akan seintim ini.  

Dengan takdir Allah, Bumi Melben ini telah menemukan kita. Awal-awal dulu, teragak-agak juga ana untuk mendekati ukhti. Bukan mudah untuk memenangi keyakinan ukhti. Silap langkah, ukhti pasti akan terus lari. Dengan orang lain, sudah beberapa kali ana menemui kegagalan. Memang tidak mudah ingin membersihkan nama ana, yang dilabel dgn pelbagai label dan fahaman. Sedih, apabila manusia menilai ana dgn syubahat yg tidak mampu ana betulkan. Namun ana tekad, ukhti tak boleh ana lepaskan. Berapa ramai lagi yang sanggup ana biarkan untuk terus menjadi mangsa keadaan. Akhirnya ana tekad jua untuk melangkah masuk dalam diri ukhti walaupun terpaksa menongkah arus. Walau terpaksa bersabar dengan reaksi dingin ukhti pada awal pertemuan kita. Sedikit demi sedikit ana susun langkah, memperkenalkan ukhti akan diri ana yang sebenar.  

Alhamdulillah, Allah sebaik-baik Perancang. Sesungguhnya, hati-hati manusia ini Dialah jua yang memegangnya. Akhirnya, benteng antara kita runtuh jua. Jarak antara kita semakin dekat, hubungan kita semakin rapat. Kefahaman yg semakin meningkat, membuatkan jalinan kita semakin erat. Ukhti mula komited, untuk terus mengenali, memahami dan akhirnya bersama ana menyusuri jalan ini. Demi bersama ana, ukhti tinggalkan kehidupan ukhti yg dahulu. Tiada lagi lagu-lagu lagha halwa telinga, tiada lagi aktiviti-aktiviti membuang masa, tiada lagi hubungan di luar batasan agama, tiada lagi ikatan selain ikatan yang membawa ke syurga. Dari seorang yang pendiam, ukhti bertatih untuk berbicara ttg kebenaran, dari seorang yang berkira, ukhti belajar untuk berlapang dada, dari seorang yang terlalu sensitif, ukhti mujahadah untuk tabah, dari seorang yg tinggi sifat fardhiyah, ukhti suburkan sifat jamieyah.  
  
Satu hakikat, siapa sahaja yang ingin menjadikan ana sebagai sahabat, pasti akan diuji dgn hebat. Ada ketika, ana sgt bimbang ukhti tidak akan sanggup untuk melalui detik-detik yang sukar itu. Ukhti mula diuji. Ujian dalam diri, ujian dari pihak luar, ujian melawan nafsu dan syaitan, segalanya seolah-olah tidak senang melihat kebersamaan kita. Ada masa ukhti berasa jauh hati dengan ana, ada masa ukhti berasa jemu, ada juga masa ukhti terasa ana ini adalah beban yang berat. Namun, satu yang ana kagumi, kesabaran dan kesetiaan ukhti. 

Apa jua mehnah, tidak sama sekali ukhti berniat untuk meninggalkan ana. Ukhti masih cuba bermujahadah, melakukan yg terbaik demi kebaikan ana. Tidak cukup dgn itu, perasaan dan emosi ukhti juga seringkali diuji dgn pelbagai peristiwa. Bukan sedikit air mata yang ukhti gugurkan kerana ana. Ukhti cuba sembunyikan dalam senyum, namun kadang kala terzahir jua. Ukhti cuba memendam rasa dan berdiam, namun tingkah laku terus berbicara. Jangan begitu ukhti, takut di saat hatimu dlm kekalutan, syaitan bijak mengambil kesempatan. Bersegeralah mencari jalan keluar, membina kembali kekuatan dan dan segera mencari rawatan.  

Ukhti, 

Hanya Allah sebaik-baik pemberi Ganjaran atas segala pengorbanan. Memang tidak mudah bersahabat dengan ana. Fitrah diri ana, menuntut jiwa yang sanggup berkorban dan dilenturkan. Menuntut hati-hati yang sedia untuk dibetulkan, dengan nasihat yg lembut mahupun teguran yang tegas. Demi ana, Ukhti perlu berhadapan dgn manusia yang pelbagai karenah dan ragam. Ukhti perlu berhadapan dgn pandangan manusia yang penuh syubahat dan salah faham. Ukhti perlu tinggalkan rumah yang selesa dan kehidupan yg rutin. Ukhti perlu korbankan wang ringgit, tenaga dan masa. Semua itu ukhti lakukan agar manusia mengenali, memahami dan menghadirkan diri ana dalam hidup mereka, seperti ukhti juga. 

Ukhti, maafkan ana sekiranya terlalu banyak yang perlu ukhti korbankan untuk diri ana. Ana berdoa, semoga Allah akan membalas ukhti dgn pulangan yang jauh lebih baik dari apa yang telah dilepaskan. Mungkin ana sendiri tidak mampu memberikan kemudahan dan kesenangan, namun yakinlah kebersamaan kita bukanlah suatu yang sia-sia.  

Harapan ana.... 

Yakinlah ukhti untuk terus melangkah bersama ana, sungguh manusia memandang penuh prasangka.. 

Sabarlah meniti tangga tarbiyyah, lantaran itulah kekuatan untuk kita kekal bersama..Ikhlaslah dalam niat dan amal, agar ukhti tidak bersempit dada dgn ana.. 

Bersedialah untuk dinasihati dan diperbetulkan, kerana ana menuntut pengislahan berterusan.. 

Teguhlah hatimu untuk terus setia..hingga akhirnya kita disemadikan bersama..
 

  
“ Jika kamu tidak berangkat untuk berperang, nescaya Allah menyiksa kamu dengan siksa yang pedih dan diganti-Nya kamu dengan kaum yang lain “ At Taubah : 39 

  

Salam perjuangan.... 
Yang Benar,  

DAKWAH 
4.11am, 26 July 2008.

Labels:


mari berdoa~

Allah SWT berfirman yang bermaksud:

"Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram (Zulkaedah, Zulhijjah, Muharam, Rejab). Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu dan perangilah kaum Musyrikin itu semuanya sebagaimana mereka pun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahawasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa." (at-Taubah : 36)


Lanjutan: [klik sini]
Rajab mengundurkan diri, Sya'aban mula menyinsing, kelak Ramadhan pula menyusul tiba. Sya'aban lazimnya menjadi bulan persiapan untuk menyambut ketibaan Ramadhan al-Kareem. 
Syaaban bererti pecahan yang banyak, di mana pada zaman Arab sebelum Islam mereka keluar pada bulan setelah duduk lama di rumah pada bulan Rajab. Mereka juga keluar beramai-ramai mencari air dan makanan. Beberapa hadith sahih berkaitan bulan sya'aban:
Antaranya: Aisyah r.a. meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW berpuasa hingga kami menganggap ia tidak berbuka, dan ia berbuka sehingga kami menganggap ia tidak berpuasa dan aku tidak pernah melihat baginda menyempurnakan puasa sebulan melainkan pada bulan Ramadan dan aku juga tidak pernah melihat baginda memperbanyakkan puasa melainkan pada bulan Syaaban. (riwayat Bukhari dan Muslim)

Aisyah r.a. juga berkata: Sesungguhnya ia (Nabi Muhammad) berpuasa pada bulan Syaaban keseluruhannya dan baginda bersabda: Laksanakanlah amalan sedaya yang kamu mampu, sesungguhnya Allah SWT tidak jemu sehinggalah kamu jemu. Dan sebaik-baik solat (sunat) pada sisi Rasulullah SAW ialah yang berterusan meskipun sedikit, kerana baginda apabila solat (sunat) baginda akan sentiasa terus melakukannya. (riwayat Bukhari dan Muslim)
Bila berkata mengenai bulan sya'aban, ia diibaratkan sebagai lampu kuning buat mereka bergelar 'ukhti'. Laksanakanlah hutangmu duhai muslimah, jika ada yang perlu diganti, gantilah; jika ada yang perlu dibayar, maka bayarlah(fidyah). Pelihara ibadahmu sebaiknya.
Rukun-rukun Puasa
Rukun puasa ada 2:
  • Berniat puasa
  • Menjaga dari perkara-perkara yang membatalkan puasa

Niat

Setiap ibadah perlu dimulai dengan niat.

إنما الأعمال بالنيات وإنما لكل امرئ ما نوى فمن كانت هجرته إلى الله ورسوله فهجرته إلى الله ورسوله ومن كانت هجرته لدنيا يصيبها أو امرأة ينكحها فهجرته إلى ما هاجر إليه
“Segala amalan adalah berdasarkan niat. Setiap orang hanya mendapat apa yang diniatkan. Justeru, sesiapa yang penghijrahannya adalah menuju kepada Allah dan RasulNya, maka penghijrahannya adalah penghijrahan kepada Allah dan RasulNya. Sesiapa yang penghijrahannya kerana dunia yang bakal diperolehi atau kerana wanita yang bakal dikahwini maka penghijrahannya adalah penghijrahan menuju kepada apa yang dingininya”.Hadis Sahih Bukhari dan Muslim

Niat puasa bermaksud mengqasadkan puasa iaitu berazam di dalam hati untuk melakukan puasa. Waktu untuk berniat puasa antara puasa wajib dengan puasa sunat adalah berbeza. Bagi puasa wajib (kaffarah, nazar, ramadhan, qadha'), disyaratkan niatnya dilakukan pada waktu malam sebelum terbitnya fajar.

Nabi s.a.w. bersabda: “Sesiapa yang tidak meniatkan puasa pada malam hari sebelum terbit fajar, maka tiadalah puasa baginya” (HR Imam Daruqutni dan Baihaqi dari Aisyah r.a.)

Bagi puasa sunat pula, tidak disyaratkan melakukan niat pada waktu malam. Harus berniat pada siang hari asalkan sebelum tergelincir matahari dari tengah langit (sebelum masuk waktu solat zohor) dan tidak melakukan sebarang perkara yang boleh membatalkan puasa seperti makan, bersetubuh dan sebagainya.

Rasulullah s.a.w. sendiri pernah berniat puasa sunat di siang hari sebagaimana diceritakan oleh Aishah r.a.: suatu hari Nabi s.a.w. bertanya kepadanya, “Apakah ada pada kamu makanan untuk pagi ini?”. Jawab Aishah; “Tidak ada”. Lantas Nabi berkata; “Jika begitu, aku berpuasa hari ini” (HR Imam ad-Daruqutni)

Keperluan untuk ditentukan

Bagi puasa wajib, wajib ditentukan (dita’yinkan) di dalam hati jenis puasa yang akan dilakukan keesokan hari sama ada puasa Ramadhan, Qadha', Nazar atau Kaffarah. Jika diniatkan semata-mata puasa (tanpa menentukan jenisnya), maka tidak sah niat puasa itu.

Bagi puasa sunat pula, tidak diwajibkan menentukan jenis puasa di dalam niat untuk mensahkan puasa, namun untuk kesempurnaan puasa disyaratkan menentukannya khusus bagi bagi puasa-puasa sunat yang berwaktu (seperti puasa Isnin dan Khamis, puasa ‘Asyura, puasa enam hari dalam bulan Syawal dan sebagai) dan juga bersebab (seperti puasa minta hujan). Oleh yang demikian, untuk mendapat pahala yang sempurna, puasa-puasa yang berwaktu dan bersebab itu hendaklah ditentukan jenis puasa di dalam niat. Adapun puasa-puasa sunat yang mutlak (tidak berwaktu dan bersebab), memadai berniat puasa sahaja tanpa perlu menentukan jenisnya.

Sya'aban terbahagi kepada dua: Nisfu pertama dan nisfu kedua. Nisfu pertama adalah daripada 1 Sya'aban sehingga 15 Sya'aban. Sementara Nisfu kedua adalah daripada 16 Sya'aban hingga 30 Sya'aban. Bagi yang ingin berpuasa sunat pada 17, 18, (atau mana-mana hari pada nisfu kedua), perlulah berpuasa pada 15 dan 16 Sya'aban terlebih dahulu. Hal ini bertujuan untuk menghubungkan ('mengahwinkan') antara nisfu pertama dengan nisfu kedua. Perkara ini termasuk dalam syarat-syarat sah puasa. Sekiranya tidak dihubungkan, maka tiadalah pahala bagi ibadah puasa yang dilakukannya.

Nisfu Sya'aban

Nisfu bermaksud setengah. Nisfu Sya'aban bererti setengah bulan Sya'aban. Malam Nisfu Sya'aban adalah malam 15 Sya'aban. Malam Nisfu Sya'aban merupakan malam yang penuh berkat dan rahmat selepas malam Lailatul Qadr.

Saiyidatina Aisyah r.a. meriwayatkan bahawa Nabi saw tidak tidur pada malam itu sebagaimana yg tersebut dalam sebuah hadis yg diriwayatkan oleh Iman Al-Baihaqi r.a:

Rasulullah saw telah bangun pada malam (Nisfu Syaaban) dan bersembahyang, dan sungguh lama sujudnya sehingga aku fikir beliau telah wafat. Apabila aku melihat demikian aku mencuit ibu jari kaki Baginda saw dan bergerak. Kemudian aku kembali dan aku dengar Baginda saw berkata dalam sujudnya,
"Ya Allah aku pohonkan kemaafanMu daripada apa yang akan diturunkan dan aku pohonkan keredhaanMu daripada kemurkaanMu dan aku berlindung kepadaMu daripadaMu. Aku tidak dapat menghitung pujian terhadapMu seperti kamu memuji diriMu sendiri."

Setelah Baginda saw selesai sembahyang, Baginda berkata kepada Saiyidatina Aisyah r.a. "Malam ini adalan malam Nisfu syaaban. Sesunguhnya Allah Azzawajjal telah datang kepada hambanya pada malam Nisfu sya'aban dan memberi keampunan kepada mereka yang beristighfar, memberi rahmat ke atas mereka yang memberi rahmat dan melambatkan rahmat dan keampunan terhadap orang yang dengki." 

Hari nisfu sya'aban adalah hari dimana buku catatan amalan kita selama setahun diangkat ke langit dan diganti dengan buku catatan yang baru. Catatan pertama yang akan dicatatkan dibuku yang baru akan bermula sebaik sahaja masuk waktu maghrib, (15 Sya'aban bermula pada 14 hb sya'aban sebaik sahaja masuk maghrib)

Usamah bin Zaid berkata: Aku bertanya kepada Rasulullah SAW: Wahai Rasulullah aku tidak pernah melihat engkau berpuasa sebulan seperti mana kamu berpuasa pada bulan Syaaban. Jawab Nabi SAW: Itulah bulan di mana manusia mengabaikannya iaitu bulan antara Rejab dan Ramadan (Syaaban). Ia adalah bulan di mana segala amalan akan diangkat kepada Tuhan sekelian alam dan aku suka amalanku diangkat dalam keadaan aku berpuasa. (riwayat Nasai dan Ahmad)

15 Sya'aban pula adalah hari raya bagi para malaikat. Pada hari tersebut, malaikat berkumpul di bait al-ma'mur. Bait al-ma'mur terletak dilangit setentang dengan ka'abah. Di situ, malaikat bertawaf sebanyak sekali sahaja (disebabkan oleh jumlah malaikat yang terlalu banyak).

Amalan Sunat

Berikut adalah beberapa amalan sunat yang boleh dilakukan pada hari Nisfu Sya'aban:

  • Solat sunat nisfu sya'aban
  • Membaca Yasin sebanyak 3 kali selepas solat Maghrib
    i) Yasin pertama : mohon dipanjangkan umur untuk ta'at kepada perintah Allah
    ii) Yasin kedua : mohon rezeki yang halal yang tidak putus untuk beribadat kepada Allah
    iii) Yasin ketiga : mohon diteguhkan iman dan Islam serta mati dalam keadaan beriman
  • Berpuasa pada siangnya (mulai pagi esoknya-15 Syaaban)
  • Banyakkan beristighfar dan berzikir
  • Banyakkan berdo'a

"Cara mendapatkan pahala adalah luas"

"Sesiapa yang Allah hendakkannya baik, maka Allah akan beri kefahaman yang mendalam mengenai agama"

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...