Labels:

Para da'ie ..

Saya merujuk kepada manusia keseluruhannya termasuk diri saya. Manusia yang mana jelas faham siapa dirinya, matlamat dan tujuan diciptakan dirinya, dan tahu ke mana dia akan kembali. Bukan sekadar mereka yang berada di lane agama sahaja, tetapi semua sekali.

Semua manusia ada peranan masing-masing. Setiap kejadian yang Allah ciptakan, semuanya berbeza-beza dan punyai kelebihan dan kekurangan tersendiri. Namun, apabila semuanya digabungkan, pastinya ia akan terarah kepada kesempurnaan. Bukankah kita ini saling lengkap melengkapi?

 

Wahai du’at ..

Jangan jadi robot yang perlu ditekan punat ‘on’ kemudian berfungsi. Apabila kuasanya lemah, ia kembali berhenti pegun seperti asalnya. Jangan menjadi haiwan tunggangan yang kena disebat baru bergerak. 

Jangan tunggu berada di medan selesa, baru hendak berdakwah. Menjadi manusia yang faham bukanlah suatu kebanggaan kerana bersamanya teriring sekali amanah yang perlu diusahakan sebaiknya. Terlalu banyak pengorbanan hingga terkadangnya mendatangkan keluhan keletihan dan menguji kesabaran dengan berbagai alasan dan cabaran yang datang.

Jangan pula menafikan nikmat faham yang kita ada. Murnikannya. Jangan hanya dipendam lalu hilang dibawa butir-butir dosa yang kita cipta tak kira masa.

Tapi inilah janji Allah. Manusia diberikan hidup bernafas bukan untuk disia-siakan. 

Kita bukan selama-lamanya kekal bernafas di dunia. Umur kita bertambah menuju kematian. Ayuh percepatkan langkah. Manfaatkan masa yang ada sebaiknya. Berlari mengejar kemuliaan akhirat.

 

ثُمَّ خَلَقۡنَا ٱلنُّطۡفَةَ عَلَقَةً۬ فَخَلَقۡنَا ٱلۡعَلَقَةَ مُضۡغَةً۬ فَخَلَقۡنَا ٱلۡمُضۡغَةَ عِظَـٰمً۬ا فَكَسَوۡنَا ٱلۡعِظَـٰمَ لَحۡمً۬ا ثُمَّ أَنشَأۡنَـٰهُ خَلۡقًا ءَاخَرَ‌ۚ فَتَبَارَكَ ٱللَّهُ أَحۡسَنُ ٱلۡخَـٰلِقِينَ (١٤) ثُمَّ إِنَّكُم بَعۡدَ ذَٲلِكَ لَمَيِّتُونَ (١٥) ثُمَّ إِنَّكُمۡ يَوۡمَ ٱلۡقِيَـٰمَةِ تُبۡعَثُونَ (١٦)

Kemudian Kami ciptakan air benih itu menjadi sebuku darah beku lalu Kami ciptakan darah beku itu menjadi seketul daging; kemudian Kami ciptakan daging itu menjadi beberapa tulang; kemudian Kami balut tulang-tulang itu dengan daging. Setelah sempurna kejadian itu Kami bentuk ia menjadi makhluk yang lain sifat keadaannya. Maka nyatalah kelebihan dan ketinggian Allah sebaik-baik Pencipta. (14) Kemudian, sesungguhnya kamu sesudah itu akan mati. (15) Kemudian sesungguhnya kamu akan dibangkitkan hidup semula pada hari kiamat. (16)

Surah al-Mu’minun

 

Setelah sedemikian sering saya bermuhasabah, apakah ada manfaat daripada penulisan saya ini? Apakah ada manusia yang berubah daripada seruan saya ini? Apakah ada kebaikan daripada dakwah alam maya saya ini, atau bahkan lebih banyak keburukan, lagi membina semangat permusuhan, yang merupakan kebalikan daripada niat dan tujuan asal saya menulis?

 Maka kembalilah tegar wahai daie Islam, lantaran ahdaf(tujuan) kita bukanlah kemasyhuran, pujian mahupun penghargaan.

 

“Kami menulis ini bukan kerana tidak ada pekerjaan, dan bukan pula kerana ada yang mau membacanya. Kami menulis kerana kami merasa ada nasihat yang harus kami sampaikan kepada ikhwah pengemban dakwah, sebagai satu bentuk partisipasi kami dalam ‘perjalanan’ yang diberkati ini. Perjalanan menegakkan dien dan meninggikan panji-panjinya.” - Dr. Abdullah Azzam, “Nasehat-nasehat Rasulullah SAW Penawar Lelah Pengemban Dakwah”

 


Saya juga bertanyakan diri saya... adakah ia bermanfaat atau hanya tercetus kerana emosi?


p/s: jiwa lenguh ..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...