Labels:




p/s: ada bahan tapi tak sempat mencoret ..

Labels:


Ilmu

Setiap ilmu yang kita pelajari perlu diamalkan sehingga sebati dan menjadi kebiasaan dalam kehidupan seharian.

Analoginya mudah.

Siapa yang ada lesen memandu? Pasti ramai yang mengangguk dan angkat tangan, kan? Ingat tak masa mula-mula kita belajar memandu. Masuk kereta, terkial-kial betulkan tempat duduk, betulkan cermin sisi dan cermin pandang belakang, pakai tali pinggang keselamatan. Kemudian terjenguk-jenguk mencari lubang kunci untuk hidupkan enjin, tekan clutch, pandang kiri, tengok mana gear 1, tolak depan.. gear 2 tarik ke belakang, nak masuk gear 3 plak, kene tengok lagi, takut-takut termasuk gear 1 semula. Dah tengah memandu pun, terkial-kial lagi tengok bawah, mencari-cari mana pedal brek. Takut silap pijak, melonjak laju ke depan langgar lembu Pak Mail (bukan nama sebenar). Sekarang ni buat lagi tak macam tu? Terkial-kial lagi tak? Mestilah tidak kan. Kadang-kadang, belum pun pakai tali pinggang keselamatan, atau betulkan cermin, tayar kereta dah berputar laju. Haa yang ni jangan ikut ye. Pandu cermat jiwa selamat. Ingatkan diri amanah yang tak tertunai lagi.. takut menyesal di kemudian hari.

Sama juga masa mula-mula kendalikan alat oscilloscope, semasa pertama kali masuk lab dulu. Terkial - kial pusing sana, pusing sini nak dapatkan waveform. Kesudahannya ‘Sir, we can’t get the waveform’. Ayat biasa pelajar-pelajar semasa lab berlangsung. Cepat sangat cakap tak tahu, tak dapat dan sebagainya. Tapi bila dah 2 3 kali masuk lab tu, insya-Allah dah mantap lah kan kendalikan alatan yang ada. Sampai adakalanya, buat eksperimen sebelum arahan diberikan. Memang bijak sangat.. tau tau dah keluar result.

tadaa~

Begitulah ilmu, jika diamalkan, pasti melekat dalam diri. Lama-lama dah jadi kebiasaan.

So, sebagai muslim, apa ilmu yang kita perlu ada?

Tentulah semua ilmu, kan. Agama, fizik, matematik, memasak, menjahit, sejarah dan banyak lagi. Hatta ilmu yang tidak benar juga perlu kita ketahui. Bukan nak suruh buat jahat, tetapi ilmu ini dipelajari untuk dijauhi, supaya kita tidak terjebak atau melakukannya. Semua ilmu ini perlu dikuasai dengan betul-betul. Jika tidak mampu semua, sekurang-kurangnya kita ‘ahli’ dalam bidang ilmu yang kita pelajari, kita ‘alim’ dalam kerjaya yang diceburi.

Kenapa kita nak berjaya dalam kehidupan?

Siapa antara kamu yang tidak ada kelebihan langsung dalam dirinya?

Siapa antara kamu yang tiada langsung kekurangan dalam dirinya?


Kita kena tahu setiap kelebihan yang kita ada, dan semua kekurangan yang kita pendam. Supaya bila dah tahu, kita dapat FOKUS pada KELEBIHAN, dan kena BAIKI mana yang KURANG. Kita perlu gunakan sebaiknya kelebihan yang ada untuk berjaya. Cari sesuatu dalam diri (potensi), agar daripadanya kita dapat bina diri untuk menjadi cemerlang.

Sekiranya kita gagal dalam kehidupan, adakah itu penentu takdir kita akan gagal selama-lamanya? Sepatutnya, bila kita jatuh, kita perlu cuba untuk bangkit, lagi, lagi, lagi, dan lagi .. 


If I fell, and I give up, do you think that I maybe can get up?
If I fell, and I try again and again, and again, ..But I just want you to know this is not the end
It matters how you going to finish ..
Are you going to finish strong?
And you will find that strength to get back up ..

Usaha


Jika ada dua orang sahabat, seorang Sheila (bukan nama sebenar) dan seorang lagi Yasmin (bukan nama sebenar). Mereka bakal menduduki peperiksaan tidak lama lagi. Sheila selalu keluar lepak dengan kawan-kawan yang bukan mahramnya, berjoli sakan di luar. Sementara Yasmin pula banyak habiskan masanya mengulangkaji pelajaran dan membuat latih tubi sehari-harian. Apabila selesai peperiksaan, Sheila mendapat keputusan A, sementara Yasmin hanya sekadar lulus cukup-cukup makan. 




Siapa yang antum rasakan telah berjaya? 

Dari kacamata manusia, tentulah Sheila, benar? Sebab dia dapat keputusan cemerlang. Namun, yang sebenar-benarnya telah berjaya adalah Yasmin. Kenapa? Kerana dia telah berusaha sebaik mungkin bagi menghadapi imtihan tersebut. Allah tidak melihat hambaNya berdasarkan kejayaan yang kita miliki. Tetapi pada USAHA. Allah nak lihat cara mana kita berusaha. Kejayaan yang diiringi usaha yang bersungguh-sungguh, itu adalah lebih baik dan barakah di sisi Allah.

Orang Islam mendapatkan ilmu dengan 2 cara, sementara orang bukan Islam hanya ada 1 cara sahaja untuk mendapatkan ilmu. Bagaimana cara kita mendapatkan ilmu?
1. Berusaha
2. Bertakwa pada Allah (berbuat baik, menyebarkan agama Allah dll.)

Sementara orang bukan Islam hanya ada 1 cara sahaja untuk peroleh ilmu, iaitu dengan USAHA. Tapi orang bukan Islam lebih menguasai ilmu daripada orang melayu. Orang bukan Islam yang mempunyai 1 jalan sahaja untuk dapatkan ilmu, berusaha bersungguh-sungguh, sehingga dapat menandingi orang Islam yang diberikan 2 jalan untuk kuasai ilmu. Orang bukan Islam, jika berusaha betul-betul, tidak dapat apa-apa. Tapi Maha Suci Allah, jika orang Islam berusaha, pasti diganjari kebaikan/pahala.

Namun, apa punca orang Melayu lebih ketinggalan daripada orang bukan Islam?

Kerana adanya sikap MALAS, CEPAT PUTUS ASA ..


So, saya nak ajak antum untuk sama-sama perbetulkan niat, kembali kepada matlamat. Kaji semula tujuan kita mahu berjaya. Ketahui setiap kekurangan dan kelebihan agar dapat adakan pengislahan.

إنما الاعمال بالنيات وإنما لكل امرئ ما نوى فمن كانت هجرته إلى الله ورسوله فهجرته إلى الله ورسوله ومن كانت هجرته لدنيا يصيبهااو امر اة ينكحها. فهجرته إلى ما هاجر

إليه

Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.


Orang berakal ..
Apabila diam, ia berfikir
Apabila berkata, ia mengingatkan
Apabila melihat, ia jadikan pengajaran.


Mengubah kekalahan menjadi kemenangan

Kita dapat mengubah kemunduran menjadi kemenangan. Cari pelajarannya, terapkan, kemudian ingat kembali kekalahan itu dan tersenyumlah. Kekalahan hanyalah keadaan fikiran, tidak lebih daripada itu.

Yang penting, katakan pada diri , “Pasti ada jalan”. Kalau kita berfikir positif, maka fikiran positif akan dengan rancak menyerbu masuk ke dalam benak kita untuk membantu memecahkan masalah yang kita hadapi..

Usaha selagi mampu!


Friendship Camp 
11/7/2009 ~ 18 Rejab 1430H 
anjuran Institusi Usrah MMU Melaka 
di Taman Botanikal Ayer Keroh. 

Jom kita~ 




p/s: excellent practical!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...